কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ * - অনুবাদসমূহের সূচী


অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা আল-মুমিনুন
আয়াত:
 

Surah Al-Mu`minūn

সূরার কতক উদ্দেশ্য:
بيان فلاح المؤمنين وخسران الكافرين.
Penjelasan tentang iman, hakikatnya, buahnya, bahaya menyelisihinya, dan celaan terhadap orang-orang kafir yang tidak beriman. Oleh karena itu, surah ini diawali dengan keberuntungan bagi orang-orang mukmin dan kerugian bagi orang-orang kafir.

قَدۡ أَفۡلَحَ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ
1. Sungguh orang-orang yang beriman kepada Allah, yang mengamalkan ajaran syariat-Nya telah beruntung dengan meraih balasan yang mereka cita-citakan, dan selamat dari perkara yang mereka takuti.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱلَّذِينَ هُمۡ فِي صَلَاتِهِمۡ خَٰشِعُونَ
2. Mereka adalah orang-orang yang tunduk dalam salatnya, anggota tubuh mereka senantiasa tenang ketika salat, dan hati mereka kosong dari berbagai kesibukan dunia.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلَّذِينَ هُمۡ عَنِ ٱللَّغۡوِ مُعۡرِضُونَ
3. Dan orang-orang yang berpaling dan menjauhkan diri dari kebatilan, kesia-siaan, dan perbuatan atau perkataan yang mengandung maksiat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِلزَّكَوٰةِ فَٰعِلُونَ
4. Dan orang-orang yang mensucikan diri mereka dari berbagai sifat buruk, dan mensucikan harta mereka dari yang haram dengan menunaikan zakat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِفُرُوجِهِمۡ حَٰفِظُونَ
5. Dan orang-orang yang memelihara kemaluannya dengan menjauhkan diri dari perbuatan zina, homoseksual, dan perbuatan keji lainnya. Mereka adalah orang-orang yang menjaga diri dari maksiat lagi suci.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِلَّا عَلَىٰٓ أَزۡوَٰجِهِمۡ أَوۡ مَا مَلَكَتۡ أَيۡمَٰنُهُمۡ فَإِنَّهُمۡ غَيۡرُ مَلُومِينَ
6. Kecuali terhadap istri-istri mereka atau hamba sahaya wanita yang mereka miliki, sebab mereka tidak tercela bila berhubungan badan atau bercumbu dengan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَمَنِ ٱبۡتَغَىٰ وَرَآءَ ذَٰلِكَ فَأُوْلَـٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡعَادُونَ
7. Namun, barangsiapa mencari kenikmatan melalui hubungan badan dengan selain istri-istri atau hamba sahaya wanita yang ia miliki, maka ia telah melampaui batasan Allah karena meninggalkan yang halal dan menggantinya dengan yang haram.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِأَمَٰنَٰتِهِمۡ وَعَهۡدِهِمۡ رَٰعُونَ
8. Dan orang-orang yang memelihara amanah Allah dan amanah para hamba-Nya. Mereka juga memelihara janji, tidak mengkhianatinya, tetapi sealiknya memenuhinya secara sempurna.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلَّذِينَ هُمۡ عَلَىٰ صَلَوَٰتِهِمۡ يُحَافِظُونَ
9. Dan orang-orang yang memelihara salatnya dengan cara konsisten mengerjakannya, dan mengerjakannya tepat pada waktunya dengan menyempurnakan rukun-rukun, wajib-wajib dan sunnah-sunnahnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أُوْلَـٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡوَٰرِثُونَ
10. Orang-orang yang memiliki karakteristik seperti ini, mereka lah orang-orang yang akan menjadi para pewaris.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱلَّذِينَ يَرِثُونَ ٱلۡفِرۡدَوۡسَ هُمۡ فِيهَا خَٰلِدُونَ
11. Yakni mereka akan mewarisi derajat Surga tertinggi. Mereka akan menetap kekal di dalamnya. Kenikmatan yang mereka raih tak akan pernah terputus.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَقَدۡ خَلَقۡنَا ٱلۡإِنسَٰنَ مِن سُلَٰلَةٖ مِّن طِينٖ
12. Dan sungguh Kami telah ciptakan ayah dari seluruh manusia, Adam, dari tanah. Tanah penciptaannya berasal dari saripati hasil campuran air dengan tanah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ جَعَلۡنَٰهُ نُطۡفَةٗ فِي قَرَارٖ مَّكِينٖ
13. Lalu Kami menciptakan anak keturunannya berkembang biak dari air mani yang tersimpan kokoh dalam rahim hingga waktu kelahirannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ خَلَقۡنَا ٱلنُّطۡفَةَ عَلَقَةٗ فَخَلَقۡنَا ٱلۡعَلَقَةَ مُضۡغَةٗ فَخَلَقۡنَا ٱلۡمُضۡغَةَ عِظَٰمٗا فَكَسَوۡنَا ٱلۡعِظَٰمَ لَحۡمٗا ثُمَّ أَنشَأۡنَٰهُ خَلۡقًا ءَاخَرَۚ فَتَبَارَكَ ٱللَّهُ أَحۡسَنُ ٱلۡخَٰلِقِينَ
14. Maka air mani yang tersimpan kokoh dalam rahim tersebut Kami jadikan segumpal darah yang melekat berwarna merah, lalu gumpalan darah merah tersebut Kami jadikan laksana segumpal daging yang telah dikunyah, lalu gumpalan daging tersebut Kami jadikan tulang-belulang mengeras, lalu tulang-belulang tersebut Kami bungkus dengan daging, lalu Kami menjadikannya sebagai makhluk berbeda dengan meniupkan kepadanya ruh, dan mengeluarkannya ke kehidupan dunia. Sungguh Maha Suci Allah, Pencipta yang paling baik.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ إِنَّكُم بَعۡدَ ذَٰلِكَ لَمَيِّتُونَ
15. Kemudian setelah kalian -wahai manusia- melewati fase-fase penciptaan dan kehidupan itu, sungguh kalian akan mati tatkala ajal kalian telah tiba.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ إِنَّكُمۡ يَوۡمَ ٱلۡقِيَٰمَةِ تُبۡعَثُونَ
16. Kemudian setelah kematian itu, kalian akan dibangkitkan dari kubur pada hari Kiamat kelak, agar amal perbuatan yang kalian lakukan segera dihisab.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَقَدۡ خَلَقۡنَا فَوۡقَكُمۡ سَبۡعَ طَرَآئِقَ وَمَا كُنَّا عَنِ ٱلۡخَلۡقِ غَٰفِلِينَ
17. Dan sungguh, Kami telah ciptakan di atas kalian -wahai manusia- tujuh langit yang berlapis-lapis. Kami tidaklah lengah terhadap ciptaan Kami, dan tidak pula melupakan dan melalaikannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• للفلاح أسباب متنوعة يحسن معرفتها والحرص عليها.
1.     Kesuksesan itu memiliki sebab-sebab yang beragam, sangat baik untuk diketahui dan diaplikasikan.

