কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ * - অনুবাদসমূহের সূচী


অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা ইয়াসীন
আয়াত:
 

Surah Yāsīn

সূরার কতক উদ্দেশ্য:
إثبات الرسالة والبعث ودلائلهما.
Intinya menegaskan perkara kerasulan, kebangkitan dan bukti-bukti keduanya.

يسٓ
1. Yā Sīn. Pembahasan tentang huruf-huruf semacam ini sudah ada di awal surah Al-Baqarah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلۡقُرۡءَانِ ٱلۡحَكِيمِ
2. Allah bersumpah dengan Al-Qur`ān yang ayat-ayatnya disusun dengan sangat rapi, tidak disusupi kebatilan dari depan dan belakangnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّكَ لَمِنَ ٱلۡمُرۡسَلِينَ
3. Sesungguhnya kamu -wahai Rasul- benar-benar termasuk para rasul yang Allah utus kepada hamba-hamba-Nya untuk memerintahkan mereka mentauhidkan-Nya dan menyembah-Nya semata.
আরবি তাফসীরসমূহ:
عَلَىٰ صِرَٰطٖ مُّسۡتَقِيمٖ
4. dan 5. Berdasarkan manhaj yang lurus dan syariat yang kokoh. Manhaj yang lurus dan syariat yang kokoh ini diturunkan dari Rabbmu Yang Mahaperkasa, yang tidak seorang pun mengalahkannya, Maha Penyayang kepada hamba-hamba-Nya yang Mukmin.
আরবি তাফসীরসমূহ:
تَنزِيلَ ٱلۡعَزِيزِ ٱلرَّحِيمِ
4. dan 5. Berdasarkan manhaj yang lurus dan syariat yang kokoh. Manhaj yang lurus dan syariat yang kokoh ini diturunkan dari Rabbmu Yang Mahaperkasa, yang tidak seorang pun mengalahkannya, Maha Penyayang kepada hamba-hamba-Nya yang Mukmin.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لِتُنذِرَ قَوۡمٗا مَّآ أُنذِرَ ءَابَآؤُهُمۡ فَهُمۡ غَٰفِلُونَ
6.     Kami menurunkan hal itu kepadamu agar kamu memperingatkan suatu kaum, yaitu orang-orang Arab yang belum pernah didatangi oleh seorang Rasul untuk memperingatkan mereka. Mereka adalah orang-orang yang lengah dari iman dan tauhid. Demikian juga keadaan setiap umat yang telah terputus dari peringatan Allah, mereka memerlukan rasul yang mengingatkan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَقَدۡ حَقَّ ٱلۡقَوۡلُ عَلَىٰٓ أَكۡثَرِهِمۡ فَهُمۡ لَا يُؤۡمِنُونَ
7. Sungguh azab Allah telah layak ditimpakan kepada kebanyakan dari mereka sesudah mereka mengetahui kebenaran dari Allah melalui lisan rasul-Nya lalu mereka tidak beriman kepadanya, mereka tetap di atas kekufuran mereka, tidak mempercayai Allah dan rasul-Nya, tidak mengamalkan kebenaran yang dibawa oleh rasul.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّا جَعَلۡنَا فِيٓ أَعۡنَٰقِهِمۡ أَغۡلَٰلٗا فَهِيَ إِلَى ٱلۡأَذۡقَانِ فَهُم مُّقۡمَحُونَ
8. Perumpamaan mereka dalam hal ini adalah seperti orang-orang yang dibelenggu leher mereka, tangan mereka dikumpulkan bersama leher mereka di bawah janggut mereka, hal ini memaksa mereka untuk mengangkat kepala mereka ke langit, mereka tidak mampu menundukkan kepada mereka. Mereka adalah orang-orang yang terbelenggu dari iman kepada Allah, maka mereka tidak mengikuti kebenaran dan tidak menundukkan kepala mereka untuk kebenaran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَجَعَلۡنَا مِنۢ بَيۡنِ أَيۡدِيهِمۡ سَدّٗا وَمِنۡ خَلۡفِهِمۡ سَدّٗا فَأَغۡشَيۡنَٰهُمۡ فَهُمۡ لَا يُبۡصِرُونَ
9.     Kami menjadikan penghalang dari kebenaran di depan mereka, penghalang dari belakang mereka, Kami menutup penglihatan mereka dari kebenaran sehingga mereka tidak melihat kebenaran dengan penglihatan yang membuat mereka bisa mengambil manfaat darinya. Hal itu terjadi pada mereka sesudah mereka menentang dan tetap bersikukuh di atas kekufuran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَسَوَآءٌ عَلَيۡهِمۡ ءَأَنذَرۡتَهُمۡ أَمۡ لَمۡ تُنذِرۡهُمۡ لَا يُؤۡمِنُونَ
10.  Sama saja bagi orang-orang kafir yang menentang kebenaran itu, apakah kamu -wahai Muhammad- memperingatkan mereka atau tidak, mereka tetap tidak akan membenarkan apa yang kamu datangkan dari sisi Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّمَا تُنذِرُ مَنِ ٱتَّبَعَ ٱلذِّكۡرَ وَخَشِيَ ٱلرَّحۡمَٰنَ بِٱلۡغَيۡبِۖ فَبَشِّرۡهُ بِمَغۡفِرَةٖ وَأَجۡرٖ كَرِيمٍ
11. Sesungguhnya orang yang benar-benar mengambil manfaat dari peringatanmu adalah orang yang membenarkan Al-Qur`ān ini dan mengikuti isi kandungannya, takut kepada Tuhannya dalam kesendiriannya, di saat tidak ada yang melihatnya kecuali Allah. Maka kabarkanlah kepada orang yang sifat-sifatnya demikian sesuatu yang membahagiakannya, yaitu bahwa Allah menghapus dosa-dosanya dan mengampuninya, dan pahala besar menantikannya di Akhirat, yaitu masuk Surga.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّا نَحۡنُ نُحۡيِ ٱلۡمَوۡتَىٰ وَنَكۡتُبُ مَا قَدَّمُواْ وَءَاثَٰرَهُمۡۚ وَكُلَّ شَيۡءٍ أَحۡصَيۡنَٰهُ فِيٓ إِمَامٖ مُّبِينٖ
12. Sesungguhnya Kami yang menghidupkan orang-orang yang mati dan membangkitkan mereka pada hari Kiamat untuk menghadapi hisab. Kami mencatat amal saleh dan amal buruk yang mereka lakukan semasa hidup di dunia. Kami menulis usaha mereka yang ada efeknya setelah kematian mereka berupa saleh seperti sedekah jariah, atau amalan buruk seperti kekufuran. Kami mencatat segala sesuatu dalam satu kitab yang jelas, yaitu Lauḥul Maḥfūẓ.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• العناد مانع من الهداية إلى الحق.
1.            Sikap menentang adalah penghalang dari hidayah menuju kebenaran.

