কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ * - অনুবাদসমূহের সূচী


অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা আল-জীন
আয়াত:
 

Surah Al-Jinn

সূরার কতক উদ্দেশ্য:
إبطال دين المشركين، ببيان حال الجنّ وإيمانهم بعد سماع القرآن.
Pembenaran atas turunnya Al-Qur`ān dan bahwasanya Al-Qur`ān itu dari sisi Allah, melalui contoh keimanan segolongan dari jin sebagai sanggahan atas prasangka orang-orang musyrik terhadap mereka.

قُلۡ أُوحِيَ إِلَيَّ أَنَّهُ ٱسۡتَمَعَ نَفَرٞ مِّنَ ٱلۡجِنِّ فَقَالُوٓاْ إِنَّا سَمِعۡنَا قُرۡءَانًا عَجَبٗا
1. Katakan -wahai Rasul- kepada umatmu, “Allah telah mewahyukan kepadaku bahwa sekumpulan jin di belakang kebun kurma telah mendengar bacaan Al-Qur`ānku, lalu setelah mereka kembali kepada kaumnya, mereka berkata kepada kaumnya, "Sesungguhnya kami telah mendengarkan perkataan yang dibacakan, keterangannya dan kefasihan lafalnya sangat menakjubkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
يَهۡدِيٓ إِلَى ٱلرُّشۡدِ فَـَٔامَنَّا بِهِۦۖ وَلَن نُّشۡرِكَ بِرَبِّنَآ أَحَدٗا
2. Ucapan yang kami dengar ini menunjukkan kepada keyakinan, ucapan dan perbuatan yang benar, maka kami mengimaninya dan sekali-kali kami tidak akan menyekutukan Rabb kami yang menurunkannya dengan seorang pun.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُۥ تَعَٰلَىٰ جَدُّ رَبِّنَا مَا ٱتَّخَذَ صَٰحِبَةٗ وَلَا وَلَدٗا
3. Dan kami beriman bahwa Dia -Mahatinggi keagungan dan kekuasaan Rabb kami- tidak mempunyai istri maupun anak sebagaimana yang dikatakan oleh orang-orang musyrik.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُۥ كَانَ يَقُولُ سَفِيهُنَا عَلَى ٱللَّهِ شَطَطٗا
4. Dan bahwasanya Iblis telah mengatakan perkataan yang menyimpang dengan menisbahkan adanya istri dan anak kepada Allah -Subḥānahu-.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّا ظَنَنَّآ أَن لَّن تَقُولَ ٱلۡإِنسُ وَٱلۡجِنُّ عَلَى ٱللَّهِ كَذِبٗا
5. Dan Kami dahulu mengira bahwa orang-orang yang musyrik dari golongan manusia dan jin tidak berkata bohong ketika mereka mengklaim bahwa Allah mempunyai istri dan anak, lalu kami membenarkan ucapannya karena taklid terhadap mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُۥ كَانَ رِجَالٞ مِّنَ ٱلۡإِنسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٖ مِّنَ ٱلۡجِنِّ فَزَادُوهُمۡ رَهَقٗا
6. Dan bahwasanya di jaman Jahiliyah ada beberapa laki-laki dari golongan manusia meminta perlindungan kepada sekelompok laki-laki dari golongan jin saat mereka singgah di suatu tempat yang angker. Salah seorang di antara mereka berkata, “Aku berlindung dengan penguasa lembah ini dari kejahatan kaumnya yang bodoh.” Maka hal ini menambah rasa takut segolongan dari manusia terhadap segolongan jin.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُمۡ ظَنُّواْ كَمَا ظَنَنتُمۡ أَن لَّن يَبۡعَثَ ٱللَّهُ أَحَدٗا