• التدرج في الخلق والشرع سُنَّة إلهية.
2.     Sistem berjenjang atau berfase dalam proses penciptaan dan ajaran agama merupakan sunnatullah.

• إحاطة علم الله بمخلوقاته.
3.     Luasnya ilmu Allah yang meliputi segala makhluk-Nya.


وَأَنزَلۡنَا مِنَ ٱلسَّمَآءِ مَآءَۢ بِقَدَرٖ فَأَسۡكَنَّـٰهُ فِي ٱلۡأَرۡضِۖ وَإِنَّا عَلَىٰ ذَهَابِۭ بِهِۦ لَقَٰدِرُونَ
18. Dan Kami turunkan air hujan dari langit sesuai kadar kebutuhan makhluk, tidak terlalu banyak hingga merusak, dan tidak pula sedikit hingga tidak mencukupi. Lalu Kami jadikan air hujan itu menetap dibumi agar manusia dan seluruh hewan bisa memanfaatkannya. Sungguh Kami pasti kuasa untuk melenyapkannya sehingga kalian tidak mengambil manfaat darinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَأَنشَأۡنَا لَكُم بِهِۦ جَنَّـٰتٖ مِّن نَّخِيلٖ وَأَعۡنَٰبٖ لَّكُمۡ فِيهَا فَوَٰكِهُ كَثِيرَةٞ وَمِنۡهَا تَأۡكُلُونَ
19. Lalu dengan air itu Kami jadikan bagi kalian kebun-kebun kurma, dan anggur. Di sana kalian memperoleh buah-buahan yang beragam bentuk dan warnanya, seperti buah tin, delima, dan apel, dan sebagian darinya kalian makan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَشَجَرَةٗ تَخۡرُجُ مِن طُورِ سَيۡنَآءَ تَنۢبُتُ بِٱلدُّهۡنِ وَصِبۡغٖ لِّلۡأٓكِلِينَ
20. Dan Kami tumbuhkan bagi kalian pohon zaitun yang tumbuh dari wilayah Gunung Sinai, buahnya menghasilkan minyak dan bahan pembangkit selera bagi orang-orang yang makan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِنَّ لَكُمۡ فِي ٱلۡأَنۡعَٰمِ لَعِبۡرَةٗۖ نُّسۡقِيكُم مِّمَّا فِي بُطُونِهَا وَلَكُمۡ فِيهَا مَنَٰفِعُ كَثِيرَةٞ وَمِنۡهَا تَأۡكُلُونَ
21. Dan sungguh bagi kalian -wahai manusia- pada binatang ternak (unta, sapi dan kambing) terdapat pelajaran dan petunjuk yang menunjukkan bagi kalian kekuasaan dan kelembutan Allah. Kami juga memberi kalian minuman susu murni yang berasal dari perut binatang ternak. Dan padanya juga terdapat banyak manfaat bagi kalian seperti untuk kendaraan atau menggunakan kulit dan bulunya, serta kalian makan dagingnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَعَلَيۡهَا وَعَلَى ٱلۡفُلۡكِ تُحۡمَلُونَ
22. Dan kalian dibawa di atas unta diperjalanan darat, dan di atas kapal-kapal diperjalanan laut.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَقَدۡ أَرۡسَلۡنَا نُوحًا إِلَىٰ قَوۡمِهِۦ فَقَالَ يَٰقَوۡمِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ غَيۡرُهُۥٓۚ أَفَلَا تَتَّقُونَ
23. Dan sungguh Kami telah mengutus Nuh -'alaihissalām- kepada kaumnya agar dia menyeru mereka kepada agama Allah, dia berkata, "Wahai kaumku! Sembahlah Allah semata, sebab tidak ada tuhan sesembahan yang berhak kalian sembah selain-Nya, maka apakah kalian tidak bertakwa kepada-Nya dengan mengerjakan perintah dan menjauhi larangan-Nya ?
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَقَالَ ٱلۡمَلَؤُاْ ٱلَّذِينَ كَفَرُواْ مِن قَوۡمِهِۦ مَا هَٰذَآ إِلَّا بَشَرٞ مِّثۡلُكُمۡ يُرِيدُ أَن يَتَفَضَّلَ عَلَيۡكُمۡ وَلَوۡ شَآءَ ٱللَّهُ لَأَنزَلَ مَلَـٰٓئِكَةٗ مَّا سَمِعۡنَا بِهَٰذَا فِيٓ ءَابَآئِنَا ٱلۡأَوَّلِينَ
24. Maka para pemuka dan pemimpin yang kafir terhadap Allah dari kaumnya berkata kepada para pengikut dan seluruh rakyat mereka, "Orang yang mengaku bahwa dirinya seorang rasul ini tidak lain adalah manusia seperti kalian, ia hanya menginginkan kekuasaan dan kepemimpinan atas kalian. Dan seandainya Allah berkehendak mengutus kapada kita semua seorang rasul, niscaya Dia akan mengutusnya dari kalangan Malaikat, bukan seorang manusia. Belum pernah kami mendengar apa yang diklaim orang ini dari para pendahulu-pendahulu kita sebelumnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنۡ هُوَ إِلَّا رَجُلُۢ بِهِۦ جِنَّةٞ فَتَرَبَّصُواْ بِهِۦ حَتَّىٰ حِينٖ
25. Dia hanyalah seorang laki-laki yang gila, tidak menyadari apa yang dia katakan, maka tunggu dan bersabarlah terhadapnya sampai kedoknya tersingkap di hadapan orang banyak."
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالَ رَبِّ ٱنصُرۡنِي بِمَا كَذَّبُونِ
26. Nuh -'alaihissalām- berkata, "Ya Tuhanku! Tolonglah aku dengan memberikan mereka azab karena mereka hanya mendustakan ku."
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَأَوۡحَيۡنَآ إِلَيۡهِ أَنِ ٱصۡنَعِ ٱلۡفُلۡكَ بِأَعۡيُنِنَا وَوَحۡيِنَا فَإِذَا جَآءَ أَمۡرُنَا وَفَارَ ٱلتَّنُّورُ فَٱسۡلُكۡ فِيهَا مِن كُلّٖ زَوۡجَيۡنِ ٱثۡنَيۡنِ وَأَهۡلَكَ إِلَّا مَن سَبَقَ عَلَيۡهِ ٱلۡقَوۡلُ مِنۡهُمۡۖ وَلَا تُخَٰطِبۡنِي فِي ٱلَّذِينَ ظَلَمُوٓاْ إِنَّهُم مُّغۡرَقُونَ
27. Maka Kami pun mewahyukan kepadanya, "Buatlah kapal di bawah pengawasan dan pengajaran Kami agar kalian tahu cara membuatnya, lalu apabila perintah Kami untuk membinasakan mereka telah tiba, dan dapur tempat pembuatan roti telah memancarkan air secara deras, maka masukkanlah ke dalam kapal itu sepasang-sepasang makhluk hidup agar keturunan mereka tetap berlangsung, dan masukkan pula keluargamu kecuali orang yang lebih dahulu ditetapkan akan ditimpa siksaan seperti istri dan anakmu. Dan janganlah engkau bicarakan denganku tentang orang-orang zalim dengan kekafiran agar mereka diselamatkan dan tidak di adzab, sebab sesungguhnya mereka itu sudah pasti dibinasakan dengan ditenggelamkan dalam banjir bandang itu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• لطف الله بعباده ظاهر بإنزال المطر وتيسير الانتفاع به.
1.     Kasih Allah terhadap hamba-hamba-Nya sangat jelas dengan menurunkan air hujan dan mempermudah mereka memanfaatkannya.

