কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ * - অনুবাদসমূহের সূচী


অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা আয-যুখরুফ
আয়াত:
 

Surah Az-Zukhruf

সূরার কতক উদ্দেশ্য:
التحذير من الافتتان بزخرف الحياة الدنيا؛ لئلا يكون وسيلة للشرك.
Keterangan tentang dasar-dasar Al-Qur`ān yang sahih dan bantahan terhadap persepsi jahiliah yang palsu.

حمٓ
1. Ḥā Mīm. Pembahasan tentang huruf-huruf semacam ini sudah ada di awal surah Al-Baqarah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلۡكِتَٰبِ ٱلۡمُبِينِ
2. Allah bersumpah dengan Al-Qur`ān yang menjelaskan jalan hidayah menuju kebenaran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّا جَعَلۡنَٰهُ قُرۡءَٰنًا عَرَبِيّٗا لَّعَلَّكُمۡ تَعۡقِلُونَ
3. Sesungguhnya Kami menurunkan Al-Qur`ān ini dengan lisan Arab agar kalian -wahai orang-orang yang Al-Qur`ān ini diturunkan dengan lisan kalian- merenungkan dan memahami makna-maknanya untuk kalian sampaikan kepada umat yang lain.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِنَّهُۥ فِيٓ أُمِّ ٱلۡكِتَٰبِ لَدَيۡنَا لَعَلِيٌّ حَكِيمٌ
4. Dan sesungguhnya Al-Qur`ān ini di Lauḥul Maḥfūẓ memiliki derajat yang tinggi dan penuh hikmat. Ayat-ayatnya sangat tegas terkait perintah-perintah dan larangan-larangannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَفَنَضۡرِبُ عَنكُمُ ٱلذِّكۡرَ صَفۡحًا أَن كُنتُمۡ قَوۡمٗا مُّسۡرِفِينَ
5. Apakah Kami akan berhenti menurunkan Al-Qur`ān kepada kalian karena kalian banyak melakukan kesyirikan dan kemaksiatan? Tidak, Kami tidak akan melakukan itu, bahkan belas kasih atas kalian mengharuskan hal yang sebaliknya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَكَمۡ أَرۡسَلۡنَا مِن نَّبِيّٖ فِي ٱلۡأَوَّلِينَ
6.      Dan berapa banyak Kami telah mengutus Nabi pada umat-umat terdahulu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَا يَأۡتِيهِم مِّن نَّبِيٍّ إِلَّا كَانُواْ بِهِۦ يَسۡتَهۡزِءُونَ
7.      Dan tidaklah datang Nabi kepada umat-umat terdahulu dari sisi Allah melainkan mereka senantiasa mengolok-oloknya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَأَهۡلَكۡنَآ أَشَدَّ مِنۡهُم بَطۡشٗا وَمَضَىٰ مَثَلُ ٱلۡأَوَّلِينَ
8. Maka Kami menghancurkan orang-orang yang punya kekuatan lebih besar dibanding umat-umat itu, tentu Kami pun mampu untuk menghancurkan orang yang lebih lemah dari mereka. Dan telah disebutkan dalam Al-Qur`ān bagaimana umat-umat terdahulu dihancurkan, seperti kaum 'Ād, Ṡamūd, kaum Lūṭ dan penduduk Madyan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَئِن سَأَلۡتَهُم مَّنۡ خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضَ لَيَقُولُنَّ خَلَقَهُنَّ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡعَلِيمُ
9. Jika kamu -wahai Rasul- bertanya kepada orang-orang musyrik pendusta, “Siapa yang menciptakan langit dan siapa yang menciptakan bumi?” Niscaya mereka akan menjawab pertanyaanmu itu, “Langit dan bumi diciptakan oleh Żat Yang Maha Perkasa, yang tidak ada yang mengalahkan-Nya, dan Maha Mengetahui segala sesuatu.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱلَّذِي جَعَلَ لَكُمُ ٱلۡأَرۡضَ مَهۡدٗا وَجَعَلَ لَكُمۡ فِيهَا سُبُلٗا لَّعَلَّكُمۡ تَهۡتَدُونَ
10.   Dia lah Allah Yang menghamparkan bumi untuk kalian. Dia menjadikan tempat-tempat yang bisa kalian injak dengan kaki kalian, dan membuatkan bagi kalian jalan-jalan di gunung dan lembah dengan harapan agar kalian mendapat petunjuk dalam perjalanan kalian.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• سمي الوحي روحًا لأهمية الوحي في هداية الناس، فهو بمنزلة الروح للجسد.
1.    Wahyu diberi nama roh karena pentingnya wahyu dalam memberi petunjuk kepada manusia, maka kedudukannya bagaikan roh bagi tubuh.

• الهداية المسندة إلى الرسول صلى الله عليه وسلم هي هداية الإرشاد لا هداية التوفيق.
2.    Hidayah yang dinisbahkan kepada Rasul -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- adalah hidayah irsyad, bukan hidayah taufiq.

• ما عند المشركين من توحيد الربوبية لا ينفعهم يوم القيامة.
3.    Tauhid Rububiyah yang dimiliki oleh orang-orang musyrik tidak bermanfaat bagi mereka pada hari Kiamat.


