কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ * - অনুবাদসমূহের সূচী


অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা আন-নাজম
আয়াত:
 

Surah An-Najm

সূরার কতক উদ্দেশ্য:
إثبات صدق الوحي وأنه من عند الله.
Penjelasan tentang kebenaran wahyu dan ketinggian sumbernya sebagai bentuk pengokohan akidah tauhid dan pembatalan akidah syirik.

وَٱلنَّجۡمِ إِذَا هَوَىٰ
1. Allah -Subḥānahu- bersumpah dengan bintang ketika jatuh.
আরবি তাফসীরসমূহ:
مَا ضَلَّ صَاحِبُكُمۡ وَمَا غَوَىٰ
2. Muhammad Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- itu tidak tersesat dari jalan hidayah dan tidak pula ia berbuat keliru, akan tetapi ia berada dalam kebenaran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَا يَنطِقُ عَنِ ٱلۡهَوَىٰٓ
3. Dan tidaklah ia berkata tentang Al-Qur`ān ini dengan mengikuti hawa nafsunya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنۡ هُوَ إِلَّا وَحۡيٞ يُوحَىٰ
4. Al-Qur`ān ini tidak lain adalah wahyu yang diwahyukan Allah kepadanya melalui Jibril -'alaihissalām-.
আরবি তাফসীরসমূহ:
عَلَّمَهُۥ شَدِيدُ ٱلۡقُوَىٰ
5. Diajarkan kepadanya oleh Malaikat yang sangat kuat, yaitu Jibril -'alaihissalām-.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ذُو مِرَّةٖ فَٱسۡتَوَىٰ
6. Jibril -'alaihissalām- mempunyai bentuk yang sempurna. Ia menampakkan diri di hadapan Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dalam bentuk aslinya yang diciptakan oleh Allah untuknya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَهُوَ بِٱلۡأُفُقِ ٱلۡأَعۡلَىٰ
7. Dan dia berada di ufuk yang tinggi dari langit.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ دَنَا فَتَدَلَّىٰ
8. Lalu Jibril -'alaihissalām- mendekat kepada Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- kemudian bertambah lebih mendekat lagi.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَكَانَ قَابَ قَوۡسَيۡنِ أَوۡ أَدۡنَىٰ
9.   Jarak kedekatan antara Jibril dengan Nabi sekitar dua busur panah atau lebih dekat lagi.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَأَوۡحَىٰٓ إِلَىٰ عَبۡدِهِۦ مَآ أَوۡحَىٰ
10. Lalu Jibril mewahyukan kepada hamba Allah Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- apa yang Allah wahyukan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
مَا كَذَبَ ٱلۡفُؤَادُ مَا رَأَىٰٓ
11. Hati Muhammad tidak mendustakan apa yang telah dilihat oleh matanya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَفَتُمَٰرُونَهُۥ عَلَىٰ مَا يَرَىٰ
12. Apakah kalian -wahai orang-orang musyrik- hendak memperdebatkan apa yang diperlihatkan oleh Allah kepadanya pada malam beliau diisra`kan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَقَدۡ رَءَاهُ نَزۡلَةً أُخۡرَىٰ
13. Dan sungguh Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- telah melihat Jibril kembali dalam bentuk aslinya pada malam diisra`kan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
عِندَ سِدۡرَةِ ٱلۡمُنتَهَىٰ
14. Di Sidratul Muntaha, yaitu pohon yang besar sekali berada di langit ketujuh.
আরবি তাফসীরসমূহ:
عِندَهَا جَنَّةُ ٱلۡمَأۡوَىٰٓ
15.  Di sebelah pohon ini terdapat Surga Al-Ma`wa.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِذۡ يَغۡشَى ٱلسِّدۡرَةَ مَا يَغۡشَىٰ
16. Ketika Sidratul Muntaha diliputi oleh hal yang agung dari perintah Allah, yang tidak diketahui hakikatnya kecuali oleh Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
مَا زَاغَ ٱلۡبَصَرُ وَمَا طَغَىٰ
17.  Mata beliau tidak menoleh ke kiri atau ke kanan serta tidak melampaui yang sudah ditentukan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَقَدۡ رَأَىٰ مِنۡ ءَايَٰتِ رَبِّهِ ٱلۡكُبۡرَىٰٓ