• العمل بالقرآن وخشية الله من أسباب دخول الجنة.
2.     Mengamalkan Al-Qur`an dan rasa takut kepada Allah adalah sebab masuk Surga.

• فضل الولد الصالح والصدقة الجارية وما شابههما على العبد المؤمن.
3.     Keutamaan anak yang saleh, sedekah jariah dan ibadah lainnya bagi hamba Mukmin.


وَٱضۡرِبۡ لَهُم مَّثَلًا أَصۡحَٰبَ ٱلۡقَرۡيَةِ إِذۡ جَآءَهَا ٱلۡمُرۡسَلُونَ
13. Buatlah -wahai Rasul- bagi orang-orang kafir yang menentang dan mendustakan itu satu contoh yang mengandung pelajaran bagi mereka, yaitu kisah penduduk suatu negeri manakala rasul-rasul mereka datang kepada mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِذۡ أَرۡسَلۡنَآ إِلَيۡهِمُ ٱثۡنَيۡنِ فَكَذَّبُوهُمَا فَعَزَّزۡنَا بِثَالِثٖ فَقَالُوٓاْ إِنَّآ إِلَيۡكُم مُّرۡسَلُونَ
14. Manakala Kami mengutus pertama kali kepada mereka dua orang rasul untuk mengajak mereka kepada Tauhid dan penyembahan kepada Allah, lalu mereka mendustakan keduanya, lalu Kami mendukung dua rasul itu dengan rasul yang ketiga. Maka ketiga rasul itu berkata kepada penduduk negeri, "Sesungguhnya kami bertiga ini adalah utusan Allah kepada kalian untuk mengajak kalian agar mentauhidkan Allah dan mengikuti syariat-Nya."
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالُواْ مَآ أَنتُمۡ إِلَّا بَشَرٞ مِّثۡلُنَا وَمَآ أَنزَلَ ٱلرَّحۡمَٰنُ مِن شَيۡءٍ إِنۡ أَنتُمۡ إِلَّا تَكۡذِبُونَ
15. Penduduk negeri menjawab para rasul, “Kalian ini hanyalah manusia seperti kami, tidak ada keunggulan bagi kalian atas kami, Allah yang Maha Penyayang tidak menurunkan wahyu apa pun kepada kalian, kalian ini hanya berdusta atas nama Allah terkait apa yang kalian katakan.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالُواْ رَبُّنَا يَعۡلَمُ إِنَّآ إِلَيۡكُمۡ لَمُرۡسَلُونَ
16. Ketiga Rasul itu menjawab pendustaan penduduk negeri, “Tuhan kami mengetahui sesungguhnya kami adalah utusan dari sisi-Nya kepada kalian wahai penduduk negeri dan hal itu sudah cukup menjadi bukti bagi kami.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَا عَلَيۡنَآ إِلَّا ٱلۡبَلَٰغُ ٱلۡمُبِينُ
17. Tugas kami hanyalah menyampaikan apa yang diperintahkan kepada kami agar kami menyampaikannya kepada kalian dengan jelas, kami tidak memiliki kewenangan memberi kalian hidayah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالُوٓاْ إِنَّا تَطَيَّرۡنَا بِكُمۡۖ لَئِن لَّمۡ تَنتَهُواْ لَنَرۡجُمَنَّكُمۡ وَلَيَمَسَّنَّكُم مِّنَّا عَذَابٌ أَلِيمٞ
18.  Penduduk negeri berkata kepada para Rasul, “Sesungguhnya kami ini merasa sial dengan kalian. Bila kalian tidak berhenti mendakwahi kami kepada Tauhid, niscaya kami akan menghukum kalian dengan lemparan kalian batu hingga mati dan kalian akan mendapatkan hukuman yang menyakitkan dari kami.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالُواْ طَـٰٓئِرُكُم مَّعَكُمۡ أَئِن ذُكِّرۡتُمۚ بَلۡ أَنتُمۡ قَوۡمٞ مُّسۡرِفُونَ
19. Para Rasul menjawab mereka, “Kesialan selalu menempel pada diri kalian karena kalian kafir kepada Allah dan menolak mengikuti para Rasul-Nya. Apakah kalian merasa sial manakala kami mengingatkan kalian kepada Allah? Justru kalian adalah kaum yang berlebih-lebihan dalam mempraktikkan kekufuran dan kemaksiatan.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَجَآءَ مِنۡ أَقۡصَا ٱلۡمَدِينَةِ رَجُلٞ يَسۡعَىٰ قَالَ يَٰقَوۡمِ ٱتَّبِعُواْ ٱلۡمُرۡسَلِينَ
20. Seorang laki-laki datang bergegas dari belahan negeri yang jauh karena takut atas sikap kaumnya yang mendustakan para rasul, mengancam akan membunuh dan menyakiti mereka. Laki-laki ini berkata, “Wahai kaumku! Ikutilah apa yang dibawa oleh para Rasul itu.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱتَّبِعُواْ مَن لَّا يَسۡـَٔلُكُمۡ أَجۡرٗا وَهُم مُّهۡتَدُونَ
21. Wahai kaumku! Ikutilah orang yang tidak meminta balasan dari kalian terkait apa yang telah mereka sampaikan kepada kalian. Mereka adalah orang-orang yang mendapatkan hidayah tentang apa yang mereka sampaikan kepada kalian dari Allah, yaitu wahyu-Nya. Barangsiapa yang demikian maka dia harus diikuti.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَالِيَ لَآ أَعۡبُدُ ٱلَّذِي فَطَرَنِي وَإِلَيۡهِ تُرۡجَعُونَ
22. Laki-laki yang memberikan nasihat tulus ini berkata, “Apa yang menghalangiku untuk menyembah Allah yang telah menciptakanku? Apa yang menghalangi kalian untuk menyembah Rabb yang menciptakan kalian. Hanya kepada-Nya semata kalian dikembalikan untuk dibangkitkan dan diberi balasan.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
ءَأَتَّخِذُ مِن دُونِهِۦٓ ءَالِهَةً إِن يُرِدۡنِ ٱلرَّحۡمَٰنُ بِضُرّٖ لَّا تُغۡنِ عَنِّي شَفَٰعَتُهُمۡ شَيۡـٔٗا وَلَا يُنقِذُونِ
23. Apakah aku mengangkat sesembahan selain Allah? Bila Allah yang Maha Penyayang menghendaki keburukan bagiku, maka sesembahan tersebut tidak akan membantuku sedikit pun, karena mereka tidak memiliki manfaat dan mudarat, tidak mampu menyelamatkanku dari keburukan yang Allah kehendaki terhadapku bila aku mati di atas kekufuran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنِّيٓ إِذٗا لَّفِي ضَلَٰلٖ مُّبِينٍ
24.  Jika aku mengangkat mereka sebagai sesembahan selain Allah maka aku benar-benar di atas kesalahan yang nyata, karena aku menyembah sesuatu yang tidak berhak disembah dan meninggalkan siapa yang berhak.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنِّيٓ ءَامَنتُ بِرَبِّكُمۡ فَٱسۡمَعُونِ
25.  Sesungguhnya aku -wahai kaumku- telah beriman kepada Tuhanku dan Tuhan kalian, maka dengarkanlah aku. Aku tidak peduli dengan pembunuhan yang kalian ancamkan kepadaku. Maka kaumnya tidak melakukan apa pun kecuali membunuhnya, kemudian Allah memasukkannya ke dalam Surga.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قِيلَ ٱدۡخُلِ ٱلۡجَنَّةَۖ قَالَ يَٰلَيۡتَ قَوۡمِي يَعۡلَمُونَ
26.  dan 27. Untuk memuliakan laki-laki yang telah gugur tersebut maka dikatakan kepadanya, “Masuklah ke dalam Surga”. Manakala dia masuk dan menyaksikan berbagai kenikmatan di dalamnya, maka dia berkata seraya berharap, “Seandainya kaumku yang mendustakanku dan membunuhku mengetahui apa yang aku dapatkan berupa ampunan terhadap dosa-dosaku dan kemuliaan dari Tuhanku kepadaku, niscaya mereka akan beriman sebagaimana aku beriman, lalu mereka mendapatkan balasan seperti apa yang aku dapatkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
بِمَا غَفَرَ لِي رَبِّي وَجَعَلَنِي مِنَ ٱلۡمُكۡرَمِينَ
26.  dan 27. Untuk memuliakan laki-laki yang telah gugur tersebut maka dikatakan kepadanya, “Masuklah ke dalam Surga”. Manakala dia masuk dan menyaksikan berbagai kenikmatan di dalamnya, maka dia berkata seraya berharap, “Seandainya kaumku yang mendustakanku dan membunuhku mengetahui apa yang aku dapatkan berupa ampunan terhadap dosa-dosaku dan kemuliaan dari Tuhanku kepadaku, niscaya mereka akan beriman sebagaimana aku beriman, lalu mereka mendapatkan balasan seperti apa yang aku dapatkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• أهمية القصص في الدعوة إلى الله.
1.     Urgensi kisah dalam dakwah kepada Allah.