وَٱلَّذِي نَزَّلَ مِنَ ٱلسَّمَآءِ مَآءَۢ بِقَدَرٖ فَأَنشَرۡنَا بِهِۦ بَلۡدَةٗ مَّيۡتٗاۚ كَذَٰلِكَ تُخۡرَجُونَ
11. Dan Yang menurunkan air dari langit dengan kadar yang cukup bagi kalian, bagi hewan ternak kalian dan bagi tanaman-tanaman kalian, lalu Kami menghidupkan kembali negeri yang mati, tidak ditumbuhi tanaman. Sebagaimana Allah menghidupkan tanah yang mati tersebut dengan tumbuh-tumbuhan, Dia akan menghidupkan kalian untuk dibangkitkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلَّذِي خَلَقَ ٱلۡأَزۡوَٰجَ كُلَّهَا وَجَعَلَ لَكُم مِّنَ ٱلۡفُلۡكِ وَٱلۡأَنۡعَٰمِ مَا تَرۡكَبُونَ
12. Dan yang menciptakan segala sesuatu, seperti malam-siang, laki-laki perempuan dan sebagainya, dan Dia menjadikan bagi kalian dari kapal-kapal dan binatang ternak untuk kalian tunggangi dalam perjalanan kalian, maka kalian menaiki kapal di lautan dan menunggangi hewan ternak di daratan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لِتَسۡتَوُۥاْ عَلَىٰ ظُهُورِهِۦ ثُمَّ تَذۡكُرُواْ نِعۡمَةَ رَبِّكُمۡ إِذَا ٱسۡتَوَيۡتُمۡ عَلَيۡهِ وَتَقُولُواْ سُبۡحَٰنَ ٱلَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَٰذَا وَمَا كُنَّا لَهُۥ مُقۡرِنِينَ
13. Allah menjadikan itu semua dengan harapan kalian dapat stabil di atas punggung hewan yang kalian tunggangi di dalam safar kalian, lalu kalian mengingat di hati kalian nikmat Rabb terhadap diri kalian yang telah menundukkannya untuk kalian saat kalian telah mantap di atas punggungnya, dan kalian mengucap dengan lisan-lisan kalian, “Mahasuci dan bersih Żat yang telah menundukkan tunggangan ini bagi kami sehingga kami mampu menguasainya, dan sebelumnya kami tidak mampu melakukannya kalaulah Allah tidak menundukkannya.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِنَّآ إِلَىٰ رَبِّنَا لَمُنقَلِبُونَ
14.   Dan sesungguhnya hanya kepada Allah sajalah kami akan kembali setelah kematian kami untuk perhitungan dan pembalasan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَجَعَلُواْ لَهُۥ مِنۡ عِبَادِهِۦ جُزۡءًاۚ إِنَّ ٱلۡإِنسَٰنَ لَكَفُورٞ مُّبِينٌ
15. Orang-orang musyrik mengira bahwa sebagian makhluk itu dilahirkan dari Al-Khāliq -Subḥānahu-, tatkala mereka berkata, “Para Malaikat adalah anak-anak perempuan Allah.” Sesungguhnya orang yang mengucapkan hal ini adalah pembangkang yang jelas kekufuran dan kesesatannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمِ ٱتَّخَذَ مِمَّا يَخۡلُقُ بَنَاتٖ وَأَصۡفَىٰكُم بِٱلۡبَنِينَ
16. Apakah kalian -wahai orang-orang musyrik- mengatakan bahwa Allah menjadikan dari apa yang diciptakan-Nya sebagai anak-anak perempuan-Nya untuk diri-Nya dan mengkhususkan anak-anak lelaki untuk kalian? Pembagian macam apa ini yang sedang kalian bagi?
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِذَا بُشِّرَ أَحَدُهُم بِمَا ضَرَبَ لِلرَّحۡمَٰنِ مَثَلٗا ظَلَّ وَجۡهُهُۥ مُسۡوَدّٗا وَهُوَ كَظِيمٌ
17.   Jika salah seorang dari mereka mendapat kabar gembira dengan lahirnya anak perempuan yang mereka nisbahkan kepada Rabb mereka, wajah mereka menjadi hitam pekat karena besarnya kegundahan dan kesedihan serta hatinya dipenuhi dengan kemarahan. Maka bagaimana ia menasabkan kepada Rabbnya sesuatu yang membuatnya marah apabila ia mendapatkannya?
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَوَمَن يُنَشَّؤُاْ فِي ٱلۡحِلۡيَةِ وَهُوَ فِي ٱلۡخِصَامِ غَيۡرُ مُبِينٖ
18. Apakah mereka menasabkan kepada Rabb mereka seorang yang tumbuh dipelihara dengan perhiasan sementara dalam perdebatan dia tidak mampu berbicara secara jelas karena kodratnya sebagai wanita?
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَجَعَلُواْ ٱلۡمَلَـٰٓئِكَةَ ٱلَّذِينَ هُمۡ عِبَٰدُ ٱلرَّحۡمَٰنِ إِنَٰثًاۚ أَشَهِدُواْ خَلۡقَهُمۡۚ سَتُكۡتَبُ شَهَٰدَتُهُمۡ وَيُسۡـَٔلُونَ
19. Mereka menyebut Malaikat yang merupakan hamba-hamba Ar-Raḥmān sebagai perempuan. Apakah mereka hadir saat Allah menciptakan mereka sehingga mereka tahu dengan jelas bahwa Malaikat itu perempuan? Persaksian mereka ini akan dicatat oleh para Malaikat, ditanyakan kepada mereka pada hari Kiamat dan mereka akan mendapat siksa karena kedustaan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقَالُواْ لَوۡ شَآءَ ٱلرَّحۡمَٰنُ مَا عَبَدۡنَٰهُمۗ مَّا لَهُم بِذَٰلِكَ مِنۡ عِلۡمٍۖ إِنۡ هُمۡ إِلَّا يَخۡرُصُونَ
20. Dan mereka berkata sambil berdalih dengan takdir, “Jika Allah berkehendak kami tidak menyembah Malaikat, niscaya kami tidak akan menyembah mereka. Jadi kehendak Allah atas diri kami itu merupakan tanda keridaan-Nya.” Ucapan mereka itu sama sekali tidak didasari ilmu dan sesungguhnya mereka hanyalah mendustakan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمۡ ءَاتَيۡنَٰهُمۡ كِتَٰبٗا مِّن قَبۡلِهِۦ فَهُم بِهِۦ مُسۡتَمۡسِكُونَ
21. Ataukah Kami pernah memberikan kepada orang-orang musyrik satu kitab sebelum turunnya Al-Qur`ān yang membolehkan ibadah kepada selain Allah, dan mereka memegang teguh kitab itu serta berdalih dengannya?
আরবি তাফসীরসমূহ:
بَلۡ قَالُوٓاْ إِنَّا وَجَدۡنَآ ءَابَآءَنَا عَلَىٰٓ أُمَّةٖ وَإِنَّا عَلَىٰٓ ءَاثَٰرِهِم مُّهۡتَدُونَ
22. Tidak, hal itu tidak pernah terjadi, akan tetapi mereka berucap dengan berdalih taklid, “Kami mendapati bapak-bapak kami menganut suatu agama dan syariat, mereka dahulu menyembah berhala, dan kami mengikuti jejak mereka dalam menyembah berhala.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• كل نعمة تقتضي شكرًا.
1.   Setiap nikmat harus disyukuri.

• جور المشركين في تصوراتهم عن ربهم حين نسبوا الإناث إليه، وكَرِهوهنّ لأنفسهم.
2.   Kecurangan orang-orang musyrik dalam persepsi mereka terhadap Rabb ketika menasabkan anak perempuan kepada-Nya tetapi tidak mau menasabkannya untuk diri mereka sendiri.

• بطلان الاحتجاج على المعاصي بالقدر.
3.   Batalnya dalil perbuatan maksiat dengan alasan takdir.

• المشاهدة أحد الأسس لإثبات الحقائق.
4.   Persaksian adalah salah satu dasar dalam menetapkan kebenaran/fakta.