18. Sungguh Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- telah melihat sebagian dari tanda-tanda Rabbnya yang agung pada malam beliau dimi'rajkan yang menunjukkan kekuasaan-Nya; beliau melihat Surga, melihat Neraka dan selain keduanya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَفَرَءَيۡتُمُ ٱللَّـٰتَ وَٱلۡعُزَّىٰ
19.  Maka apakah kalian -wahai orang-orang musyrik- melihat berhala-berhala yang kalian sembah selain Allah; Al-Lāta, Al-Uzzā,
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَنَوٰةَ ٱلثَّالِثَةَ ٱلۡأُخۡرَىٰٓ
20. dan Manāt, berhala ketiga yang lain dari berhala-berhala kalian. Kabarkan kepadaku adakah mereka mempunyai kemampuan untuk memberi manfaat atau mudarat kepada kalian?
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَلَكُمُ ٱلذَّكَرُ وَلَهُ ٱلۡأُنثَىٰ
21. Ataukah bagi kalian -wahai orang-orang musyrik- anak laki-laki yang kalian sukai, sementara bagi Allah -Subḥānahu- anak perempuan yang tidak kalian sukai?
আরবি তাফসীরসমূহ:
تِلۡكَ إِذٗا قِسۡمَةٞ ضِيزَىٰٓ
22.  Pembagian yang kalian lakukan berdasarkan hawa nafsu kalian itu adalah pembagian yang tidak adil.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنۡ هِيَ إِلَّآ أَسۡمَآءٞ سَمَّيۡتُمُوهَآ أَنتُمۡ وَءَابَآؤُكُم مَّآ أَنزَلَ ٱللَّهُ بِهَا مِن سُلۡطَٰنٍۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا ٱلظَّنَّ وَمَا تَهۡوَى ٱلۡأَنفُسُۖ وَلَقَدۡ جَآءَهُم مِّن رَّبِّهِمُ ٱلۡهُدَىٰٓ
23. Berhala-berhala ini tidak lain hanyalah nama-nama yang tidak mempunyai arti. Ia tidak mempunyai bagian dari sifat-sifat ketuhanan, kalian dan bapak-bapak kalian menamakannya hanya dari diri kalian, Allah tidak menurunkan keterangan tentang hal itu. Orang-orang musyrik tidak lain hanyalah mengikuti prasangka dalam keyakinan mereka dan apa yang diinginkan oleh hawa nafsu mereka dari apa yang dijadikan indah oleh setan-setan di dalam hati mereka, dan sungguh telah datang kepada mereka petunjuk dari Rabb mereka melalui lisan Nabi-Nya, akan tetapi mereka tidak mengambil petunjuk itu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمۡ لِلۡإِنسَٰنِ مَا تَمَنَّىٰ
24. Apakah manusia mendapatkan apa yang diangankan berupa syafaat berhala-berhala itu di sisi Allah?
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَلِلَّهِ ٱلۡأٓخِرَةُ وَٱلۡأُولَىٰ
25. Tidak, mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan, karena hanya milik Allah sajalah Akhirat dan dunia. Dia memberikan dari keduanya apa yang dikehendaki-Nya dan menahan dari keduanya apa yang dikehendaki-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
۞وَكَم مِّن مَّلَكٖ فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ لَا تُغۡنِي شَفَٰعَتُهُمۡ شَيۡـًٔا إِلَّا مِنۢ بَعۡدِ أَن يَأۡذَنَ ٱللَّهُ لِمَن يَشَآءُ وَيَرۡضَىٰٓ
26. Berapa banyak malaikat di langit yang syafaat mereka tidak berguna sedikitpun seandainya mereka ingin memberikan syafaat kepada seseorang kecuali setelah Allah mengizinkan sebagian mereka memberi syafaat untuk orang yang dikehendaki-Nya dan Allah meridai orang yang diberi syafaat itu. Allah tidak akan memberi izin bagi yang menjadikan sekutu selain Allah untuk memberi syafaat, dan tidak meridai orang yang diberi syafaat yang menyembahnya selain menyembah Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• كمال أدب النبي صلى الله عليه وسلم حيث لم يَزغْ بصره وهو في السماء السابعة.
1.    Kesempurnaan adab Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- karena mata beliau tidak jelalatan saat berada di langit ke tujuh.