• التنويه بمنزلة شجرة الزيتون.
2.     Isyarat tentang kedudukan pohon zaitun.

• اعتقاد المشركين ألوهية الحجر، وتكذيبهم بنبوة البشر، دليل على سخف عقولهم.
3.     Keyakinan kaum musyrikin tentang ketuhanan bebatuan dan pendustaan mereka terhadap kenabian seorang manusia merupakan dalil kedunguan akal mereka.

• نصر الله لرسله ثابت عندما تكذبهم أممهم.
4.     Pertolongan Allah kepada para rasul-Nya tetap ada ketika umatnya mendustakan mereka.


فَإِذَا ٱسۡتَوَيۡتَ أَنتَ وَمَن مَّعَكَ عَلَى ٱلۡفُلۡكِ فَقُلِ ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ ٱلَّذِي نَجَّىٰنَا مِنَ ٱلۡقَوۡمِ ٱلظَّـٰلِمِينَ
28. Maka apabila engkau dan orang-orang mukmin yang selamat bersamamu telah berada di atas kapal, katakanlah, "Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan kami dari kezaliman kaum yang kafir lalu dia membinasakan mereka."
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقُل رَّبِّ أَنزِلۡنِي مُنزَلٗا مُّبَارَكٗا وَأَنتَ خَيۡرُ ٱلۡمُنزِلِينَ
29. Dan berdoalah, "Wahai Tuhanku! Tempatkanlah aku di bumi ini pada tempat yang diberkahi sesungguhnya Engkau sebaik-baik pemberi tempat."
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَأٓيَٰتٖ وَإِن كُنَّا لَمُبۡتَلِينَ
30. Sungguh pada peristiwa keselamatan Nuh beserta orang-orang mukmin yang bersamannya dan kebinasaan orang-orang kafir benar-benar terdapat tanda-tanda yang nyata tentang kebesaran dan kekuasaan Kami untuk menolong para rasul Kami dan membinasakan orang-orang yang mendustakan mereka. Kami sebelumnya telah menguji kaum Nuh dengan mengutus Nuh kepada mereka, agar jelas antara yang mukmin dan yang kafir, serta yang taat dan durhaka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ أَنشَأۡنَا مِنۢ بَعۡدِهِمۡ قَرۡنًا ءَاخَرِينَ
31. Kemudian setelah kebinasaan kaum Nuh, Kami ciptakan umat yang lain.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَأَرۡسَلۡنَا فِيهِمۡ رَسُولٗا مِّنۡهُمۡ أَنِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ غَيۡرُهُۥٓۚ أَفَلَا تَتَّقُونَ
32. Lalu Kami utus kepada mereka seorang rasul dari kalangan mereka sendiri untuk menyeru mereka ke jalan Allah. Dia berkata kepada mereka, "Sembahlah Allah semata, tiada tuhan yang berhak kalian sembah selain Dia, maka apakah kalian tidak bertakwa kepada Allah dengan mengerjakan perintah dan menjauhi larangan-Nya?"
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقَالَ ٱلۡمَلَأُ مِن قَوۡمِهِ ٱلَّذِينَ كَفَرُواْ وَكَذَّبُواْ بِلِقَآءِ ٱلۡأٓخِرَةِ وَأَتۡرَفۡنَٰهُمۡ فِي ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَا مَا هَٰذَآ إِلَّا بَشَرٞ مِّثۡلُكُمۡ يَأۡكُلُ مِمَّا تَأۡكُلُونَ مِنۡهُ وَيَشۡرَبُ مِمَّا تَشۡرَبُونَ
33. Para pemuka dan pemimpin dari kaumnya yang kafir kepada Allah, yang mendustakan hari Akhirat beserta pahala dan siksa yang ada di dalamnya, serta telah dibutakan dan ditipu oleh berbagai nikmat yang Kami lapangkan bagi mereka di kehidupan dunia ini, mereka berkata kepada para pengikut dan seluruh kaum mereka, "Orang ini tidak lain hanyalah manusia biasa seperti kalian, ia makan dari apa yang kalian makan, dan minum dari apa yang kalian minum, sungguh ia tidak memiliki keistimewaan sama sekali sehingga harus diutus sebagai rasul bagi kalian.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَئِنۡ أَطَعۡتُم بَشَرٗا مِّثۡلَكُمۡ إِنَّكُمۡ إِذٗا لَّخَٰسِرُونَ
34. Dan sungguh, jika kalian menaati manusia yang seperti diri kalian, niscaya kalian akan merugi karena kalian tidak akan mendapatkan manfaat apapun dalam menaatinya lantaran telah meninggalkan tuhan-tuhan kalian, dan juga karena kalian telah mengikuti orang yang sama sekali tidak memiliki kebaikan atas kalian.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَيَعِدُكُمۡ أَنَّكُمۡ إِذَا مِتُّمۡ وَكُنتُمۡ تُرَابٗا وَعِظَٰمًا أَنَّكُم مُّخۡرَجُونَ
35. Apakah orang yang mengklaim sebagai rasul ini menjanjikan kepada kalian bahwa bila kalian mati dan telah menjadi tanah serta tulang belulang yang hancur, kalian pasti akan dikeluarkan dari kubur dalam keadaan hidup kembali? Apakah ini masuk akal?!
আরবি তাফসীরসমূহ:
۞هَيۡهَاتَ هَيۡهَاتَ لِمَا تُوعَدُونَ
36. Sungguh apa yang diancamkan kepada kalian berupa dikeluarkannya kalian dari kubur dalam keadaan hidup setelah mati, kemudian kalian menjadi tanah, dan tulang belulang kalian hancur; sangat jauh dari kebenaran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنۡ هِيَ إِلَّا حَيَاتُنَا ٱلدُّنۡيَا نَمُوتُ وَنَحۡيَا وَمَا نَحۡنُ بِمَبۡعُوثِينَ
37. Kehidupan yang hakiki itu hanyalah kehidupan dunia, tidak ada kehidupan Akhirat. Orang-orang yang hidup di antara kita akan mati dam tidak akan hidup lagi. Lalu yang lainnya terlahir dan hidup. Sungguh kita semua tidak akan dikeluarkan dari kuburan setelah kematian untuk dihisab pada hari Kiamat.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنۡ هُوَ إِلَّا رَجُلٌ ٱفۡتَرَىٰ عَلَى ٱللَّهِ كَذِبٗا وَمَا نَحۡنُ لَهُۥ بِمُؤۡمِنِينَ
38. Tidaklah orang yang mengaku bahwa dia adalah rasul yang diutus kepada kalian ini melainkan laki-laki yang membuat kebohongan kepada Allah dengan mengklaim semua ini. Dan sungguh kami tidak akan beriman kepadanya."
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالَ رَبِّ ٱنصُرۡنِي بِمَا كَذَّبُونِ
39. Rasul (Hūd) berkata, "Ya Tuhanku! Tolonglah aku dari mereka dengan mengazab mereka karena telah mendustakanku."
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالَ عَمَّا قَلِيلٖ لَّيُصۡبِحُنَّ نَٰدِمِينَ
40. Allah pun mengabulkannya dengan berfirman, "Beberapa saat lagi orang-orang yang mendustakan apa yang engkau bawa itu akan menyesali perbuatan dusta mereka."
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَأَخَذَتۡهُمُ ٱلصَّيۡحَةُ بِٱلۡحَقِّ فَجَعَلۡنَٰهُمۡ غُثَآءٗۚ فَبُعۡدٗا لِّلۡقَوۡمِ ٱلظَّـٰلِمِينَ
41. Maka mereka pun di azab dengan suara yang mengguntur lagi membinasakan karena mereka berhak mendapatkan itu lantaran kedurhakaan dan pembangkangan mereka. Lalu Kami jadikan mereka hancur seperti buih yang dibawa banjir, maka sungguh binasalah kaum yang zalim itu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ أَنشَأۡنَا مِنۢ بَعۡدِهِمۡ قُرُونًا ءَاخَرِينَ
42. Kemudian setelah mereka binasa, Kami ciptakan kaum dan umat-umat yang lain seperti kaum Lūṭ, Syu'aib dan Yunus.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• وجوب حمد الله على النعم.
1.     Kewajiban memuji Allah atas karunia nikmat-Nya.