وَكَذَٰلِكَ مَآ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ فِي قَرۡيَةٖ مِّن نَّذِيرٍ إِلَّا قَالَ مُتۡرَفُوهَآ إِنَّا وَجَدۡنَآ ءَابَآءَنَا عَلَىٰٓ أُمَّةٖ وَإِنَّا عَلَىٰٓ ءَاثَٰرِهِم مُّقۡتَدُونَ
23. Sebagaimana mereka telah berbuat dusta, mereka berdalih dengan taklid terhadap bapak-bapak mereka. Kami tidak pernah mengutus sebelummu -wahai Rasul- kepada suatu negeri seorang rasul yang memberi peringatan kepada kaumnya kecuali para pembesar di negeri itu berkata, “Sesungguhnya kami mendapati bapak-bapak kami menganut satu agama dan sesungguhnya kami mengikuti jejak mereka.” Jadi kaummu bukan yang pertama yang melakukan hal itu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
۞قَٰلَ أَوَلَوۡ جِئۡتُكُم بِأَهۡدَىٰ مِمَّا وَجَدتُّمۡ عَلَيۡهِ ءَابَآءَكُمۡۖ قَالُوٓاْ إِنَّا بِمَآ أُرۡسِلۡتُم بِهِۦ كَٰفِرُونَ
24.  Rasul mereka berkata kepada mereka, “Apakah kalian akan tetap mengikuti bapak-bapak kalian jika aku mendatangkan kepada kalian apa yang lebih baik daripada agama yang mereka anut?” Mereka menjawab, “Kami kafir terhadap ajaran risalahmu dan para rasul sebelummu.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَٱنتَقَمۡنَا مِنۡهُمۡۖ فَٱنظُرۡ كَيۡفَ كَانَ عَٰقِبَةُ ٱلۡمُكَذِّبِينَ
25.  Maka Kami membalas umat-umat yang mendustakan para rasul sebelummu dan Kami binasakan mereka, maka perhatikanlah bagaimana kesudahan dari orang-orang yang mendustakan para rasul mereka. Kesudahan mereka itu merupakan kesudahan yang menyakitkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِذۡ قَالَ إِبۡرَٰهِيمُ لِأَبِيهِ وَقَوۡمِهِۦٓ إِنَّنِي بَرَآءٞ مِّمَّا تَعۡبُدُونَ
26. Ingatlah -wahai Rasul- ketika Ibrahim berkata kepada ayahnya dan kaumnya, “Sesungguhnya aku berlepas diri dari berhala-berhala yang kalian sembah selain Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِلَّا ٱلَّذِي فَطَرَنِي فَإِنَّهُۥ سَيَهۡدِينِ
27. Kecuali Allah Yang telah menciptakanku, sesungguhnya Dia memberiku petunjuk kepada apa yang bermanfaat bagiku dalam mengikuti agama-Nya yang lurus.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَجَعَلَهَا كَلِمَةَۢ بَاقِيَةٗ فِي عَقِبِهِۦ لَعَلَّهُمۡ يَرۡجِعُونَ
28. Ibrahim menjadikan kalimat tauhid "Lā ilāha illallāh" kekal pada anak keturunan setelahnya, sehingga di antara mereka senantiasa ada yang mengesakan Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatupun, dengan harapan agar mereka kembali kepada Allah dengan bertobat kepada-Nya dari kesyirikan dan kemaksiatan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
بَلۡ مَتَّعۡتُ هَـٰٓؤُلَآءِ وَءَابَآءَهُمۡ حَتَّىٰ جَآءَهُمُ ٱلۡحَقُّ وَرَسُولٞ مُّبِينٞ
29. Aku tidak menyegerakan kehancuran bagi orang-orang musyrik pendusta itu, akan tetapi Aku memberikan kenikmatan hidup bagi mereka dengan tetap tinggal di dunia dan Aku beri kenikmatan kepada bapak-bapak mereka sebelum mereka hingga datang kepada mereka Al-Qur`ān dan Rasul yang memberi penjelasan, yaitu Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَمَّا جَآءَهُمُ ٱلۡحَقُّ قَالُواْ هَٰذَا سِحۡرٞ وَإِنَّا بِهِۦ كَٰفِرُونَ
30. Ketika datang kepada mereka Al-Qur`ān yang merupakan kebenaran, yang tidak ada keraguan di dalamnya, mereka berkata, “Ini adalah sihir yang digunakan Muhammad untuk menyihir kami, dan sesungguhnya kami mengingkarinya dan sekali-kali tidak akan mempercayainya.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقَالُواْ لَوۡلَا نُزِّلَ هَٰذَا ٱلۡقُرۡءَانُ عَلَىٰ رَجُلٖ مِّنَ ٱلۡقَرۡيَتَيۡنِ عَظِيمٍ
31. Orang-orang musyrik pendusta itu berkata, “Kenapa Allah tidak menurunkan Al-Qur`ān ini kepada salah seorang dari dua orang pembesar dari Makkah atau Ṭa`if sebagai ganti dari diturunkannya Al-Qur`ān kepada Muhammad, seorang yang fakir lagi yatim?”
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَهُمۡ يَقۡسِمُونَ رَحۡمَتَ رَبِّكَۚ نَحۡنُ قَسَمۡنَا بَيۡنَهُم مَّعِيشَتَهُمۡ فِي ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَاۚ وَرَفَعۡنَا بَعۡضَهُمۡ فَوۡقَ بَعۡضٖ دَرَجَٰتٖ لِّيَتَّخِذَ بَعۡضُهُم بَعۡضٗا سُخۡرِيّٗاۗ وَرَحۡمَتُ رَبِّكَ خَيۡرٞ مِّمَّا يَجۡمَعُونَ
32. Apakah mereka yang membagi-bagikan rahmat Rabbmu -wahai Rasul- sehingga mereka memberikannya kepada yang mereka kehendaki dan menahannya dari yang mereka kehendaki? Kami-lah yang membagi rezeki mereka di dunia dan Kami menjadikan di antara mereka ada yang kaya dan ada yang miskin agar sebagian dari mereka memanfaatkan sebagian yang lain. Dan rahmat Rabbmu untuk hamba-hamba-Nya di Akhirat lebih baik daripada harta dunia fana yang mereka kumpulkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَوۡلَآ أَن يَكُونَ ٱلنَّاسُ أُمَّةٗ وَٰحِدَةٗ لَّجَعَلۡنَا لِمَن يَكۡفُرُ بِٱلرَّحۡمَٰنِ لِبُيُوتِهِمۡ سُقُفٗا مِّن فِضَّةٖ وَمَعَارِجَ عَلَيۡهَا يَظۡهَرُونَ
33.  Kalaulah bukan karena menghindari manusia menjadi satu umat dalam kekufuran, niscaya Kami akan jadikan rumah orang-orang yang kafir kepada Allah atap-atap dari perak dan Kami jadikan untuk mereka tangga-tangga (dari perak) yang mereka gunakan untuk naik.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• التقليد من أسباب ضلال الأمم السابقة.
1.     Taklid merupakan sebagian dari sebab tersesatnya umat-umat terdahulu.