• سفاهة عقل المشركين حيث عبدوا شيئًا لا يضر ولا ينفع، ونسبوا لله ما يكرهون واصطفوا لهم ما يحبون.
2.    Dangkalnya akal kaum musyrikin karena mereka menyembah sesuatu yang tak membahayakan dan tidak pula menguntungkan, serta mereka menisbahkan kepada Allah apa yang mereka benci, dan memilih untuk diri mereka apa yang mereka suka.

• الشفاعة لا تقع إلا بشرطين: الإذن للشافع، والرضا عن المشفوع له.
3.   Syafaat tidak terjadi kecuali dengan dua syarat; izin Allah untuk yang memberi syafaat dan rida Allah bagi orang yang diberi syafaat.


إِنَّ ٱلَّذِينَ لَا يُؤۡمِنُونَ بِٱلۡأٓخِرَةِ لَيُسَمُّونَ ٱلۡمَلَـٰٓئِكَةَ تَسۡمِيَةَ ٱلۡأُنثَىٰ
27. Sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman kepada hari kebangkitan di alam Akhirat benar-benar menamakan para malaikat dengan nama-nama perempuan karena mereka meyakini bahwa malaikat adalah anak-anak perempuan Allah. Mahatinggi Allah dari ucapan mereka setinggi-tingginya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَا لَهُم بِهِۦ مِنۡ عِلۡمٍۖ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا ٱلظَّنَّۖ وَإِنَّ ٱلظَّنَّ لَا يُغۡنِي مِنَ ٱلۡحَقِّ شَيۡـٔٗا
28. Penamaan mereka dengan anak-anak perempuan sama sekali tidak berdasarkan kepada pengetahuan, mereka tidak mengikuti kecuali hanya sekedar prasangka saja, dan sesungguhnya prasangka itu sama sekali tidak berguna untuk mencapai kebenaran sehingga didudukkan pada tempatnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَأَعۡرِضۡ عَن مَّن تَوَلَّىٰ عَن ذِكۡرِنَا وَلَمۡ يُرِدۡ إِلَّا ٱلۡحَيَوٰةَ ٱلدُّنۡيَا
29. Maka berpalinglah -wahai Rasul- dari orang yang berpaling dari mengingat Allah dan tidak mengindahkannya, dan tidak menginginkan kecuali hanya kehidupan dunia dan dia tidak berbuat untuk Akhiratnya, karena dia tidak mengimaninya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ذَٰلِكَ مَبۡلَغُهُم مِّنَ ٱلۡعِلۡمِۚ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعۡلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِۦ وَهُوَ أَعۡلَمُ بِمَنِ ٱهۡتَدَىٰ
30. Hal yang dikatakan oleh orang-orang musyrik itu -yaitu memberi nama malaikat dengan nama-nama perempuan- adalah batas pengetahuan mereka karena mereka adalah orang-orang bodoh, tidak sampai kepada ilmu yang pasti. Sesungguhnya Rabbmu -wahai Rasul- paling mengetahui orang-orang yang melenceng dari jalan kebenaran dan Dia paling mengetahui siapa yang mendapat hidayah ke jalan kebenaran, tidak ada sesuatupun yang luput dari-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلِلَّهِ مَا فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَمَا فِي ٱلۡأَرۡضِ لِيَجۡزِيَ ٱلَّذِينَ أَسَـٰٓـُٔواْ بِمَا عَمِلُواْ وَيَجۡزِيَ ٱلَّذِينَ أَحۡسَنُواْ بِٱلۡحُسۡنَى
31. Dan hanya milik Allah sajalah apa yang ada di langit dan milik-Nya apa yang ada di bumi baik dari sisi kekuasaan, penciptaan dan pengaturan, agar Allah membalas orang-orang yang melakukan perbuatan buruk di dunia dengan siksa yang pantas bagi mereka dan membalas orang-orang beriman yang melakukan kebaikan dengan Surga.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱلَّذِينَ يَجۡتَنِبُونَ كَبَـٰٓئِرَ ٱلۡإِثۡمِ وَٱلۡفَوَٰحِشَ إِلَّا ٱللَّمَمَۚ إِنَّ رَبَّكَ وَٰسِعُ ٱلۡمَغۡفِرَةِۚ هُوَ أَعۡلَمُ بِكُمۡ إِذۡ أَنشَأَكُم مِّنَ ٱلۡأَرۡضِ وَإِذۡ أَنتُمۡ أَجِنَّةٞ فِي بُطُونِ أُمَّهَٰتِكُمۡۖ فَلَا تُزَكُّوٓاْ أَنفُسَكُمۡۖ هُوَ أَعۡلَمُ بِمَنِ ٱتَّقَىٰٓ