• الطيرة والتشاؤم من أعمال الكفر.
2.     Taṭayyur (anggapan sesuatu membawa sial) dan pesimis termasuk amal kekufuran.

• النصح لأهل الحق واجب .
3.     Menasihati peniti kebenaran adalah wajib.

• حب الخير للناس صفة من صفات أهل الإيمان.
4.     Mencintai kebaikan bagi manusia adalah sifat orang-orang yang beriman.


۞وَمَآ أَنزَلۡنَا عَلَىٰ قَوۡمِهِۦ مِنۢ بَعۡدِهِۦ مِن جُندٖ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَمَا كُنَّا مُنزِلِينَ
28. Kami tidak memerlukan bala tentara Malaikat yang turun dari langit untuk membinasakan kaumnya yang mendustakannya dan membunuh mereka, karena perkara mereka sangat mudah bagi Kami. Kami telah menetapkan bahwa kebinasaan mereka adalah dengan suara menggelagar dari langit bukan dengan menurunkan Malaikat azab.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِن كَانَتۡ إِلَّا صَيۡحَةٗ وَٰحِدَةٗ فَإِذَا هُمۡ خَٰمِدُونَ
29. Pembinasaan atas kaumnya hanya dengan satu suara keras yang Kami kirimkan kepada mereka, maka tahu-tahu mereka terkapar tak bernyawa dan tak bersisa, mereka seperti api yang menyala lalu padam seketika, tak meninggalkan bekas.
আরবি তাফসীরসমূহ:
يَٰحَسۡرَةً عَلَى ٱلۡعِبَادِۚ مَا يَأۡتِيهِم مِّن رَّسُولٍ إِلَّا كَانُواْ بِهِۦ يَسۡتَهۡزِءُونَ
30. Betapa dalam penyesalan dan kesedihan orang-orang yang mendustakan pada hari Kiamat manakala mereka menyaksikan azab. Hal itu karena semasa mereka hidup di dunia, tidak seorang pun rasul datang kepada mereka dari sisi Allah kecuali mereka mengejek dan memperolok-oloknya. Maka akibat yang harus mereka pikul adalah penyesalan pada hari Kiamat atas kelalaian mereka terhadap hak-hak Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَلَمۡ يَرَوۡاْ كَمۡ أَهۡلَكۡنَا قَبۡلَهُم مِّنَ ٱلۡقُرُونِ أَنَّهُمۡ إِلَيۡهِمۡ لَا يَرۡجِعُونَ
31. Apakah orang-orang yang mendustakan para rasul dan merendahkan mereka tidak mengambil pelajaran dari umat-umat sebelum mereka. Mereka telah mati dan tidak akan pernah kembali ke dunia lagi, sebaliknya mereka telah berangkat menuju amalan yang telah mereka lakukan, dan Allah akan membalas mereka atas itu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِن كُلّٞ لَّمَّا جَمِيعٞ لَّدَيۡنَا مُحۡضَرُونَ
32.  Semua umat tanpa kecuali akan dihadirkan di hadapan Kami pada hari Kiamat sesudah mereka dibangkitkan untuk Kami beri balasan atas amal-amal mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَءَايَةٞ لَّهُمُ ٱلۡأَرۡضُ ٱلۡمَيۡتَةُ أَحۡيَيۡنَٰهَا وَأَخۡرَجۡنَا مِنۡهَا حَبّٗا فَمِنۡهُ يَأۡكُلُونَ
33. Salah satu bukti bagi orang-orang yang mendustakan kebangkitan bahwa kebangkitan itu adalah hak yaitu bumi yang kering kerontang ini. Kami menurunkan hujan kepadanya dari langit, lalu dengan hujan itu Kami menumbuhkan berbagai macam tanaman, dan darinya Kami mengeluarkan berbagai macam biji-bijian untuk dimakan oleh manusia. Allah yang menghidupkan bumi sesudah menurunkan hujan atasnya dan mengeluarkan tanaman Mahakuasa untuk menghidupkan orang-orang mati dan membangkitkan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَجَعَلۡنَا فِيهَا جَنَّـٰتٖ مِّن نَّخِيلٖ وَأَعۡنَٰبٖ وَفَجَّرۡنَا فِيهَا مِنَ ٱلۡعُيُونِ
34.  Kami menjadikan bumi yang disiram hujan itu menjadi kebun-kebun kurma dan anggur, Kami memancarkan mata air di sana untuk mengairinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لِيَأۡكُلُواْ مِن ثَمَرِهِۦ وَمَا عَمِلَتۡهُ أَيۡدِيهِمۡۚ أَفَلَا يَشۡكُرُونَ
35. Agar manusia makan dari buah kebun-kebun itu apa yang Allah limpahkan kepada mereka sebagai kenikmatan tanpa mereka melakukan usaha yang berarti padanya. Tidakkah mereka mensyukuri Allah yang telah memberi mereka semua itu sebagai karunia dari-Nya dan rahmat kepada mereka dengan menyembah-Nya semata dan beriman kepada rasul-rasul-Nya?
আরবি তাফসীরসমূহ:
سُبۡحَٰنَ ٱلَّذِي خَلَقَ ٱلۡأَزۡوَٰجَ كُلَّهَا مِمَّا تُنۢبِتُ ٱلۡأَرۡضُ وَمِنۡ أَنفُسِهِمۡ وَمِمَّا لَا يَعۡلَمُونَ
36.  Mahasuci Allah lagi Mahatinggi yang telah menciptakan berbagai jenis tanaman dan buah-buahan, yang telah menciptakan manusia laki-laki dan perempuan dan yang telah menciptakan makhluk-makhluk lainnya yang tidak manusia ketahui di darat, laut dan lainnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَءَايَةٞ لَّهُمُ ٱلَّيۡلُ نَسۡلَخُ مِنۡهُ ٱلنَّهَارَ فَإِذَا هُم مُّظۡلِمُونَ
37. Bukti bagi manusia terkait keesaan Allah adalah bahwa Kami melenyapkan cahaya dengan perginya siang dan datangnya malam saat Kami menarik siang darinya, Kami mendatangkan kegelapan sesudah kepergian siang, dan kemudian manusia masuk ke dalam kegelapan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلشَّمۡسُ تَجۡرِي لِمُسۡتَقَرّٖ لَّهَاۚ ذَٰلِكَ تَقۡدِيرُ ٱلۡعَزِيزِ ٱلۡعَلِيمِ
38. Bukti keesaan Allah adalah matahari yang beredar dalam orbit yang Allah ketahui kadarnya, tanpa bisa dilampauinya. Penentuan itu adalah penentuan Allah yang Maha Perkasa yang tidak dikalahkan oleh siapa pun, Maha mengetahui yang tidak ada sesuatu pun yang samar bagi-Nya terkait urusan-urusan makhluk-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلۡقَمَرَ قَدَّرۡنَٰهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَٱلۡعُرۡجُونِ ٱلۡقَدِيمِ
39. Bukti yang menunjukkan keesaan Allah adalah rembulan ini yang telah Kami tentukan peredarannya setiap malamnya. Ia mulai terlihat tipis kemudian nampak besar kemudian kembali tipis sehingga ia menjadi seperti tandan kurma tanpa buah yang sudah mengering, dalam keringkihannya, merunduknya, warnanya yang menguning dan usianya yang tua.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَا ٱلشَّمۡسُ يَنۢبَغِي لَهَآ أَن تُدۡرِكَ ٱلۡقَمَرَ وَلَا ٱلَّيۡلُ سَابِقُ ٱلنَّهَارِۚ وَكُلّٞ فِي فَلَكٖ يَسۡبَحُونَ
40. Bukti-bukti matahari dan rembulan, siang dan malam ditetapkan dengan ketentuan dari Allah, ia tidak akan melampau batas yang sudah ditentukan untuknya. Matahari tidak akan mendahului rembulan untuk merubah perjalanannya atau melenyapkan cahayanya; malam tidak mungkin mengejar siang dan datang sebelum siang selesai. Semua makhluk yang ditundukkan ini dan juga bintang-bintang dan planet-planet lainnya mempunyai orbit edar berdasarkan takdir dan penjagaan dari Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• ما أهون الخلق على الله إذا عصوه، وما أكرمهم عليه إن أطاعوه.
1.     Betapa rendah seorang makhluk apabila ia bermaksiat kepada Allah, dan betapa mulianya dia apabila ia taat kepada Allah.

• من الأدلة على البعث إحياء الأرض الهامدة بالنبات الأخضر، وإخراج الحَبِّ منه.
2.     Di antara bukti kebangkitan adalah dihidupkannya bumi yang kering dengan tanaman yang hijau dan dikeluarkannya biji-bijian darinya.

• من أدلة التوحيد: خلق المخلوقات في السماء والأرض وتسييرها بقدر.
3.     Di antara bukti keesaan Allah adalah penciptaan berbagai macam makhluk di langit dan di bumi, dan peredarannya sesuai takdir.