• البراءة من الكفر والكافرين لازمة.
2.     Berlepas diri dari kekufuran dan orang-orang kafir hukumnya wajib.

• تقسيم الأرزاق خاضع لحكمة الله.
3.     Pembagian rezeki adalah sesuai dengan hikmah Allah.

• حقارة الدنيا عند الله، فلو كانت تزن عنده جناح بعوضة ما سقى منها كافرًا شربة ماء.
4.     Hinanya nilai dunia di sisi Allah, kalau saja dunia di sisi-Nya senilai dengan sayap nyamuk, niscaya Dia tidak akan memberikan seteguk air pun kepada seorang kafir.


وَلِبُيُوتِهِمۡ أَبۡوَٰبٗا وَسُرُرًا عَلَيۡهَا يَتَّكِـُٔونَ
34. Dan Kami buatkan pintu-pintu (perak) untuk rumah-rumah mereka dan Kami buatkan bagi mereka dipan-dipan tempat mereka bersandar, sebagai bentuk ujian dan cobaan bagi mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَزُخۡرُفٗاۚ وَإِن كُلُّ ذَٰلِكَ لَمَّا مَتَٰعُ ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَاۚ وَٱلۡأٓخِرَةُ عِندَ رَبِّكَ لِلۡمُتَّقِينَ
35. Dan niscaya Kami buatkan bagi mereka emas-emas, dan semua itu tidak lain hanyalah kenikmatan kehidupan dunia, dan manfaatnya sedikit karena tidak kekal, sementara kenikmatan di Akhirat lebih baik bagi Rabbmu -wahai Rasul- untuk orang-orang yang bertakwa kepada Allah dengan menaati segala perintah-Nya dan menghindari segala larangan-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَن يَعۡشُ عَن ذِكۡرِ ٱلرَّحۡمَٰنِ نُقَيِّضۡ لَهُۥ شَيۡطَٰنٗا فَهُوَ لَهُۥ قَرِينٞ
36. Orang yang memandang Al-Qur`ān dengan pandangan tidak profesional maka itu mengantarkannya pada sikap berpaling dari Al-Qur`ān, dia akan dihukum dengan penguasaan setan terhadap dirinya yang senantiasi menambahkan kesesatan padanya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِنَّهُمۡ لَيَصُدُّونَهُمۡ عَنِ ٱلسَّبِيلِ وَيَحۡسَبُونَ أَنَّهُم مُّهۡتَدُونَ
37. Dan para setan yang menyertai mereka, yang dikuasakan atas orang-orang yang berpaling dari Al-Qur`ān menghalang-halangi mereka dari agama Allah, sehingga mereka tidak mematuhi perintah-perintah-Nya dan tidak menjauhi larangan-larangan-Nya dan mereka mengira mendapat petunjuk menuju kebenaran, dengan demikian mereka tidak bertobat dari kesesatan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
حَتَّىٰٓ إِذَا جَآءَنَا قَالَ يَٰلَيۡتَ بَيۡنِي وَبَيۡنَكَ بُعۡدَ ٱلۡمَشۡرِقَيۡنِ فَبِئۡسَ ٱلۡقَرِينُ
38.   Sehingga jika telah datang kepada Kami orang yang berpaling dari peringatan Allah pada hari Kiamat, ia berkata dengan penuh harap, “Aduhai sekiranya antara diriku dan dirimu -wahai setan yang selalu menemani- terdapat jarak antara timur dan barat, engkau merupakan teman yang buruk.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَن يَنفَعَكُمُ ٱلۡيَوۡمَ إِذ ظَّلَمۡتُمۡ أَنَّكُمۡ فِي ٱلۡعَذَابِ مُشۡتَرِكُونَ
39. Allah berfirman kepada orang-orang kafir pada hari Kiamat, “Hari ini tidak bermanfaat bagi kalian -sedang kalian telah menganiaya diri kalian sendiri dengan melakukan syirik dan kemaksiatan- kebersamaan kalian di dalam azab, teman-teman kalian tidak akan pernah memikul/menanggung azab kalian.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَفَأَنتَ تُسۡمِعُ ٱلصُّمَّ أَوۡ تَهۡدِي ٱلۡعُمۡيَ وَمَن كَانَ فِي ضَلَٰلٖ مُّبِينٖ
40.   Sesungguhnya mereka itu tuli dari mendengarkan kebenaran dan buta dari melihat kebenaran, maka apakah engkau -wahai Rasul- mampu menjadikan mendengar orang yang tuli, memberi petunjuk kepada orang yang buta atau memberi hidayah kepada orang yang berada dalam kesesatan yang nyata dari jalan yang lurus?
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَإِمَّا نَذۡهَبَنَّ بِكَ فَإِنَّا مِنۡهُم مُّنتَقِمُونَ
41.   Maka seandainya Kami mewafatkan kamu -dengan mematikan kamu sebelum Kami menyiksa mereka- maka sesungguhnya Kami akan membalas mereka dengan menyiksa mereka di dunia dan di Akhirat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَوۡ نُرِيَنَّكَ ٱلَّذِي وَعَدۡنَٰهُمۡ فَإِنَّا عَلَيۡهِم مُّقۡتَدِرُونَ
42.   Atau Kami memperlihatkan kepadamu sebagian dari siksa yang pernah Kami janjikan kepada mereka, sesungguhnya Kami berkuasa atas mereka, mereka tidak bisa mengalahkan Kami sedikitpun.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَٱسۡتَمۡسِكۡ بِٱلَّذِيٓ أُوحِيَ إِلَيۡكَۖ إِنَّكَ عَلَىٰ صِرَٰطٖ مُّسۡتَقِيمٖ
43.   Maka berpegang teguhlah -wahai Rasul- dengan apa yang telah diwahyukan kepadamu oleh Rabbmu dan laksanakanlah, sesungguhnya engkau berada pada jalan kebenaran, tidak ada keraguan padanya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِنَّهُۥ لَذِكۡرٞ لَّكَ وَلِقَوۡمِكَۖ وَسَوۡفَ تُسۡـَٔلُونَ
44. Dan sesungguhnya Al-Qur`ān ini merupakan kemuliaan bagimu dan kemuliaan bagi kaummu, maka kamu akan dimintai pertanggungjawaban pada hari Kiamat tentang keimanan terhadapnya, mengikuti petunjuknya dan seruan kepadanya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَسۡـَٔلۡ مَنۡ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رُّسُلِنَآ أَجَعَلۡنَا مِن دُونِ ٱلرَّحۡمَٰنِ ءَالِهَةٗ يُعۡبَدُونَ
45. Dan tanyakanlah -wahai Rasul- kepada para rasul yang telah Kami utus sebelummu, apakah Kami menjadikan selain Ar-Raḥmān tuhan-tuhan untuk disembah?
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَقَدۡ أَرۡسَلۡنَا مُوسَىٰ بِـَٔايَٰتِنَآ إِلَىٰ فِرۡعَوۡنَ وَمَلَإِيْهِۦ فَقَالَ إِنِّي رَسُولُ رَبِّ ٱلۡعَٰلَمِينَ
46. Dan sungguh Kami telah mengutus Musa dengan tanda-tanda kekuasaan Kami kepada Fir'aun dan orang-orang terpandang dari kaumnya dan dia berkata kepada mereka, “Aku adalah utusan Rabb segala makhluk.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَلَمَّا جَآءَهُم بِـَٔايَٰتِنَآ إِذَا هُم مِّنۡهَا يَضۡحَكُونَ
47.   Maka tatkala dia mendatangi mereka dengan tanda-tanda kekuasaan Kami, mereka menertawakannya sebagai bentuk cemoohan dan hinaan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• خطر الإعراض عن القرآن.
1.     Bahayanya berpaling dari Al-Qur`ān.