• الترف في الدنيا من أسباب الغفلة أو الاستكبار عن الحق.
2.     Hidup mewah di dunia merupakan salah satu faktor penyebab kelalaian, atau menimbulkan kesombongan untuk menerima kebenaran.

• عاقبة الكافر الندامة والخسران.
3.     Akhir perkara orang yang kafir adalah kerugian dan penyesalan.

• الظلم سبب في البعد عن رحمة الله.
4.     Sikap zalim merupakan sebab dijauhkannya seorang hamba dari rahmat Allah.


مَا تَسۡبِقُ مِنۡ أُمَّةٍ أَجَلَهَا وَمَا يَسۡتَـٔۡخِرُونَ
43. Tidak ada di antara umat-umat yang mendustakan tersebut yang bisa menyegerakan waktu kedatangan azab yang telah ditentukan untuk mereka, dan mereka tidak dapat pula menangguhkannya, meskipun dengan melakukan berbagai usaha.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ أَرۡسَلۡنَا رُسُلَنَا تَتۡرَاۖ كُلَّ مَا جَآءَ أُمَّةٗ رَّسُولُهَا كَذَّبُوهُۖ فَأَتۡبَعۡنَا بَعۡضَهُم بَعۡضٗا وَجَعَلۡنَٰهُمۡ أَحَادِيثَۚ فَبُعۡدٗا لِّقَوۡمٖ لَّا يُؤۡمِنُونَ
44. Kemudian Kami utus para rasul Kami secara berturut-turut. Setiap kali rasul mendatangi salah satu di antara umat-umat itu, mereka mendustakannya. Maka Kami hancurkan mereka silih berganti sehingga sampai binasa dan mereka hanya tinggal menjadi bahan cerita bagi manusia. Maka sungguh kebinasaan lah bagi kaum yang tidak beriman pada ajaran yang dibawa oleh para rasul dari sisi Tuhan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ثُمَّ أَرۡسَلۡنَا مُوسَىٰ وَأَخَاهُ هَٰرُونَ بِـَٔايَٰتِنَا وَسُلۡطَٰنٖ مُّبِينٍ
45. Kemudian Kami utus Musa dan sudaranya Harun dengan sembilan mukjizat: (tongkat, tangan, belalang, kutu, katak, darah, angin topan, tahun-tahun yang kering, dan kekurangan buah-buahan), dan juga dengan bukti yang nyata.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِلَىٰ فِرۡعَوۡنَ وَمَلَإِيْهِۦ فَٱسۡتَكۡبَرُواْ وَكَانُواْ قَوۡمًا عَالِينَ
46. Dan Kami mengutus mereka berdua kepada Fir'aun dan para pemuka kaumnya, namun mereka menyombongkan diri dan tidak mau beriman kepada keduanya. Sungguh mereka benar-benar kaum yang angkuh terhadap manusia dengan kekuasaan dan kezaliman.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَقَالُوٓاْ أَنُؤۡمِنُ لِبَشَرَيۡنِ مِثۡلِنَا وَقَوۡمُهُمَا لَنَا عَٰبِدُونَ
47. Mereka berkata, "Apakah kita akan beriman kepada dua orang manusia seperti kita, yang tidak memiliki keistimewaan apa-apa dibanding kita, padahal kaum mereka berdua (Bani Israil) adalah kaum yang tunduk dan menghambakan diri kepada kita?!"
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَكَذَّبُوهُمَا فَكَانُواْ مِنَ ٱلۡمُهۡلَكِينَ
48. Maka merekapun mendustakan keduanya beserta ajaran yang mereka bawa dari sisi Allah, sehingga dengan sebab pendustaan mereka ini, mereka pun termasuk kaum yang binasa dengan ditenggelamkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَقَدۡ ءَاتَيۡنَا مُوسَى ٱلۡكِتَٰبَ لَعَلَّهُمۡ يَهۡتَدُونَ
49. Dan sungguh Kami telah anugrahkan kepada Musa kitab Taurat, dengan harapan agar kaumnya mendapatkan petunjuk kepada kebenaran, dan mengamalkannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَجَعَلۡنَا ٱبۡنَ مَرۡيَمَ وَأُمَّهُۥٓ ءَايَةٗ وَءَاوَيۡنَٰهُمَآ إِلَىٰ رَبۡوَةٖ ذَاتِ قَرَارٖ وَمَعِينٖ
50. Dan Kami telah jadikan Isa bin Maryam dan ibunya, Maryam, sebagai tanda yang membuktikan kebesaran dan kekuasaan Kami. Sungguh Maryam telah mengandung dan melahirkannya tanpa ayah. Dan Kami lindungi mereka berdua di suatu dataran tinggi dari bumi, suatu dataran yang sangat baik ditempati, dan di sana terdapat mata air yang mengalir.
আরবি তাফসীরসমূহ:
يَـٰٓأَيُّهَا ٱلرُّسُلُ كُلُواْ مِنَ ٱلطَّيِّبَٰتِ وَٱعۡمَلُواْ صَٰلِحًاۖ إِنِّي بِمَا تَعۡمَلُونَ عَلِيمٞ
51. Wahai para Rasul! Makanlah dari makanan yang Aku halalkan lagi baik bagi kalian, dan kerjakanlah amal saleh yang sesuai ajaran syariat. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui setiap amalan kalian, dan tidak ada satu pun amal kalian yang tersembunyi dari-Ku.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِنَّ هَٰذِهِۦٓ أُمَّتُكُمۡ أُمَّةٗ وَٰحِدَةٗ وَأَنَا۠ رَبُّكُمۡ فَٱتَّقُونِ
52. Dan sungguh agama kalian -wahai para Rasul- adalah agama yang satu yaitu Islam, dan Aku lah Tuhan kalian, tidak ada tuhan lain bagi kalian yang berhak disembah selain-Ku, maka bertakwalah kepada-Ku dengan mengerjakan perintah dan menjauhi larangan-Ku.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَتَقَطَّعُوٓاْ أَمۡرَهُم بَيۡنَهُمۡ زُبُرٗاۖ كُلُّ حِزۡبِۭ بِمَا لَدَيۡهِمۡ فَرِحُونَ
53. Sepeninggal mereka, pengikut-pengikut mereka terpecah belah dalam urusan agama, sehingga menjadi bergolong-golongan dan berkelompok-kelompok. Setiap golongan merasa bangga bahwa ajaran kelompoknya lah yang paling diridai Allah, dan sama sekali tidak mau mengakui kebenaran kelompok lainnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَذَرۡهُمۡ فِي غَمۡرَتِهِمۡ حَتَّىٰ حِينٍ
54. Maka biarkanlah mereka -wahai Rasul- berada dalam kejahilan dan kebingungan hingga datangnya azab yang ditentukan bagi mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَيَحۡسَبُونَ أَنَّمَا نُمِدُّهُم بِهِۦ مِن مَّالٖ وَبَنِينَ
55-56. Apakah golongan-golongan yang merasa bangga dengan golongannya itu mengira bahwa apa yang Kami karuniakan pada mereka, berupa harta dan anak-anak di kehidupan dunia ini, merupakan kebaikan yang disegerakan lagi berhak mereka terima?! Nyatanya, tidaklah seperti yang mereka sangka, sebab Kami karuniakan semua itu sebagai bentuk istidrāj, akan tetapi mereka tidak menyadarinya sedikit pun.
আরবি তাফসীরসমূহ:
نُسَارِعُ لَهُمۡ فِي ٱلۡخَيۡرَٰتِۚ بَل لَّا يَشۡعُرُونَ
55-56. Apakah golongan-golongan yang merasa bangga dengan golongannya itu mengira bahwa apa yang Kami karuniakan pada mereka, berupa harta dan anak-anak di kehidupan dunia ini, merupakan kebaikan yang disegerakan lagi berhak mereka terima?! Nyatanya, tidaklah seperti yang mereka sangka, sebab Kami karuniakan semua itu sebagai bentuk istidrāj, akan tetapi mereka tidak menyadarinya sedikit pun.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّ ٱلَّذِينَ هُم مِّنۡ خَشۡيَةِ رَبِّهِم مُّشۡفِقُونَ
57. Sesungguhnya orang-orang yang karena keimanan dan kebaikan, mereka takut kepada Tuhan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلَّذِينَ هُم بِـَٔايَٰتِ رَبِّهِمۡ يُؤۡمِنُونَ
58. Dan orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kitab-Nya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَٱلَّذِينَ هُم بِرَبِّهِمۡ لَا يُشۡرِكُونَ
59. Dan orang-orang yang mentauhidkan Tuhan mereka tanpa menyekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• الاستكبار مانع من التوفيق للحق.
1.     Sikap angkuh dan sombong menghalangi adanya taufik dan petunjuk pada kebenaran.

• إطابة المأكل له أثر في صلاح القلب وصلاح العمل.
2.     Terlalu banyak makan enak bisa berdampak negatif pada kebeningan hati dan kebaikan amal.

• التوحيد ملة جميع الأنبياء ودعوتهم.
3.     Tauhid merupakan agama dan inti dakwah seluruh Nabi.

• الإنعام على الفاجر ليس إكرامًا له، وإنما هو استدراج.
4.     Pemberian karunia pada orang yang suka bermaksiat bukanlah sebagai bentuk kemuliaan baginya, namun itu adalah istidrāj (pancingan agar dosa dan azabnya semakin besar).