وَءَايَةٞ لَّهُمۡ أَنَّا حَمَلۡنَا ذُرِّيَّتَهُمۡ فِي ٱلۡفُلۡكِ ٱلۡمَشۡحُونِ
41. Di antara bukti bagi mereka tentang keesaan Allah dan pemberian nikmat kepada hamba-Nya adalah bahwa Kami mengangkut orang-orang yang selamat dari banjir besar dari anak cucu Adam pada masa Nuh di dalam bahtera yang sarat dengan makhluk-makhluk Allah. Allah mengangkut sepasang makhluk dari setiap jenis di dalam kapal tersebut.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَخَلَقۡنَا لَهُم مِّن مِّثۡلِهِۦ مَا يَرۡكَبُونَ
42. Di antara bukti bagi mereka tentang keesaan Allah dan pemberian nikmat kepada hamba-Nya adalah bahwa Kami menciptakan bagi mereka perahu-perahu seperti bahtera Nuh untuk dinaiki.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِن نَّشَأۡ نُغۡرِقۡهُمۡ فَلَا صَرِيخَ لَهُمۡ وَلَا هُمۡ يُنقَذُونَ
43.  Seandainya Kami hendak menenggelamkan mereka, maka Kami menenggelamkan mereka, tidak ada penolong yang menolong mereka bila Kami menenggelamkan mereka, tidak ada penyelamat yang menyelamatkan mereka bila mereka tenggelam dengan perintah dan keputusan Kami.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِلَّا رَحۡمَةٗ مِّنَّا وَمَتَٰعًا إِلَىٰ حِينٖ
44.  Hanya saja Kami menyayangi mereka dengan menyelamatkan mereka dari penenggelaman agar mereka bisa bersenang-senang hingga masa yang ditentukan, tidak lebih dari itu. Semoga dengan itu mereka mau mengambil pelajaran lalu beriman.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ ٱتَّقُواْ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيكُمۡ وَمَا خَلۡفَكُمۡ لَعَلَّكُمۡ تُرۡحَمُونَ
45. Jika dikatakan kepada kaum musyrikin yang menolak untuk beriman, “Berhati-hatilah dengan amalan yang kalian siapkan untuk kehidupan Akhirat beserta kesulitan-kesulitannya yang pasti akan kalian hadapi, berhati-hatilah terhadap dunia yang pergi berlalu, semoga Allah memberikan rahmat-Nya kepada kalian,” mereka tidak mengindahkannya, sebaliknya mereka berpaling tanpa menghiraukan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَا تَأۡتِيهِم مِّنۡ ءَايَةٖ مِّنۡ ءَايَٰتِ رَبِّهِمۡ إِلَّا كَانُواْ عَنۡهَا مُعۡرِضِينَ
46. Setiap kali orang-orang musyrikin yang menentang itu didatangi oleh ayat-ayat Allah yang menunjukkan keesaan-Nya dan bahwa hanya Dia yang berhak untuk disembah, mereka selalu berpaling darinya, tidak mengambil pelajaran darinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِذَا قِيلَ لَهُمۡ أَنفِقُواْ مِمَّا رَزَقَكُمُ ٱللَّهُ قَالَ ٱلَّذِينَ كَفَرُواْ لِلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ أَنُطۡعِمُ مَن لَّوۡ يَشَآءُ ٱللَّهُ أَطۡعَمَهُۥٓ إِنۡ أَنتُمۡ إِلَّا فِي ضَلَٰلٖ مُّبِينٖ
47. Bila dikatakan kepada orang-orang yang menentang itu, “Bantulah orang-orang fakir dan miskin dengan harta yang telah Allah berikan kepada kalian!” Maka mereka menjawab penuh pengingkaran kepada orang-orang yang beriman, “Apakah kami harus memberi makan orang-orang yang bila Allah berkehendak memberinya makan maka Dia pasti akan memberinya!? Kami tidak menyelisihi kehendak Allah, kalian itu -wahai orang-orang Mukmin- hanya berada di atas kesalahan yang jelas dan kejauhan dari kebenaran.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَيَقُولُونَ مَتَىٰ هَٰذَا ٱلۡوَعۡدُ إِن كُنتُمۡ صَٰدِقِينَ
48. Orang-orang kafir yang mengingkari Kebangkitan berkata dengan penuh pendustaan dan pengingkaran, “Kapan Kebangkitan itu terjadi jika kalian -wahai orang-orang Mukmin- memang benar dalam pernyataan kalian bahwa ia bakal terjadi?”
আরবি তাফসীরসমূহ:
مَا يَنظُرُونَ إِلَّا صَيۡحَةٗ وَٰحِدَةٗ تَأۡخُذُهُمۡ وَهُمۡ يَخِصِّمُونَ
49. Orang-orang yang mendustakan Kebangkitan dan menilainya tidak mungkin itu tidak menunggu kecuali tiupan pertama saat sangkakala ditiup, suaranya mengejutkan mereka padahal saat itu mereka sedang sibuk dengan urusan dunia, jual beli, mengurus kebun, menggembala dan sebagainya dari kesibukan-kesibukan dunia.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَلَا يَسۡتَطِيعُونَ تَوۡصِيَةٗ وَلَآ إِلَىٰٓ أَهۡلِهِمۡ يَرۡجِعُونَ
50.  Saat suara menggelegar sangkakala terdengar, maka sebagian tidak sempat lagi berwasiat kepada sebagian lainnya, mereka juga tidak bisa pulang ke rumah-rumah dan keluarga mereka, karena mereka langsung mati dalam keadaan demikian.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَنُفِخَ فِي ٱلصُّورِ فَإِذَا هُم مِّنَ ٱلۡأَجۡدَاثِ إِلَىٰ رَبِّهِمۡ يَنسِلُونَ
51.  Lalu tiupan sangkakala yang kedua ditiup untuk Kebangkitan, mereka semua pun keluar dari kubur menuju Rabb mereka dengan bergegas untuk menghadapi hisab dan menerima balasan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالُواْ يَٰوَيۡلَنَا مَنۢ بَعَثَنَا مِن مَّرۡقَدِنَاۜۗ هَٰذَا مَا وَعَدَ ٱلرَّحۡمَٰنُ وَصَدَقَ ٱلۡمُرۡسَلُونَ
52. Orang-orang kafir yang mendustakan Kebangkitan itu berkata dengan penuh penyesalan, "Duhai betapa meruginya kami. Siapa gerangan yang membangunkan kami dari kubur kami? Maka pertanyaan mereka pun dijawab, "Inilah yang telah Allah janjikan, ini pasti terjadi, para Rasul telah berkata benar tentang apa yang mereka sampaikan dari Rabb mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِن كَانَتۡ إِلَّا صَيۡحَةٗ وَٰحِدَةٗ فَإِذَا هُمۡ جَمِيعٞ لَّدَيۡنَا مُحۡضَرُونَ
53.  Kebangkitan dari alam kubur hanyalah akibat dari tiupan sangkakala yang kedua, selanjutnya seluruh makhluk hadir pada hari Kiamat untuk menghadapi hisab.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَٱلۡيَوۡمَ لَا تُظۡلَمُ نَفۡسٞ شَيۡـٔٗا وَلَا تُجۡزَوۡنَ إِلَّا مَا كُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ
54. Keputusan pada hari itu ditetapkan dengan adil. Kalian -wahai para hamba- tidak dizalimi sedikit pun, keburukan kalian tidak ditambah, kebaikan kalian tidak dikurangi, akan tetapi kalian mendapatkan balasan sempurna atas apa yang kalian perbuat di dunia.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• من أساليب تربية الله لعباده أنه جعل بين أيديهم الآيات التي يستدلون بها على ما ينفعهم في دينهم ودنياهم.
1.     Di antara cara Allah mendidik hamba-Nya adalah bahwa Dia menjadikan ayat-ayat di depan mereka, yang bisa mereka manfaatkan untuk urusan agama dan dunia mereka.