• القرآن شرف لرسول الله صلى الله عليه وسلم ولأمته.
2.     Al-Qur`ān merupakan kemuliaan bagi Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dan umatnya.

• اتفاق الرسالات كلها على نبذ الشرك.
3.     Kesepakatan seluruh risalah dalam menghilangkan kesyirikan.

• السخرية من الحق صفة من صفات الكفر.
4.     Mencemooh kebenaran merupakan salah satu dari sifat kekufuran.


وَمَا نُرِيهِم مِّنۡ ءَايَةٍ إِلَّا هِيَ أَكۡبَرُ مِنۡ أُخۡتِهَاۖ وَأَخَذۡنَٰهُم بِٱلۡعَذَابِ لَعَلَّهُمۡ يَرۡجِعُونَ
48. Dan tidaklah Kami tunjukkan kepada Fir'aun dan para pembesar dari kaumnya mukjizat atas kebenaran apa yang dibawa oleh Musa -'alaihissalām- melainkan lebih besar dari mukjizat yang telah ditunjukkan sebelumnya, dan Kami timpakan azab atas mereka di dunia dengan harapan agar mereka berhenti dari kekufuran yang mereka lakukan, akan tetapi hal itu tidak bermanfaat bagi mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقَالُواْ يَـٰٓأَيُّهَ ٱلسَّاحِرُ ٱدۡعُ لَنَا رَبَّكَ بِمَا عَهِدَ عِندَكَ إِنَّنَا لَمُهۡتَدُونَ
49. Maka mereka berkata kepada Musa -'alaihissalām- tatkala merasakan sebagian azab, “Wahai penyihir! Mohonkan untuk kami kepada Rabbmu apa yang disebutkan Rabbmu untuk menyingkirkan azab ini jika kami beriman. Sesungguhnya kami benar-benar akan mendapat petunjuk kepada-Nya apabila azab ini disingkirkan dari kami.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَلَمَّا كَشَفۡنَا عَنۡهُمُ ٱلۡعَذَابَ إِذَا هُمۡ يَنكُثُونَ
50. Maka tatkala Kami hapuskan azab itu dari mereka, ternyata mereka mengingkari janji mereka dan tidak menepatinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَنَادَىٰ فِرۡعَوۡنُ فِي قَوۡمِهِۦ قَالَ يَٰقَوۡمِ أَلَيۡسَ لِي مُلۡكُ مِصۡرَ وَهَٰذِهِ ٱلۡأَنۡهَٰرُ تَجۡرِي مِن تَحۡتِيٓۚ أَفَلَا تُبۡصِرُونَ
51. Dan Fir'aun menyeru di tengah kaumnya menyombongkan kerajaannya, “Wahai kaumku! Bukankah aku memiliki kerajaan Mesir dan sungai-sungai Nil ini mengalir di bawah istanaku? Tidakkah kalian melihat kerajaanku dan mengakui kebesaranku?
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمۡ أَنَا۠ خَيۡرٞ مِّنۡ هَٰذَا ٱلَّذِي هُوَ مَهِينٞ وَلَا يَكَادُ يُبِينُ
52.   Maka aku lebih baik dari pada Musa yang terusir dan lemah, yang tidak mampu berbicara dengan baik.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَلَوۡلَآ أُلۡقِيَ عَلَيۡهِ أَسۡوِرَةٞ مِّن ذَهَبٍ أَوۡ جَآءَ مَعَهُ ٱلۡمَلَـٰٓئِكَةُ مُقۡتَرِنِينَ
53. Maka kenapa Allah tidak memberikan kepada orang yang diutus-Nya gelang-gelang dari emas untuk menjelaskan bahwa dia adalah utusan-Nya, atau datang bersamanya para malaikat yang mengiringinya.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَٱسۡتَخَفَّ قَوۡمَهُۥ فَأَطَاعُوهُۚ إِنَّهُمۡ كَانُواْ قَوۡمٗا فَٰسِقِينَ
54. Fir'aun telah mempengaruhi kaumnya sehingga mereka menaatinya dalam kesesatannya, sesungguhnya mereka adalah kaum yang keluar dari ketaatan kepada Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَلَمَّآ ءَاسَفُونَا ٱنتَقَمۡنَا مِنۡهُمۡ فَأَغۡرَقۡنَٰهُمۡ أَجۡمَعِينَ
55. Maka tatkala mereka menjadikan Kami murka karena mereka terus menerus dalam kekufuran, Kami membalas mereka dan Kami tenggelamkan mereka seluruhnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَجَعَلۡنَٰهُمۡ سَلَفٗا وَمَثَلٗا لِّلۡأٓخِرِينَ
56. Lalu Kami jadikan Fir'aun dan pemuka-pemuka kaumnya sebagai pelajaran bagi orang yang melakukan perbuatan mereka, akan hancur sebagaimana mereka hancur, dan Kami jadikan mereka pelajaran bagi orang yang mau mengambil pelajaran agar tidak melakukan perbuatan mereka sehingga akan ditimpa apa yang telah menimpa mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
۞وَلَمَّا ضُرِبَ ٱبۡنُ مَرۡيَمَ مَثَلًا إِذَا قَوۡمُكَ مِنۡهُ يَصِدُّونَ
57. Dan tatkala orang-orang musyrik mengira bahwa Isa yang disembah oleh orang-orang Nasrani masuk dalam keumuman firman Allah -Ta'ālā-, “Sesungguhnya kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah, adalah umpan Jahanam, kamu pasti masuk ke dalamnya.” [Al-Anbiyā`: 98]. padahal Allah telah melarang untuk menyembahnya sebagaimana Allah melarang untuk menyembah berhala-berhala, tiba-tiba kaummu -wahai Rasul- melanjutkan dengan perdebatan sambil berkata, “Kami rela tuhan-tuhan kami seperti kedudukan Isa,” maka Allah menurunkan firman-Nya, “Bahwasanya orang-orang yang telah ada untuk mereka ketetapan yang baik dari Kami, mereka itu dijauhkan dari Neraka.” [Al-Anbiyā`: 101].
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقَالُوٓاْ ءَأَٰلِهَتُنَا خَيۡرٌ أَمۡ هُوَۚ مَا ضَرَبُوهُ لَكَ إِلَّا جَدَلَۢاۚ بَلۡ هُمۡ قَوۡمٌ خَصِمُونَ
58. Dan mereka berkata, “Mana yang lebih baik, sesembahan kami ataukah Isa?” Dan tidaklah Ibnu Az-Ziba'ra dan semisalnya membuat permisalan ini untukmu karena keinginan untuk sampai pada kebenaran, akan tetapi karena senang berdebat. Mereka adalah kaum yang mempunyai tabiat suka berdebat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنۡ هُوَ إِلَّا عَبۡدٌ أَنۡعَمۡنَا عَلَيۡهِ وَجَعَلۡنَٰهُ مَثَلٗا لِّبَنِيٓ إِسۡرَـٰٓءِيلَ
59.   Tidaklah Isa bin Maryam melainkan hanyalah seorang hamba dari hamba-hamba Allah, Kami berikan kepadanya kenabian dan kerasulan dan Kami jadikan dia sebagai permisalan bagi Bani Israil yang mereka gunakan untuk menunjukkan kekuasaan Allah tatkala Dia menciptakannya tanpa bapak, sebagaimana Dia menciptakan Adam tanpa ibu dan bapak.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَوۡ نَشَآءُ لَجَعَلۡنَا مِنكُم مَّلَـٰٓئِكَةٗ فِي ٱلۡأَرۡضِ يَخۡلُفُونَ
60. Dan seandainya Kami berkehendak untuk menghancurkan kalian -wahai Bani Adam- nicaya kami hancurkan kalian dan Kami jadikan para Malaikat sebagai pengganti kalian di bumi, mereka menyembah Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• نَكْث العهود من صفات الكفار.
1.     Mengingkari perjanjian merupakan sebagian dari sifat-sifat orang kafir.