32. Yaitu orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan maksiat-maksiat yang buruk kecuali dosa-dosa kecil, karena yang ini diampuni dengan meninggalkan dosa-dosa besar dan memperbanyak ketaatan. Sesungguhnya Rabbmu -wahai Rasul- Maha luas ampunan-Nya, Dia mengampuni dosa hamba-hamba-Nya saat mereka bertobat darinya dan Dia -Subḥānahu- paling mengerti kondisi kalian dan keadaan kalian saat menciptakan bapak kalian, Adam dari tanah, dan saat kalian berada di perut ibu-ibu kalian, diciptakan dari satu bentuk ke bentuk lain, tidak ada sesuatu pun dari itu yang luput dari Allah. Maka janganlah kalian menganggap diri kalian suci dengan memuji dirinya dan memuji ketakwaannya, karena Allah-lah yang paling mengetahui siapa yang paling bertakwa kepada-Nya dengan menjalankan segala perintah-perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-larangan-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَفَرَءَيۡتَ ٱلَّذِي تَوَلَّىٰ
33. Maka apakah kamu melihat keburukan orang yang berpaling dari Islam setelah ia dekat darinya?
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَعۡطَىٰ قَلِيلٗا وَأَكۡدَىٰٓ
34. Dan memberikan sedikit dari hartanya kemudian ia menahannya? Karena sifat kikir telah menjadi tabiatnya, meski demikian ia menganggap dirinya suci.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَعِندَهُۥ عِلۡمُ ٱلۡغَيۡبِ فَهُوَ يَرَىٰٓ
35. Apakah di sisinya ada ilmu tentang yang gaib lalu dia melihat dan berbicara tentang yang gaib itu?
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمۡ لَمۡ يُنَبَّأۡ بِمَا فِي صُحُفِ مُوسَىٰ
36. Ataukah dia hanya mengada-ada atas nama Allah? Ataukah orang yang mengada-ada atas nama Allah ini belum diberitahu apa yang ada pada lembaran-lembaran pertama yang diturunkan kepada Musa,
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِبۡرَٰهِيمَ ٱلَّذِي وَفَّىٰٓ
37. Dan lembaran-lembaran Ibrahim yang telah menunaikan segala yang ditugaskan oleh Rabbnya kepadanya dan menuntaskannya?
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَلَّا تَزِرُ وَازِرَةٞ وِزۡرَ أُخۡرَىٰ
38. Bahwa seseorang tidak dibebani dengan dosa orang lain.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَن لَّيۡسَ لِلۡإِنسَٰنِ إِلَّا مَا سَعَىٰ
39. Dan bahwa seseorang tidak mendapat pahala kecuali pahala amalnya yang telah ia kerjakan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّ سَعۡيَهُۥ سَوۡفَ يُرَىٰ
40. Dan bahwa amalnya pasti akan diperlihatkan secara kasat mata pada hari Kiamat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ يُجۡزَىٰهُ ٱلۡجَزَآءَ ٱلۡأَوۡفَىٰ
41. Kemudian pahala amalnya itu diberikan secara sempurna tanpa dikurangi.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّ إِلَىٰ رَبِّكَ ٱلۡمُنتَهَىٰ
42. Dan bahwa kepada Rabbmu -wahai Rasul- tempat kembali para hamba dan tujuan mereka setelah kematian mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُۥ هُوَ أَضۡحَكَ وَأَبۡكَىٰ
43. Dan bahwasanya Dia menggembirakan orang yang dikehendaki-Nya dengan menjadikannya tertawa, dan membuat sedih orang yang dikehendaki-Nya dengan membuatnya menangis.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُۥ هُوَ أَمَاتَ وَأَحۡيَا
44. Dan bahwasanya Dia mematikan orang-orang yang hidup di dunia dan menghidupkan orang-orang yang meninggal dengan kebangkitan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• انقسام الذنوب إلى كبائر وصغائر.
1.     Pembagian dosa-dosa menjadi dosa besar dan dosa kecil.