• الله تعالى مكَّن العباد، وأعطاهم من القوة ما يقدرون به على فعل الأمر واجتناب النهي، فإذا تركوا ما أمروا به، كان ذلك اختيارًا منهم.
2.     Allah -Ta'ālā- memberikan kemampuan kepada manusia, memberi mereka kekuatan yang dengannya mereka mampu melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjauhi larangan-larangan-Nya, bila mereka meninggalkan perintah, maka hal itu mereka lakukan karena pilihan mereka.

3.     Pada hari Kiamat, orang-orang beriman akan melihat rahmat Allah yang tidak pernah terbayang dalam benak mereka.


إِنَّ أَصۡحَٰبَ ٱلۡجَنَّةِ ٱلۡيَوۡمَ فِي شُغُلٖ فَٰكِهُونَ
55. Sesungguhnya penghuni Surga pada hari Kiamat sangat sibuk sehingga tidak bisa memikirkan orang lain, karena mereka menyaksikan kenikmatan abadi, kemenangan besar, mereka sedang berbahagia dan bersuka cita.
আরবি তাফসীরসমূহ:
هُمۡ وَأَزۡوَٰجُهُمۡ فِي ظِلَٰلٍ عَلَى ٱلۡأَرَآئِكِ مُتَّكِـُٔونَ
56. Mereka dan pasangan mereka bersenang-senang di atas ranjang-ranjang di bawah naungan Surga yang rindang.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَهُمۡ فِيهَا فَٰكِهَةٞ وَلَهُم مَّا يَدَّعُونَ
57.   Di Surga mereka menikmati berbagai macam buah-buahan yang lezat, ada anggur, buah tin dan delima, mereka juga mendapatkan segala bentuk kesenangan dan kenikmatan. Apa yang mereka minta akan mereka dapatkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
سَلَٰمٞ قَوۡلٗا مِّن رَّبّٖ رَّحِيمٖ
58. Lebih dari itu mereka semuanya mendapatkan salam (keselamatan) dari Rabb mereka yang Maha Penyayang. Bila Rabb mereka memberi mereka salam, maka mereka mendapatkan segala bentuk keselamatan dari segala sisi, mereka mendapatkan penghormatan yang tidak ada penghormatan yang melebihinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱمۡتَٰزُواْ ٱلۡيَوۡمَ أَيُّهَا ٱلۡمُجۡرِمُونَ
59.   Pada hari itu dikatakan kepada kaum musyrikin, Berpisahlah kalian dari orang-orang yang beriman, karena orang-orang yang beriman tidak layak bersama kalian, karena balasan kalian dengan balasan mereka berbeda, sifat kalian dengan sifat mereka juga berbeda.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
۞أَلَمۡ أَعۡهَدۡ إِلَيۡكُمۡ يَٰبَنِيٓ ءَادَمَ أَن لَّا تَعۡبُدُواْ ٱلشَّيۡطَٰنَۖ إِنَّهُۥ لَكُمۡ عَدُوّٞ مُّبِينٞ
60. Bukankah Aku sudah berwasiat kepada kalian wahai Bani Adam dan memerintahkan kalian melalui lisan para rasul-Ku dan Aku berfirman kepada kalian, "Jangan mengikuti setan dengan melakukan berbagai macam kekufuran dan kemaksiatan, sesungguhnya setan itu adalah musuh yang nyata bagi kalian." Bagaimana mungkin orang yang berakal mematuhi musuhnya yang tampak permusuhannya?
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنِ ٱعۡبُدُونِيۚ هَٰذَا صِرَٰطٞ مُّسۡتَقِيمٞ
61. Aku telah memerintahkan kalian -wahai Bani Adam- agar menyembah-Ku semata, jangan menyekutukan-Ku dengan apa pun. Ibadah kepada-Ku dan menaati-Ku adalah jalan lurus yang menyampaikan kepada rida-Ku dan Surga-Ku, akan tetapi kalian tidak melakukan apa yang Aku wasiatkan dan perintahkan kepada kalian.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَقَدۡ أَضَلَّ مِنكُمۡ جِبِلّٗا كَثِيرًاۖ أَفَلَمۡ تَكُونُواْ تَعۡقِلُونَ
62. Setan telah menyesatkan banyak orang dari kalian, apakah kalian tidak mempunyai akal yang menuntun kalian untuk menaati Tuhan kalian dan menyembah-Nya semata serta memperingatkan kalian agar tidak menaati setan yang merupakan musuh kalian yang sangat nyata.
আরবি তাফসীরসমূহ:
هَٰذِهِۦ جَهَنَّمُ ٱلَّتِي كُنتُمۡ تُوعَدُونَ