• الفاسق خفيف العقل يستخفّه من أراد استخفافه.
2.     Orang fasik itu akalnya lemah, diremehkan oleh orang yang ingin meremehkannya.

• غضب الله يوجب الخسران.
3.     Kemurkaan Allah akan mengakibatkan kerugian.

• أهل الضلال يسعون إلى تحريف دلالات النص القرآني حسب أهوائهم.
4.     Para tokoh kesesatan selalu berusaha untuk memalsukan dalil-dalil nas Al-Qur`ān sesuai dengan hawa nafsu mereka.


وَإِنَّهُۥ لَعِلۡمٞ لِّلسَّاعَةِ فَلَا تَمۡتَرُنَّ بِهَا وَٱتَّبِعُونِۚ هَٰذَا صِرَٰطٞ مُّسۡتَقِيمٞ
61. Dan sesunguhnya Isa adalah salah satu tanda dari tanda-tanda hari Kiamat besar ketika dia turun pada akhir jaman, maka janganlah engkau ragu tentang datangnya hari Kiamat. Dan ikutilah aku pada apa yang aku bawa dari sisi Allah. Apa yang aku bawa ini adalah jalan lurus yang tidak ada bengkoknya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَا يَصُدَّنَّكُمُ ٱلشَّيۡطَٰنُۖ إِنَّهُۥ لَكُمۡ عَدُوّٞ مُّبِينٞ
62. Dan janganlah sampai setan membelokkan kalian dari jalan yang lurus dengan kesesatannya dan iming-imingnya, sesungguhnya setan adalah musuh yang nyata permusuhannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَمَّا جَآءَ عِيسَىٰ بِٱلۡبَيِّنَٰتِ قَالَ قَدۡ جِئۡتُكُم بِٱلۡحِكۡمَةِ وَلِأُبَيِّنَ لَكُم بَعۡضَ ٱلَّذِي تَخۡتَلِفُونَ فِيهِۖ فَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَأَطِيعُونِ
63. Dan tatkala Isa -'alaihissalām- datang kepada kaumnya dengan bukti-bukti yang nyata bahwa dia adalah seorang Rasul, dia berkata kepada mereka, “Aku membawa hikmah kepada kalian dari sisi Allah, dan agar aku menjelaskan bagi kalian sebagian apa yang kalian perselisihkan dari permasalahan agama kalian. Maka bertakwalah kepada Allah dengan menjalankan segala perintah-perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-larangan-Nya, dan taatilah aku pada apa yang aku perintahkan kepada kalian dan yang aku larang kalian darinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّ ٱللَّهَ هُوَ رَبِّي وَرَبُّكُمۡ فَٱعۡبُدُوهُۚ هَٰذَا صِرَٰطٞ مُّسۡتَقِيمٞ
64. Sesungguhnya Allah adalah Rabbku dan Rabb kalian, tidak ada Rabb lain bagi kita selain Dia, maka ikhlaskan ibadah hanya kepada-Nya semata. Tauhid ini adalah jalan lurus yang tidak ada bengkoknya.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَٱخۡتَلَفَ ٱلۡأَحۡزَابُ مِنۢ بَيۡنِهِمۡۖ فَوَيۡلٞ لِّلَّذِينَ ظَلَمُواْ مِنۡ عَذَابِ يَوۡمٍ أَلِيمٍ
65. Lalu berbagai kelompok Nasrani berselisih pendapat tentang Isa, di antara mereka ada yang berkata, dia adalah tuhan, dan ada yang berkata dia adalah anak Allah, ada juga yang berkata bahwa dia dan ibunya adalah dua tuhan. Maka celakalah bagi orang yang menganiaya dirinya sendiri -karena menyebut Isa sebagai tuhan, sebagai anak tuhan atau sebagai satu dari tiga tuhan- dengan siksa menyakitkan yang menunggu mereka pada hari Kiamat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
هَلۡ يَنظُرُونَ إِلَّا ٱلسَّاعَةَ أَن تَأۡتِيَهُم بَغۡتَةٗ وَهُمۡ لَا يَشۡعُرُونَ
66. Apakah berbagai golongan yang berselisih pendapat tentang Isa itu menunggu selain kedatangan hari Kiamat yang datang kepada mereka dengan tiba-tiba sementara mereka tidak merasakan kedatangannya? Jika Kiamat telah datang sementara mereka masih dalam kekufuran, maka sesungguhnya tempat kembali mereka adalah siksa yang pedih.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱلۡأَخِلَّآءُ يَوۡمَئِذِۭ بَعۡضُهُمۡ لِبَعۡضٍ عَدُوٌّ إِلَّا ٱلۡمُتَّقِينَ
67. Orang-orang yang saling berteman dan berkawan dalam kekufuran dan kesesatan pada hari Kiamat nanti sebagian dari mereka menjadi musuh dari sebagian yang lain, kecuali orang-orang yang bertakwa kepada Allah dengan melaksanakan segala perintah-perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-larangan-Nya, maka ikatan pertemanan mereka abadi, tidak putus.
আরবি তাফসীরসমূহ:
يَٰعِبَادِ لَا خَوۡفٌ عَلَيۡكُمُ ٱلۡيَوۡمَ وَلَآ أَنتُمۡ تَحۡزَنُونَ
68. Dan Allah berfirman kepada mereka, “Wahai hamba-hamba-Ku! Tidak ada ketakutan bagi kalian pada Hari ini tentang apa yang akan kalian hadapi dan tidak pula kalian sedih atas harta benda dunia yang kalian tinggalkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ بِـَٔايَٰتِنَا وَكَانُواْ مُسۡلِمِينَ
69. Orang-orang yang membenarkan Al-Qur`ān yang diturunkan kepada Rasul mereka dan mereka mematuhi Al-Qur`ān, menjalankan perintah-perintahnya dan menajuhi larangan-larangannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱدۡخُلُواْ ٱلۡجَنَّةَ أَنتُمۡ وَأَزۡوَٰجُكُمۡ تُحۡبَرُونَ
70. Masuklah ke dalam Surga, kalian dan orang-orang yang semisal dengan kalian dalam keimanan, bergembira dengan kenikmatan abadi yang kalian temui, tidak habis dan tidak terputus.
আরবি তাফসীরসমূহ:
يُطَافُ عَلَيۡهِم بِصِحَافٖ مِّن ذَهَبٖ وَأَكۡوَابٖۖ وَفِيهَا مَا تَشۡتَهِيهِ ٱلۡأَنفُسُ وَتَلَذُّ ٱلۡأَعۡيُنُۖ وَأَنتُمۡ فِيهَا خَٰلِدُونَ
71. Para pelayan berkeliling mengedarkan piring-piring emas dan gelas-gelas yang tidak ada pegangannya dan di Surga itu terdapat apa yang dinginkan hati dan yang menyedapkan mata bila memandangnya, dan kalian bertempat tinggal di dalamnya, tidak akan keluar darinya selamanya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَتِلۡكَ ٱلۡجَنَّةُ ٱلَّتِيٓ أُورِثۡتُمُوهَا بِمَا كُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ
72. Surga yang disebutkan untuk kalian itu adalah Surga yang Allah berikan untuk kalian karena amal perbuatan kalian sebagai anugerah dari-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَكُمۡ فِيهَا فَٰكِهَةٞ كَثِيرَةٞ مِّنۡهَا تَأۡكُلُونَ
73. Bagi kalian buah-buahan yang banyak, tidak pernah berhenti, darinya kalian makan."
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• نزول عيسى من علامات الساعة الكبرى.
1.     Turunnya Isa adalah sebagian dari tanda-tanda Kiamat besar.

• انقطاع خُلَّة الفساق يوم القيامة، ودوام خُلَّة المتقين.
2.     Terputusnya pertemanan antara orang-orang fasik pada hari Kiamat dan kekalnya pertemanan antara orang-orang yang bertakwa.

• بشارة الله للمؤمنين وتطمينه لهم عما خلفوا وراءهم من الدنيا وعما يستقبلونه في الآخرة.
3.     Kabar gembira dari Allah bagi orang-orang yang beriman dan ketenangan dari-Nya untuk mereka tentang dunia yang mereka tinggalkan di belakang dan tentang apa saja yang akan mereka hadapi di Akhirat.