7. Dan bahwa manusia menyangka sebagaimana kalian -wahai para jin- juga menyangka bahwa Allah sekali-kali tidak akan membangkitkan seseorang setelah kematiannya untuk perhitungan amalnya dan pembalasan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّا لَمَسۡنَا ٱلسَّمَآءَ فَوَجَدۡنَٰهَا مُلِئَتۡ حَرَسٗا شَدِيدٗا وَشُهُبٗا
8. Dan sesungguhnya kami telah mencari kabar langit lalu kami dapati langit itu penuh dengan penjaga-penjaga yang kuat dari golongan Malaikat yang menjaganya dari curi dengar yang kami lakukan, dan dipenuhi dengan panah api yang dilemparkan kepada siapa saja yang mendekatinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّا كُنَّا نَقۡعُدُ مِنۡهَا مَقَٰعِدَ لِلسَّمۡعِۖ فَمَن يَسۡتَمِعِ ٱلۡأٓنَ يَجِدۡ لَهُۥ شِهَابٗا رَّصَدٗا
9. Dan bahwasanya kami dahulu mengambil beberapa tempat di langit untuk mendengarkan apa yang diperbincangkan oleh para Malaikat lalu kami mengabarkan kepada para dukun-dukun yang ada di bumi. Namun sekarang keadaan sudah berubah, maka barangsiapa dari kami sekarang ini yang mencuri dengar, maka ia akan mendapati api membara yang dipersiapkan untuknya. Jika ia mendekat, api tersebut akan dilemparkan kepadanya hingga membakarnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّا لَا نَدۡرِيٓ أَشَرٌّ أُرِيدَ بِمَن فِي ٱلۡأَرۡضِ أَمۡ أَرَادَ بِهِمۡ رَبُّهُمۡ رَشَدٗا
10. Dan sesungguhnya kami tidak mengerti sebab penjagaan yang ketat ini, apakah keburukan yang dikehendaki bagi penduduk bumi ataukah Allah menghendaki kebaikan bagi mereka, kabar langit telah terputus dari kami.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّا مِنَّا ٱلصَّـٰلِحُونَ وَمِنَّا دُونَ ذَٰلِكَۖ كُنَّا طَرَآئِقَ قِدَدٗا
11. Dan bahwasanya di antara kami -golongan jin- ada yang bertakwa dan baik, dan ada yang kafir dan fasik. Kami terdiri dari golongan-golongan yang bermacam-macam dan mempunyai hasrat yang berbeda-beda.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّا ظَنَنَّآ أَن لَّن نُّعۡجِزَ ٱللَّهَ فِي ٱلۡأَرۡضِ وَلَن نُّعۡجِزَهُۥ هَرَبٗا
12. Dan kami meyakini bahwa sesungguhnya kami tidak mungkin melepaskan diri dari Allah -Subḥānahu- jika Dia menghendaki suatu perkara dari kami dan tidak mungkin melarikan diri dari-Nya karena Allah meliputi kami semua.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّا لَمَّا سَمِعۡنَا ٱلۡهُدَىٰٓ ءَامَنَّا بِهِۦۖ فَمَن يُؤۡمِنۢ بِرَبِّهِۦ فَلَا يَخَافُ بَخۡسٗا وَلَا رَهَقٗا
13. Dan bahwasanya kami saat mendengarkan Al-Qur`ān yang menunjukkan kepada jalan yang lurus, kami mengimaninya. Maka barangsiapa beriman kepada Rabbnya niscaya ia tidak khawatir kebaikannya akan dikurangi dan tidak takut ditambahkan kepadanya dosa atas dosa-dosanya yang telah lalu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• تأثير القرآن البالغ فيمَنْ يستمع إليه بقلب سليم.
1. Pengaruh Al-Qur`ān yang nyata bagi orang yang mendengarkannya dengan hati yang pasrah.