63.   Ini adalah api neraka Jahanam yang pernah diancamkan kepada kalian di dunia karena kekufuran kalian, saat itu kalian tidak melihatnya, adapun hari ini maka kalian menyaksikannya dengan mata kepala kalian.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱصۡلَوۡهَا ٱلۡيَوۡمَ بِمَا كُنتُمۡ تَكۡفُرُونَ
64.   Masuklah kalian ke dalamnya pada hari ini, rasakanlah panasnya, kalian tinggal di sana selama-lamanya karena kekufuran kalian semasa kalian hidup di dunia.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱلۡيَوۡمَ نَخۡتِمُ عَلَىٰٓ أَفۡوَٰهِهِمۡ وَتُكَلِّمُنَآ أَيۡدِيهِمۡ وَتَشۡهَدُ أَرۡجُلُهُم بِمَا كَانُواْ يَكۡسِبُونَ
65.   Pada hari ini, Kami menutup mulut mereka rapat-rapat, sehingga mereka menjadi bisu tidak berbicara untuk mengingkari kekufuran dan kemaksiatan yang mereka kerjakan di dunia, dan Kami menjadikan tangan mereka berbicara menyampaikan apa yang dilakukannya di dunia, lalu kaki mereka memberikan kesaksian atas apa yang mereka lakukan berupa kemaksiatan dan ia berjalan kepadanya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَوۡ نَشَآءُ لَطَمَسۡنَا عَلَىٰٓ أَعۡيُنِهِمۡ فَٱسۡتَبَقُواْ ٱلصِّرَٰطَ فَأَنَّىٰ يُبۡصِرُونَ
66.   Seandainya Kami berkehendak untuk melenyapkan penglihatan mereka, niscaya Kami melenyapkannya sehingga mereka tidak bisa melihat. Kemudian mereka bergegas menuju titian untuk melewatinya menuju Surga, mana mungkin mereka akan menyeberanginya padahal penglihatan mereka telah tiada.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَوۡ نَشَآءُ لَمَسَخۡنَٰهُمۡ عَلَىٰ مَكَانَتِهِمۡ فَمَا ٱسۡتَطَٰعُواْ مُضِيّٗا وَلَا يَرۡجِعُونَ
67.   Seandainya Kami berkehendak untuk merubah bentuk penciptaan mereka dan mendudukkan mereka di atas kaki-kaki mereka, niscaya Kami merubah bentuk penciptaan mereka dan mendudukkan mereka di atas kaki-kaki mereka, sehingga mereka tidak bisa meninggalkan tempat mereka dan tidak bisa maju ke depan atau mundur ke belakang.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَن نُّعَمِّرۡهُ نُنَكِّسۡهُ فِي ٱلۡخَلۡقِۚ أَفَلَا يَعۡقِلُونَ
68.   Manusia mana pun yang Kami panjangkan umurnya, Kami kembalikan dia ke masa lemah. Apakah mereka tidak memikirkan dengan akal mereka dan mengetahui bahwa alam ini bukan alam kekekalan dan keabadian, bahwa alam yang kekal adalah alam Akhirat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَا عَلَّمۡنَٰهُ ٱلشِّعۡرَ وَمَا يَنۢبَغِي لَهُۥٓۚ إِنۡ هُوَ إِلَّا ذِكۡرٞ وَقُرۡءَانٞ مُّبِينٞ
69. Kami tidak mengajari Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- syair, dan memang itu tidak patut baginya, karena itu bukan tabiatnya, bukan tuntutan nalurinya, sehingga kalian bisa menuduhnya sebagai penyair. Yang Kami ajarkan kepadanya tidak lain adalah zikir dan Al-Qur`ān yang nyata bagi siapa yang merenungkannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لِّيُنذِرَ مَن كَانَ حَيّٗا وَيَحِقَّ ٱلۡقَوۡلُ عَلَى ٱلۡكَٰفِرِينَ
70. Agar ia memperingatkan siapa yang hatinya hidup dan nalurinya bersinar, karena dia lah yang mengambil faedah darinya. Sedangkan azab akan menimpa orang-orang kafir, karena hujah telah tegak atas mereka dengan diturunkannya kitab dan telah sampainya dakwah kepada mereka, maka mereka tidak mempunyai alasan untuk membela diri.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• في يوم القيامة يتجلى لأهل الإيمان من رحمة ربهم ما لا يخطر على بالهم.
1.      Penghuni Surga dalam kesibukan yang membahagiakan, mereka mendapatkan segala apa yang diinginkan oleh jiwa mereka, segala apa yang menenangkan pandangan mata mereka dan apa yang diidam-idamkan oleh para penghayal.