إِنَّ ٱلۡمُجۡرِمِينَ فِي عَذَابِ جَهَنَّمَ خَٰلِدُونَ
74.  Sesungguhnya orang-orang yang berbuat dosa dengan melakukan kekufuran dan maksiat berada dalam siksa neraka Jahanam pada hari Kiamat, mereka tinggal di dalamnya selamanya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَا يُفَتَّرُ عَنۡهُمۡ وَهُمۡ فِيهِ مُبۡلِسُونَ
75.  Siksa atas mereka tidak diringankan, dan mereka di dalamnya putus asa dari rahmat Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَا ظَلَمۡنَٰهُمۡ وَلَٰكِن كَانُواْ هُمُ ٱلظَّـٰلِمِينَ
76.  Kami tidak menganiaya mereka saat memasukkan mereka ke dalam neraka, akan tetapi mereka sendiri yang menganiaya diri mereka dengan melakukan kekufuran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَنَادَوۡاْ يَٰمَٰلِكُ لِيَقۡضِ عَلَيۡنَا رَبُّكَۖ قَالَ إِنَّكُم مَّـٰكِثُونَ
77.  Mereka memanggil Mālik, malaikat penjaga meraka, sambil berkata, “Wahai Mālik! Hendaknya Rabbmu mematikan kami agar kami bisa istirahat dari siksaan.” Maka Mālik menjawab mereka dengan berkata, “Sesungguhnya kalian tinggal di dalam siksa selamanya, kalian tidak akan mati dan siksaan tidak akan berhenti dari kalian.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَقَدۡ جِئۡنَٰكُم بِٱلۡحَقِّ وَلَٰكِنَّ أَكۡثَرَكُمۡ لِلۡحَقِّ كَٰرِهُونَ
78.  Sungguh telah kami datangkan kepada mereka di dunia kebenaran yang tidak ada keraguan padanya, akan tetapi sebagian besar dari kalian benci terhadap kebenaran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمۡ أَبۡرَمُوٓاْ أَمۡرٗا فَإِنَّا مُبۡرِمُونَ
79.  Jika mereka melakukan tipu daya terhadap Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dan menyiapkan untuknya tipu muslihat yang jahat, maka Kami pasti membuat perencanaan yang mengungguli tipu muslihat mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمۡ يَحۡسَبُونَ أَنَّا لَا نَسۡمَعُ سِرَّهُمۡ وَنَجۡوَىٰهُمۚ بَلَىٰ وَرُسُلُنَا لَدَيۡهِمۡ يَكۡتُبُونَ
80.  Ataukah mereka mengira bahwa Kami tidak mendengar rahasia yang mereka sembunyikan di dalam hati mereka, atau rahasia yang mereka bicarakan dengan bisik-bisik? Bahkan Kami mendengarkan semua itu dan malaikat yang ada di hadapannya menuliskan setiap apa yang mereka kerjakan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُلۡ إِن كَانَ لِلرَّحۡمَٰنِ وَلَدٞ فَأَنَا۠ أَوَّلُ ٱلۡعَٰبِدِينَ
81. Katakan -wahai Rasul- kepada orang-orang yang menasabkan anak perempuan untuk Allah, Mahatinggi Allah dari ucapan mereka setinggi-tingginya, “Allah tidak memiliki anak, Maha suci Dia dari hal tersebut. Aku adalah orang pertama yang menyembah Allah lagi menyucikan-Nya.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
سُبۡحَٰنَ رَبِّ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ رَبِّ ٱلۡعَرۡشِ عَمَّا يَصِفُونَ
82. Rabb langit dan bumi dan Rabb Arasy terhindar dari segala yang diomongkan orang-orang musyrik yang berupa penisbahan sekutu, istri ataupun anak untuk-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَذَرۡهُمۡ يَخُوضُواْ وَيَلۡعَبُواْ حَتَّىٰ يُلَٰقُواْ يَوۡمَهُمُ ٱلَّذِي يُوعَدُونَ
83. Maka tinggalkanlah mereka -wahai Rasul- terus tenggelam dalam kebatilan yang mereka lakukan dan bermain-main hingga mereka mendapati hari yang dijanjikan kepada mereka, lalu mereka mengetahui akibat dari apa yang telah mereka lakukan dan menyesal.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَهُوَ ٱلَّذِي فِي ٱلسَّمَآءِ إِلَٰهٞ وَفِي ٱلۡأَرۡضِ إِلَٰهٞۚ وَهُوَ ٱلۡحَكِيمُ ٱلۡعَلِيمُ