• الاستغاثة بالجن من الشرك بالله، ومعاقبةُ فاعله بضد مقصوده في الدنيا.
2. Meminta pertolongan kepada jin merupakan bagian dari kesyirikan pada Allah, dan menghukum pelakunya dengan lawan keinginannya di dunia.

• بطلان الكهانة ببعثة النبي صلى الله عليه وسلم.
3. Batalnya perdukunan dengan pengutusan Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-.

• من أدب المؤمن ألا يَنْسُبَ الشرّ إلى الله.
4. Di antara adab seorang mukmin, tidak menisbahkan keburukan kepada Allah.


وَأَنَّا مِنَّا ٱلۡمُسۡلِمُونَ وَمِنَّا ٱلۡقَٰسِطُونَۖ فَمَنۡ أَسۡلَمَ فَأُوْلَـٰٓئِكَ تَحَرَّوۡاْ رَشَدٗا
14. Dan di antara kami ada yang pasrah dan tunduk kepada Allah dengan taat, dan di antara kami ada yang melenceng dari jalan lurus. Barangsiapa tunduk kepada Allah dengan taat dan amal saleh maka mereka itulah orang-orang yang menuju petunjuk dan kebenaran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَمَّا ٱلۡقَٰسِطُونَ فَكَانُواْ لِجَهَنَّمَ حَطَبٗا
15. Adapun orang-orang yang melenceng dari jalan yang lurus, mereka menjadi kayu bakar bagi Neraka jahanam yang dinyalakan dengannya dan dengan orang-orang semisalnya dari kalangan manusia.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَلَّوِ ٱسۡتَقَٰمُواْ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسۡقَيۡنَٰهُم مَّآءً غَدَقٗا
16. Dan sebagaimana Allah telah mewahyukan kepadaku bahwa sekelompok jin mendengarkanku, maka Allah juga mewahyukan seandainya jin dan manusia berjalan lurus di atas jalan Islam dan menjalankan apa yang ada dalam agama Islam, niscaya Allah memberikan kepada mereka air minum yang banyak dan berbagai macam kenikmatan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لِّنَفۡتِنَهُمۡ فِيهِۚ وَمَن يُعۡرِضۡ عَن ذِكۡرِ رَبِّهِۦ يَسۡلُكۡهُ عَذَابٗا صَعَدٗا
17. Untuk Kami uji mereka dengannya, apakah mereka mensyukuri nikmat Allah ataukah mengkufurinya? Dan barangsiapa berpaling dari Al-Qur`ān dan nasihat-nasihat yang ada di dalamnya niscaya Rabbnya akan memasukkannya ke dalam siksa yang berat, yang dia tidak mampu menahannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّ ٱلۡمَسَٰجِدَ لِلَّهِ فَلَا تَدۡعُواْ مَعَ ٱللَّهِ أَحَدٗا
18. Dan bahwasanya masjid-masjid itu hanya milik Allah semata, bukan milik selain-Nya, maka janganlah kalian menyeru seorang pun selain Allah di dalamnya sehingga kalian seperti orang-orang Yahudi dan Nasrani di sinagog dan gereja mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَنَّهُۥ لَمَّا قَامَ عَبۡدُ ٱللَّهِ يَدۡعُوهُ كَادُواْ يَكُونُونَ عَلَيۡهِ لِبَدٗا
19. Dan bahwasanya tatkala hamba Allah, Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- berdiri untuk menyembah Rabbnya di lembah kurma, hampir saja jin-jin itu tumpang tindih di hadapannya karena berdesak-desakan saat mereka mendengar bacaan Al-Qur`ānnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُلۡ إِنَّمَآ أَدۡعُواْ رَبِّي وَلَآ أُشۡرِكُ بِهِۦٓ أَحَدٗا
20. Katakan -wahai Rasul- kepada orang-orang musyrik, “Sesungguhnya aku hanya menyembah Rabbku semata dan aku tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun dalam menyembah-Nya.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُلۡ إِنِّي لَآ أَمۡلِكُ لَكُمۡ ضَرّٗا وَلَا رَشَدٗا
21. Katakan kepada mereka, ”Sesungguhnya aku tidak mampu menolak mudarat yang telah ditakdirkan oleh Allah terjadi pada kalian dan tidak pula mampu mendatangkan manfaat yang telah dihalangi oleh Allah dari kalian.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُلۡ إِنِّي لَن يُجِيرَنِي مِنَ ٱللَّهِ أَحَدٞ وَلَنۡ أَجِدَ مِن دُونِهِۦ مُلۡتَحَدًا