• خطورة التقوُّل على الله بغير علم.
2. Bahaya berkata atas nama Allah tanpa ilmu.

• النهي عن تزكية النفس.
3.     Larangan untuk menganggap diri suci.


وَأَنَّهُۥ خَلَقَ ٱلزَّوۡجَيۡنِ ٱلذَّكَرَ وَٱلۡأُنثَىٰ
45.   Dan bahwasanya Dia menciptakan dua jenis; laki-laki dan perempuan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
مِن نُّطۡفَةٍ إِذَا تُمۡنَىٰ
46. Dari air mani jika diletakkan di dalam rahim.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّ عَلَيۡهِ ٱلنَّشۡأَةَ ٱلۡأُخۡرَىٰ
47.   Dan bahwasanya Dia lah yang mengembalikan penciptaan keduanya setelah kematian keduanya untuk kebangkitan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُۥ هُوَ أَغۡنَىٰ وَأَقۡنَىٰ
48. Dan bahwasanya Dia menjadikan kaya orang yang dikehendaki-Nya dengan manjadikannya memiliki harta, dan Dia memberikan harta yang digunakan manusia untuk mencukupi diri mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُۥ هُوَ رَبُّ ٱلشِّعۡرَىٰ
49. Dan bahwasanya Dia adalah pemilik Asy-Syi'ra, bintang yang disembah oleh sebagian orang musyrik bersama penyembahan terhadap Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُۥٓ أَهۡلَكَ عَادًا ٱلۡأُولَىٰ
50. Dan bahwasanya Dia telah menghancurkan kaum 'Ād yang pertama, mereka adalah kaum nabi Hūd tatkala mereka tetap pada kekufuran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَثَمُودَاْ فَمَآ أَبۡقَىٰ
51. Dan menghancurkan Ṡamūd, kaum Nabi Ṡāleḥ, sehingga Dia tidak menyisakan seorangpun dari mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقَوۡمَ نُوحٖ مِّن قَبۡلُۖ إِنَّهُمۡ كَانُواْ هُمۡ أَظۡلَمَ وَأَطۡغَىٰ
52. Dan menghancurkan kaum Nabi Nūḥ sebelum kaum 'Ād dan Ṡamūd, sesungguhnya kaum Nabi Nūḥ lebih zalim dan lebih melampaui batas dari kaum 'Ād dan Ṡamūd, karena Nūḥ tinggal bersama kaumnya selama seribu tahun kurang lima puluh tahun, menyeru mereka untuk mentauhidkan Allah, akan tetapi mereka tidak mengindahkannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلۡمُؤۡتَفِكَةَ أَهۡوَىٰ
53. Dan negeri-negeri kaum Lūṭ, diangkat oleh Allah ke langit kemudian dijatuhkan kembali ke bumi.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَغَشَّىٰهَا مَا غَشَّىٰ
54.   Dan menimpakan ke atas mereka batu-batuan yang menimpa mereka setelah mengangkatnya ke langit dan menjatuhkannya ke bumi.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَبِأَيِّ ءَالَآءِ رَبِّكَ تَتَمَارَىٰ
55. Maka dengan bukti-bukti Rabbmu yang menunjukkan kekuasaan-Nya yang mana kamu menentang wahai manusia sehingga kamu tidak mengambil pelajaran darinya?
আরবি তাফসীরসমূহ:
هَٰذَا نَذِيرٞ مِّنَ ٱلنُّذُرِ ٱلۡأُولَىٰٓ
56.   Ini adalah seorang Rasul yang diutus kepada kalian dari jenis rasul-rasul yang terdahulu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَزِفَتِ ٱلۡأٓزِفَةُ
57.   Kiamat yang dekat sudah mendekat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَيۡسَ لَهَا مِن دُونِ ٱللَّهِ كَاشِفَةٌ
58.   Tidak ada penahan yang bisa menahannya dan tidak ada yang tahu kejadiannya selain Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَفَمِنۡ هَٰذَا ٱلۡحَدِيثِ تَعۡجَبُونَ
59. Maka apakah dengan Al-Qur`ān yang dibacakan kepada kalian ini kalian merasa heran bahwa ini dari sisi Allah?
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَتَضۡحَكُونَ وَلَا تَبۡكُونَ
60.   Dan kalian menertawakannya sebagai bentuk penghinaan terhadapnya dan kalian tidak menangis ketika mendengar nasihat-nasihatnya?
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنتُمۡ سَٰمِدُونَ
61.   Sementara kalian lalai darinya, tidak memperhatikannya?
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَٱسۡجُدُواْۤ لِلَّهِۤ وَٱعۡبُدُواْ۩
62. Maka sujudlah kepada Allah semata dan ikhlaskanlah ibadah hanya untuk-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• عدم التأثر بالقرآن نذير شؤم.
1.     Tidak terpengaruh dengan Al-Qur`ān adalah pertanda sial (kemalangan).

• خطر اتباع الهوى على النفس في الدنيا والآخرة.
2.     Bahayanya mengikuti hawa nafsu di dunia dan di Akhirat.

• عدم الاتعاظ بهلاك الأمم صفة من صفات الكفار.
3.     Tidak mengambil pelajaran dari kehancuran umat-umat yang terdahulu adalah salah satu sifat orang-orang kafir.


 
অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা আন-নাজম
সূরাসমূহের সূচী পৃষ্ঠার নাম্বার
 
কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ - অনুবাদসমূহের সূচী

ইন্দোনেশিয়ান ভাষায় কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের অনুবাদ, কুরআন অধ্যয়ন তাফসীর সেন্টার থেকে জারিকৃত

বন্ধ