84. Dan Dia lah -Subḥānahu- yang berhak disembah di langit yang dan yang berhak disembah di bumi, dan Dia Maha Bijaksana dalam penciptaan-Nya, takdir-Nya dan aturan-Nya, Maha Mengetahui atas segala ihwal hamba-hamba-Nya, tidak ada sedikitpun dari ihwal mereka yang tersembunyi dari-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَتَبَارَكَ ٱلَّذِي لَهُۥ مُلۡكُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ وَمَا بَيۡنَهُمَا وَعِندَهُۥ عِلۡمُ ٱلسَّاعَةِ وَإِلَيۡهِ تُرۡجَعُونَ
85. Semakin bertambah kebaikan dan berkah Allah -Subḥānahu-, hanya Dia Żat yang memiliki kerajaan langit, kerajaan bumi dan yang ada di antara keduanya, dan hanya Dia yang mengetahui tentang saat terjadinya hari Kiamat, tidak ada selain-Nya yang mengetahuinya serta hanya kepada-Nya kalian akan kembali di Akhirat untuk perhitungan amal dan pemberian balasan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَا يَمۡلِكُ ٱلَّذِينَ يَدۡعُونَ مِن دُونِهِ ٱلشَّفَٰعَةَ إِلَّا مَن شَهِدَ بِٱلۡحَقِّ وَهُمۡ يَعۡلَمُونَ
86.  Dan sesembahan yang disembah oleh orang-orang musyrik selain Allah tidak bisa memberi syafaat di sisi Allah, kecuali orang yang bersaksi bahwa tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Allah, dan dia mengerti apa yang dipersaksikannya, seperti Isa, Uzair dan malaikat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَئِن سَأَلۡتَهُم مَّنۡ خَلَقَهُمۡ لَيَقُولُنَّ ٱللَّهُۖ فَأَنَّىٰ يُؤۡفَكُونَ
87.  Dan jika engkau tanya mereka, siapa yang menciptakan mereka, niscaya mereka menjawab, “Kami diciptakan oleh Allah.” Maka bagaimana mereka berpaling dari ibadah kepada Allah setelah mereka mengakui hal itu?
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقِيلِهِۦ يَٰرَبِّ إِنَّ هَـٰٓؤُلَآءِ قَوۡمٞ لَّا يُؤۡمِنُونَ
88. Dan Dia -Subḥānahu- mempunyai pengetahuan tentang keluhan rasul-Nya terhadap pendustaan kaumnya, dan ucapannya dalam berkeluh kesah, “Wahai Rabb! Sesungguhnya mereka adalah kaum yang tidak beriman kepada risalah yang Engkau mengutusku untuk menyampaikannya kepada mereka.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَٱصۡفَحۡ عَنۡهُمۡ وَقُلۡ سَلَٰمٞۚ فَسَوۡفَ يَعۡلَمُونَ
89.  Maka berpalinglah dari mereka dan katakan kepada mereka sesuatu sebagai balasan atas kejahatan mereka -kejadian ini terjadi di Makkah- niscaya mereka akan mengetahui siksa yang akan mereka temui.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• كراهة الحق خطر عظيم.
1.   Membenci kebenaran merupakan bahaya yang besar.

• مكر الكافرين يعود عليهم ولو بعد حين.
2.   Tipu daya orang-orang kafir akan kembali pada mereka meski setelah sekian lama.

• كلما ازداد علم العبد بربه، ازداد ثقة بربه وتسليمًا لشرعه.
3.   Setiap kali ilmu seorang hamba tentang Rabbnya bertambah, bertambah teguhlah kepercayaannya pada Rabbnya dan penyerahan diri kepada syariat-Nya.

• اختصاص الله بعلم وقت الساعة.
4.   Monopoli Allah terkait pengetahuan terjadinya hari Kiamat.


 
অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা আয-যুখরুফ
সূরাসমূহের সূচী পৃষ্ঠার নাম্বার
 
কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ - অনুবাদসমূহের সূচী

ইন্দোনেশিয়ান ভাষায় কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের অনুবাদ, কুরআন অধ্যয়ন তাফসীর সেন্টার থেকে জারিকৃত

বন্ধ