وَٱلَّذِينَ يُؤۡتُونَ مَآ ءَاتَواْ وَّقُلُوبُهُمۡ وَجِلَةٌ أَنَّهُمۡ إِلَىٰ رَبِّهِمۡ رَٰجِعُونَ
60. Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh mengerjakan kebajikan dan mendekatkan diri kepada Allah dengan amal-amal saleh, dengan penuh rasa takut jangan sampai Allah tidak menerima infak dan amal saleh mereka bila mereka kembali kepada-Nya pada hari Kiamat kelak.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أُوْلَـٰٓئِكَ يُسَٰرِعُونَ فِي ٱلۡخَيۡرَٰتِ وَهُمۡ لَهَا سَٰبِقُونَ
61. Mereka yang memiliki sifat-sifat yang agung ini bersegera dalam mengerjakan amal saleh, dan mereka lah orang-orang yang terlebih dahulu memperolehnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَا نُكَلِّفُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَاۚ وَلَدَيۡنَا كِتَٰبٞ يَنطِقُ بِٱلۡحَقِّ وَهُمۡ لَا يُظۡلَمُونَ
62. Dan Kami tidak membebani seseorang kecuali sesuai kadar kesanggupannya dalam beramal. Dan pada Kami memiliki suatu kitab yang memuat seluruh amalan orang yang beramal. Kitab tersebut menuturkan kebenaran yang tidak ada keraguan padanya. Dan mereka tidak dizalimi dengan dikurangi pahala kebaikan mereka ataupun ditambah dosa keburukan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
بَلۡ قُلُوبُهُمۡ فِي غَمۡرَةٖ مِّنۡ هَٰذَا وَلَهُمۡ أَعۡمَٰلٞ مِّن دُونِ ذَٰلِكَ هُمۡ لَهَا عَٰمِلُونَ
63. Akan tetapi hati orang-orang kafir senantiasa lalai dari memahami kitab yang menuturkan kebenaran ini, dan lalai dari kitab yang diturunkan kepada mereka. Dan mereka juga memiliki amal perbuatan lain selain amal kekafiran yang terus mereka kerjakan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
حَتَّىٰٓ إِذَآ أَخَذۡنَا مُتۡرَفِيهِم بِٱلۡعَذَابِ إِذَا هُمۡ يَجۡـَٔرُونَ
64. Sehingga apabila Kami timpakan azab pada orang-orang yang hidup mewah dari kalangan mereka ketika di dunia pada hari Kiamat kelak, seketika itu mereka berteriak sekerasnya meminta pertolongan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَا تَجۡـَٔرُواْ ٱلۡيَوۡمَۖ إِنَّكُم مِّنَّا لَا تُنصَرُونَ
65. Maka dikatakan kepada mereka sebagai pemutus harapan mereka dari rahmat Allah, "Janganlah kalian berteriak-teriak dan meminta tolong pada hari ini, karena sesungguhnya kalian tidak memiliki penolong yang bisa melindungi kalian dari azab Allah.”
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَدۡ كَانَتۡ ءَايَٰتِي تُتۡلَىٰ عَلَيۡكُمۡ فَكُنتُمۡ عَلَىٰٓ أَعۡقَٰبِكُمۡ تَنكِصُونَ
66. Sungguh dahulu ayat-ayat Kitab Allah selalu dibacakan kepada kalian di dunia, namun kalian selalu berpaling darinya tatkala mendengarkannya karena membencinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
مُسۡتَكۡبِرِينَ بِهِۦ سَٰمِرٗا تَهۡجُرُونَ
67. Kalian melakukan hal itu dengan menyombongkan diri dihadapan manusia karena kalian mengaku sebagai pemilik tanah haram (tanah yang disucikan Allah), padahal kalian tidak pantas menjadi pemiliknya, sebab pemiliknya yang hakiki adalah mereka yang bertakwa. Dan kalian begadang di malam hari membicarakannya dengan kata-kata buruk. sungguh kalian tidak memuliakannya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَفَلَمۡ يَدَّبَّرُواْ ٱلۡقَوۡلَ أَمۡ جَآءَهُم مَّا لَمۡ يَأۡتِ ءَابَآءَهُمُ ٱلۡأَوَّلِينَ
68. Maka tidakkah orang-orang musyrik itu menghayati ayat-ayat Al-Qur`ān yang diturunkan Allah agar mereka beriman padanya dan mengamalkan kandungannya, atau apakah telah datang kepada mereka sesuatu yang tidak pernah datang kepada nenek moyang mereka terdahulu lalu mereka berpaling darinya dan mendustakannya?!
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمۡ لَمۡ يَعۡرِفُواْ رَسُولَهُمۡ فَهُمۡ لَهُۥ مُنكِرُونَ
69. Atau apakah mereka tidak mengenal Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- yang diutus oleh Allah kepada mereka, sehingga mereka mengingkarinya? Sesungguhnya mereka telah mengenalnya dan mengetahui sikap jujur dan amanahnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمۡ يَقُولُونَ بِهِۦ جِنَّةُۢۚ بَلۡ جَآءَهُم بِٱلۡحَقِّ وَأَكۡثَرُهُمۡ لِلۡحَقِّ كَٰرِهُونَ
70. Bahkan mereka mengatakan, "Dia itu (Muhammad) orang gila," Sungguh mereka telah berdusta. Sesungguhnya dia datang kepada mereka membawa kebenaran yang tidak ada keraguan padanya bahwa itu berasal dari Allah. Kebanyakan dari mereka membenci dan tidak menyukai kebenaran lantaran sifat hasad yang ada dalam diri mereka, dan sifat fanatik buta terhadap kebatilan mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَوِ ٱتَّبَعَ ٱلۡحَقُّ أَهۡوَآءَهُمۡ لَفَسَدَتِ ٱلسَّمَٰوَٰتُ وَٱلۡأَرۡضُ وَمَن فِيهِنَّۚ بَلۡ أَتَيۡنَٰهُم بِذِكۡرِهِمۡ فَهُمۡ عَن ذِكۡرِهِم مُّعۡرِضُونَ
71. Dan seandainya Allah mengatur dan menjalankan seluruh urusan berdasarkan hawa nafsu mereka, niscaya langit dan bumi serta segala yang ada pada keduanya akan hancur binasa lantaran kejahilan mereka terhadap akibat amal perbuatan mereka dan terhadap betul tidaknya suatu urusan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَمۡ تَسۡـَٔلُهُمۡ خَرۡجٗا فَخَرَاجُ رَبِّكَ خَيۡرٞۖ وَهُوَ خَيۡرُ ٱلرَّـٰزِقِينَ
72. Apakah engkau -wahai Rasul- meminta imbalan dari mereka sebagai balasan penyampaian kebenaran yang engkau bawa, sehingga mereka menolak dakwahmu? Sungguh ini tidaklah engkau lakukan, sebab pahala dan balasan kebaikan dari Tuhanmu lebih baik dari pada ganjaran kebaikan mereka dan selain mereka, karena Dia sebaik-baik pemberi rezeki.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِنَّكَ لَتَدۡعُوهُمۡ إِلَىٰ صِرَٰطٖ مُّسۡتَقِيمٖ
73. Dan sesungguhnya- engkau wahai- Rasul, pasti menyeru mereka dan selain mereka ke jalan yang lurus, yang tidak ada penyimpangan di dalamnya, yaitu jalan Islam.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِنَّ ٱلَّذِينَ لَا يُؤۡمِنُونَ بِٱلۡأٓخِرَةِ عَنِ ٱلصِّرَٰطِ لَنَٰكِبُونَ
74. Dan sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman kepada hari Akhirat dan perkara yang terjadi di dalamnya berupa hisab, pemberian pahala dan siksaan, benar-benar telah menyimpang dari jalan Islam, menuju kapada jalan yang penuh penyimpangan yang mengantarkan mereka ke Neraka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• خوف المؤمن من عدم قبول عمله الصالح.
1.     Kekhawatiran seorang mukmin kalau amalan salehnya tidak diterima.