22. Katakan kepada mereka, “Sekali-kali tidak ada seorangpun yang bisa menyelamatkaku dari siksa Allah apabila aku durhaka kepada-Nya dan tidak pula aku mendapatkan tempat yang aku gunakan untuk berlindung selain daripada-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِلَّا بَلَٰغٗا مِّنَ ٱللَّهِ وَرِسَٰلَٰتِهِۦۚ وَمَن يَعۡصِ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥ فَإِنَّ لَهُۥ نَارَ جَهَنَّمَ خَٰلِدِينَ فِيهَآ أَبَدًا
23. Akan tetapi yang aku mampu hanyalah menyampaikan kepada kalian apa yang diperintahkan kepadaku untuk menyampaikannya dan risalah-Nya yang aku diutus dengannya kepada kalian. Dan barangsiapa durhaka kepada Allah dan Rasul-Nya maka tempat kembalinya adalah masuk ke dalam Neraka, kekal selamanya di dalamnya, tidak pernah keluar darinya selamanya.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
حَتَّىٰٓ إِذَا رَأَوۡاْ مَا يُوعَدُونَ فَسَيَعۡلَمُونَ مَنۡ أَضۡعَفُ نَاصِرٗا وَأَقَلُّ عَدَدٗا
24. Dan orang-orang kafir tetap saja dalam kekufuran mereka hingga mereka melihat pada hari Kiamat siksa yang dijanjikan kepada mereka di dunia, dan pada saat itu mereka akan mengerti siapa yang lebih lemah penolongnya dan lebih sedikit jumlah penolongnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُلۡ إِنۡ أَدۡرِيٓ أَقَرِيبٞ مَّا تُوعَدُونَ أَمۡ يَجۡعَلُ لَهُۥ رَبِّيٓ أَمَدًا
25. Katakan -wahai Rasul- kepada orang-orang musyrik yang mengingkari kebangkitan, “Aku tidak tahu apakah siksa yang dijanjikan kepada kalian itu sudah dekat ataukah siksa itu masih lama, tidak ada yang tahu kecuali Allah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
عَٰلِمُ ٱلۡغَيۡبِ فَلَا يُظۡهِرُ عَلَىٰ غَيۡبِهِۦٓ أَحَدًا
26. Dia lah -Subḥānahu- yang Maha Mengetahui segala yang gaib, tidak ada sesuatu pun dari hal itu yang luput dari Allah, dan Dia tidak menampakkan yang gaib itu kepada seorangpun, tapi tetap menjadikannya khusus di dalam ilmu-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِلَّا مَنِ ٱرۡتَضَىٰ مِن رَّسُولٖ فَإِنَّهُۥ يَسۡلُكُ مِنۢ بَيۡنِ يَدَيۡهِ وَمِنۡ خَلۡفِهِۦ رَصَدٗا
27. Kecuali atas Rasul yang diridai-Nya, sesungguhnya Dia menampakkan kepadanya sekehendak-Nya, dan Dia mengirimkan di sekitar Rasul para penjaga dari kalangan Malaikat yang menjaga hal gaib itu sehingga selain Rasul tidak ada yang mengetahuinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لِّيَعۡلَمَ أَن قَدۡ أَبۡلَغُواْ رِسَٰلَٰتِ رَبِّهِمۡ وَأَحَاطَ بِمَا لَدَيۡهِمۡ وَأَحۡصَىٰ كُلَّ شَيۡءٍ عَدَدَۢا
28. Dengan tujuan agar Rasul tahu bahwa para Rasul sebelumnya telah menyampaikan risalah-risalah Rabb mereka yang diperintahkan kepada mereka untuk menyampaikannya karena perhatian-Nya meliputi risalah-risalah itu dan ilmu-Nya meliputi apa yang ada pada para Malaikat dan para Rasul, tidak ada sesuatu pun dari hal itu yang luput dari-Nya, dan Allah menghitung jumlah segala sesuatu, tidak ada sesuatu pun dari bilangan itu yang luput dari-Nya -Subḥānahu-.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• الجَوْر سبب في دخول النار.
1. Kecurangan merupakan penyebab masuk Neraka.

• أهمية الاستقامة في تحصيل المقاصد الحسنة.
2. Urgensi istikamah dalam mencapai tujuan yang baik.

• حُفِظ الوحي من عبث الشياطين.
3. Penjagaan terhadap wahyu dari keusilan setan.


 
অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা আল-জীন
সূরাসমূহের সূচী পৃষ্ঠার নাম্বার
 
কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ - অনুবাদসমূহের সূচী

ইন্দোনেশিয়ান ভাষায় কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের অনুবাদ, কুরআন অধ্যয়ন তাফসীর সেন্টার থেকে জারিকৃত

বন্ধ