• أهل الجنة مسرورون بكل ما تهواه النفوس وتلذه العيون ويتمناه المتمنون.
2.      Pemilik hati yang hidup adalah orang yang hatinya menjadi bersih karena Al-Qur`ān, ilmu dan amalnya bertambah karena Al-Qur`ān.

• ذو القلب هو الذي يزكو بالقرآن، ويزداد من العلم منه والعمل.
3.      Anggota tubuh manusia akan menjadi saksi atas dirinya pada hari Kiamat.


أَوَلَمۡ يَرَوۡاْ أَنَّا خَلَقۡنَا لَهُم مِّمَّا عَمِلَتۡ أَيۡدِينَآ أَنۡعَٰمٗا فَهُمۡ لَهَا مَٰلِكُونَ
71.  Apakah mereka tidak melihat bahwa Kami menciptakan untuk mereka hewan ternak, mereka menguasai hewan-hewan tersebut, mereka menggunakannya untuk kemaslahatan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَذَلَّلۡنَٰهَا لَهُمۡ فَمِنۡهَا رَكُوبُهُمۡ وَمِنۡهَا يَأۡكُلُونَ
72. Kami menundukkan hewan-hewan tersebut bagi mereka sehingga hewan-hewan tersebut tunduk kepada mereka. Mereka mengendarai punggung sebagiannya dan meletakkan barang-barang mereka di atasnya serta mereka juga makan daging sebagian lainnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَهُمۡ فِيهَا مَنَٰفِعُ وَمَشَارِبُۚ أَفَلَا يَشۡكُرُونَ
73. Mereka juga mendapatkan manfaat-manfaat lain selain mengendarai dan memakan dagingnya, seperti bulunya, rambutnya, kulitnya dan harganya. Darinya mereka membuat permadani dan pakaian. Mereka juga bisa meminum dari susunya. Mengapa mereka tidak bersyukur kepada Allah yang telah memberi mereka nikmat-nikmat tersebut dan selainnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱتَّخَذُواْ مِن دُونِ ٱللَّهِ ءَالِهَةٗ لَّعَلَّهُمۡ يُنصَرُونَ
74. Orang-orang musyrikin mengangkat selain Allah sebagai tuhan-tuhan yang mereka sembah dengan harapan bahwa tuhan-tuhan tersebut menolong dan menyelamatkan mereka dari azab Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَا يَسۡتَطِيعُونَ نَصۡرَهُمۡ وَهُمۡ لَهُمۡ جُندٞ مُّحۡضَرُونَ
75. Tuhan-tuhan yang mereka sembah itu tidak kuasa menolong diri mereka sendiri apalagi menolong orang yang menyembah mereka selain Allah. Mereka dan berhala-berhala mereka semuanya akan dihadirkan di depan azab, lalu sebagian dari mereka cuci tangan dari sebagian yang lain.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَلَا يَحۡزُنكَ قَوۡلُهُمۡۘ إِنَّا نَعۡلَمُ مَا يُسِرُّونَ وَمَا يُعۡلِنُونَ
76.     Wahai Rasul! Jangan kamu bersedih karena ucapan mereka yang menyatakan, "Sesungguhnya kamu bukanlah seorang utusan, atau sesungguhnya kamu adalah penyair," dan kebohongan-kebohongan lainnya. Sesungguhnya Kami mengetahui apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka perlihatkan, tidak ada sesuatu yang samar bagi Kami, dan Kami akan membalas mereka atasnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَوَلَمۡ يَرَ ٱلۡإِنسَٰنُ أَنَّا خَلَقۡنَٰهُ مِن نُّطۡفَةٖ فَإِذَا هُوَ خَصِيمٞ مُّبِينٞ
77. Mengapa manusia yang mengingkari kebangkitan sesudah kematian tidak memikirkan bahwa sesungguhnya Kami menciptakannya dari air mani, kemudian dia melewati beberapa fase sebelum akhirnya lahir dan tumbuh, kemudian menjadi orang yang banyak mendebat dan membantah; mengapa manusia tidak melihat hal itu untuk mereka jadikan sebagai bukti atas kebangkitan?
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَضَرَبَ لَنَا مَثَلٗا وَنَسِيَ خَلۡقَهُۥۖ قَالَ مَن يُحۡيِ ٱلۡعِظَٰمَ وَهِيَ رَمِيمٞ
78. Orang kafir ini lalai dan bodoh manakala dia menjadikan tulang-tulang yang lapuk sebagai bukti kemustahilan kebangkitan. Dia berkata, "Siapa yang akan mengembalikannya." Dia lupa akan penciptaan dirinya dari ketiadaan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُلۡ يُحۡيِيهَا ٱلَّذِيٓ أَنشَأَهَآ أَوَّلَ مَرَّةٖۖ وَهُوَ بِكُلِّ خَلۡقٍ عَلِيمٌ