• سقوط التكليف بما لا يُسْتطاع رحمة بالعباد.
2.     Gugurnya suatu beban kewajiban dari amalan yang tidak mampu dilakukan oleh hamba adalah bentuk rahmat atas paranya.

• الترف مانع من موانع الاستقامة وسبب في الهلاك.
3.     Kemewahan merupakan penghalang sikap istikamah dan faktor kebinasaan.

• قصور عقول البشر عن إدراك كثير من المصالح.
4.     Terbatasnya akal pikiran manusia dari mengetahui banyaknya maslahat.


۞وَلَوۡ رَحِمۡنَٰهُمۡ وَكَشَفۡنَا مَا بِهِم مِّن ضُرّٖ لَّلَجُّواْ فِي طُغۡيَٰنِهِمۡ يَعۡمَهُونَ
75. Dan sekiranya mereka Kami kasihani mereka dan Kami lenyapkan kemarau serta kelaparan yang menimpa mereka, pasti mereka akan terus larut dalam kesesatan mereka dari kebenaran, mereka senantiasa terombang-ambing dan kebingungan di dalamnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَلَقَدۡ أَخَذۡنَٰهُم بِٱلۡعَذَابِ فَمَا ٱسۡتَكَانُواْ لِرَبِّهِمۡ وَمَا يَتَضَرَّعُونَ
76. Dan sungguh Kami telah menguji mereka dengan berbagai malapetaka, tetapi mereka tidak juga tunduk kepada Tuhan mereka dan tidak juga merendahkan diri, bahkan sama sekali tidak memohon pada-Nya agar Dia melenyapkan malapetaka tatkala menimpa mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
حَتَّىٰٓ إِذَا فَتَحۡنَا عَلَيۡهِم بَابٗا ذَا عَذَابٖ شَدِيدٍ إِذَا هُمۡ فِيهِ مُبۡلِسُونَ
77. Sehingga apabila Kami bukakan untuk mereka pintu azab yang pedih, seketika tiba-tiba mereka berputus asa dari berbagai keselamatan dan kebaikan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَهُوَ ٱلَّذِيٓ أَنشَأَ لَكُمُ ٱلسَّمۡعَ وَٱلۡأَبۡصَٰرَ وَٱلۡأَفۡـِٔدَةَۚ قَلِيلٗا مَّا تَشۡكُرُونَ
78. "Dan Allah -Subḥānahu-, Dia lah yang menciptakan untuk kalian -wahai orang-orang yang mendustakan hari Kebangkitan- pendengaran agar kalian mendengar, penglihatan agar kalian melihat, dan hati agar kalian berakal, akan tetapi kalian malah tidak bersyukur kepada-Nya atas karunia dan nikmat-nikmat tersebut kecuali sedikit saja.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَهُوَ ٱلَّذِي ذَرَأَكُمۡ فِي ٱلۡأَرۡضِ وَإِلَيۡهِ تُحۡشَرُونَ
79. Wahai manusia! Dia lah yang menciptakan kalian di bumi, dan hanya kepada-Nya lah kalian akan dikumpulkan pada hari Kiamat kelak untuk dihisab dan diberikan balasan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَهُوَ ٱلَّذِي يُحۡيِۦ وَيُمِيتُ وَلَهُ ٱخۡتِلَٰفُ ٱلَّيۡلِ وَٱلنَّهَارِۚ أَفَلَا تَعۡقِلُونَ
80. Dan Dia sendiri lah yang menghidupkan, tidak ada yang kuasa menghidupkan selain-Nya, Dia sendiri lah yang mematikan, tidak ada yang kuasa mematikan selain-Nya, dan Dia sendiri pula yang mengatur kadar siang dan malam baik berupa cahaya terang atau gelapnya, maupun berupa panjang pendeknya. Maka apakah kalian tidak memikirkan kekuasaan dan keesaan-Nya dalam menciptakan dan mengatur alam semesta?!
আরবি তাফসীরসমূহ:
بَلۡ قَالُواْ مِثۡلَ مَا قَالَ ٱلۡأَوَّلُونَ
81. Bahkan mereka mengucapkan perkataan yang serupa dengan perkataan nenek moyang dan pendahulu mereka dalam kekafiran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالُوٓاْ أَءِذَا مِتۡنَا وَكُنَّا تُرَابٗا وَعِظَٰمًا أَءِنَّا لَمَبۡعُوثُونَ
82. Mereka berkata -dengan tujuan mengingkari-, "Apakah betul, bila kami mati dan berubah menjadi tanah dan tulang belulang yang sudah hancur, kami benar-benar akan dibangkitkan dalam keadaan hidup kembali?
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَقَدۡ وُعِدۡنَا نَحۡنُ وَءَابَآؤُنَا هَٰذَا مِن قَبۡلُ إِنۡ هَٰذَآ إِلَّآ أَسَٰطِيرُ ٱلۡأَوَّلِينَ
83. Sungguh janji yang diberikan pada kami, berupa kebangkitan setelah kematian ini, juga telah dijanjikan kepada para pendahulu kami sebelumnya, namun kami tidak melihat bukti terwujudnya kebangkitan ini, sebab hal ini tidak lain hanyalah dongeng dan kedustaan orang-orang terdahulu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُل لِّمَنِ ٱلۡأَرۡضُ وَمَن فِيهَآ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ
84. Katakanlah -wahai Rasul- kepada orang-orang kafir yang mengingkari Hari Kebangkitan itu, "Milik siapakah bumi ini beserta semua yang ada di dalamnya jika kamu benar-benar memiliki ilmu tentangnya?"
আরবি তাফসীরসমূহ:
سَيَقُولُونَ لِلَّهِۚ قُلۡ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ
85. Mereka akan menjawab, "Bumi beserta semua yang ada di dalamnya adalah milik Allah," Maka katakanlah kepada mereka, "Apakah kalian tidak memikirkan bahwa Żat yang memiliki bumi beserta semua yang ada di dalamnya Mahakuasa untuk menghidupkan kalian kembali setelah mati?"
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُلۡ مَن رَّبُّ ٱلسَّمَٰوَٰتِ ٱلسَّبۡعِ وَرَبُّ ٱلۡعَرۡشِ ٱلۡعَظِيمِ
86. Katakanlah kepada mereka, "Siapakah Tuhan yang memiliki langit yang tujuh dan Rabb yang memiliki Arasy yang agung, yang tidak ada satu makhluk pun yang lebih besar darinya?"
আরবি তাফসীরসমূহ:
سَيَقُولُونَ لِلَّهِۚ قُلۡ أَفَلَا تَتَّقُونَ
87. Mereka akan menjawab, "Langit yang tujuh dan Arasy yang agung milik Allah." Maka katakanlah kepada mereka, "Tidakkah kalian bertakwa kepada Allah dengan mengerjakan perintah dan menjauhi larangan-Nya agar kalian selamat dari azab-Nya?"
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُلۡ مَنۢ بِيَدِهِۦ مَلَكُوتُ كُلِّ شَيۡءٖ وَهُوَ يُجِيرُ وَلَا يُجَارُ عَلَيۡهِ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ
88. Katakanlah kepada mereka, "Siapakah yang ditangan-Nya berada kekuasaan segala sesuatu, tiada sesuatu pun yang keluar dari kekuasaan-Nya, Dia melindungi hamba-hamba yang dikehendaki-Nya, dan tidak ada yang dapat melindungi hamba yang ditetapkan keburukan oleh-Nya maupun menghalanginya dari azab, jika kalian mengetahui?"
আরবি তাফসীরসমূহ:
سَيَقُولُونَ لِلَّهِۚ قُلۡ فَأَنَّىٰ تُسۡحَرُونَ
89. Mereka akan menjawab, "Semua kekuasaan milik Allah -Subḥānahu." Maka katakanlah pada mereka, "Kalau demikian, maka bagaimana akal kalian bisa tidak mampu berpikir, sehingga menyembah selain-Nya padahal kalian mengakui-Nya?"
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• عدم اعتبار الكفار بالنعم أو النقم التي تقع عليهم دليل على فساد فطرهم.
1.     Sikap orang-orang kafir yang tidak mengambil pelajaran dari adanya karunia atau malapetaka yang menimpa mereka; menunjukkan rusaknya kesucian fitrah mereka.