79. Katakanlah -wahai Rasul- kepadanya, "Tulang belulang yang lapuk itu dihidupkan oleh Allah yang menciptakannya pertama kali." Siapa yang kuasa menciptakannya pertama pasti bisa menghidupkannya kembali. Dia lah Allah yang Mahasuci, yang mengetahui segala makhluk, tidak ada sesuatu yang samar bagi-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱلَّذِي جَعَلَ لَكُم مِّنَ ٱلشَّجَرِ ٱلۡأَخۡضَرِ نَارٗا فَإِذَآ أَنتُم مِّنۡهُ تُوقِدُونَ
80. Allah yang menjadikan bagi kalian -wahai manusia api- yang kalian nyalakan dari kayu yang hijau lagi lembab, dan selanjutnya kalian bisa menyalakan apinya. Siapa yang mampu menyatukan dua hal yang bertentangan, kayu hijau yang basah dengan api yang menyala padanya, pasti mampu pula untuk menghidupkan orang-orang yang telah mati.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَوَلَيۡسَ ٱلَّذِي خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضَ بِقَٰدِرٍ عَلَىٰٓ أَن يَخۡلُقَ مِثۡلَهُمۚ بَلَىٰ وَهُوَ ٱلۡخَلَّـٰقُ ٱلۡعَلِيمُ
81. Bukanlah Allah yang menciptakan langit dan bumi dengan apa yang ada pada keduanya berupa keagungan berkuasa untuk menghidupkan manusia sesudah mati? Benar, sesungguhnya Allah Mahakuasa atas itu. Dia lah Maha Pencipta yang menciptakan seluruh makhluk, Maha mengetahuinya, tidak ada sesuatu yang samar bagi-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّمَآ أَمۡرُهُۥٓ إِذَآ أَرَادَ شَيۡـًٔا أَن يَقُولَ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ
82. Perintah Allah, bila Dia hendak mengadakan sesuatu, hanya dengan mengucapkan kepadanya, "Jadilah!" Maka ia pun jadi sebagaimana yang Allah kehendaki. Termasuk dalam hal ini adalah apa yang Allah kehendaki berupa menghidupkan, mematikan, membangkitkan dan sebagainya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَسُبۡحَٰنَ ٱلَّذِي بِيَدِهِۦ مَلَكُوتُ كُلِّ شَيۡءٖ وَإِلَيۡهِ تُرۡجَعُونَ
83. Mahasuci Allah lagi Mahatinggi dari apa yang kaum musyrikin sandarkan kepada-Nya berupa kelemahan. Dia lah Tuhan Pemilik segala sesuatu. Dia lah yang mengatur semuanya sesuai dengan kehendak-Nya, di tangan-Nya kunci-kunci segala sesuatu, hanya kepada-Nya kalian dikembalikan pada hari Akhirat, lalu Dia membalas amal-amal kalian.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• من فضل الله ونعمته على الناس تذليل الأنعام لهم، وتسخيرها لمنافعهم المختلفة.
1.     Di antara karunia dan nikmat Allah kepada manusia adalah bahwa Dia menundukkan hewan ternak bagi mereka, menyediakannya untuk berbagai kepentingan.

• وفرة الأدلة العقلية على يوم القيامة وإعراض المشركين عنها.
2.     Dalil logita tentang hari Kiamat sangat banyak, dan orang-orang musyrikin tetap berpaling darinya.

• من صفات الله تعالى أن علمه تعالى محيط بجميع مخلوقاته في جميع أحوالها، في جميع الأوقات، ويعلم ما تنقص الأرض من أجساد الأموات وما يبقى، ويعلم الغيب والشهادة.
3.     Di antara sifat-sifat Allah adalah sifat ilmu yang meliputi seluruh makhluk-Nya dalam segala keadaan dan waktu mereka. Allah mengetahui apa yang dimakan bumi dari jasad orang-orang mati dan apa yang masih tersisa, mengetahui apa yang gaib dan apa yang nampak.


 
অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা ইয়াসীন
সূরাসমূহের সূচী পৃষ্ঠার নাম্বার
 
কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ - অনুবাদসমূহের সূচী

ইন্দোনেশিয়ান ভাষায় কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের অনুবাদ, কুরআন অধ্যয়ন তাফসীর সেন্টার থেকে জারিকৃত

বন্ধ