• كفران النعم صفة من صفات الكفار.
2.     Kufur nikmat merupakan salah satu sifat orang kafir.

• التمسك بالتقليد الأعمى يمنع من الوصول للحق.
3.     Berpegang teguh dengan taklid buta akan menghalangi manusia dari meraih kebenaran.

• الإقرار بالربوبية ما لم يصحبه إقرار بالألوهية لا ينجي صاحبه.
4.     Pengakuan terhadap tauhid Rububiyah tidak cukup untuk menyelamatkan manusia, jika hal ini tidak diiringi dengan pengakuan terhadap tauhid Uluhiyah-Nya.


بَلۡ أَتَيۡنَٰهُم بِٱلۡحَقِّ وَإِنَّهُمۡ لَكَٰذِبُونَ
90. Kenyataannya bukanlah seperti yang mereka tuduhkan, tetapi Kami telah mendatangkan pada mereka kebenaran yang tiada keraguan di dalamnya. Sungguh mereka benar-benar berdusta dengan menuduhkan bahwa Allah memiliki sekutu dan anak. Mahatinggi Allah dari apa yang mereka ucapkan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
مَا ٱتَّخَذَ ٱللَّهُ مِن وَلَدٖ وَمَا كَانَ مَعَهُۥ مِنۡ إِلَٰهٍۚ إِذٗا لَّذَهَبَ كُلُّ إِلَٰهِۭ بِمَا خَلَقَ وَلَعَلَا بَعۡضُهُمۡ عَلَىٰ بَعۡضٖۚ سُبۡحَٰنَ ٱللَّهِ عَمَّا يَصِفُونَ
91. Allah tidaklah memiliki anak sebagaimana tuduhan kaum kuffar, dan tidak ada tuhan lain yang berhak disembah bersama-Nya. Sekiranya ada tuhan lain yang berhak disembah bersama-Nya, niscaya masing-masing tuhan itu akan membawa dan menguasai makhluk yang diciptakannya, dan sebagian tuhan-tuhan itu akan mengalahkan yang lainnya, sehingga urusan alam semesta akan hancur berantakan. Tapi kenyataannya hal ini sama sekali tidaklah terjadi, sehingga menunjukkan bahwa tuhan sesembahan yang berhak disembah hanyalah satu yaitu Allah semata, Dia Maha Suci lagi Agung dari apa yang orang-orang musyrik sifatkan pada-Nya berupa kepemilikan anak dan sekutu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
عَٰلِمِ ٱلۡغَيۡبِ وَٱلشَّهَٰدَةِ فَتَعَٰلَىٰ عَمَّا يُشۡرِكُونَ
92. Dia Maha Mengetahui segala sesuatu yang gaib dari makhluk-makhluk-Nya, juga Maha Mengetahui segala sesuatu yang nampak dan dirasakan oleh panca indera, tiada suatu pun dari semua itu yang tersembunyi bagi-Nya, maka Mahatinggi Allah dari apa yang mereka persekutukan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قُل رَّبِّ إِمَّا تُرِيَنِّي مَا يُوعَدُونَ
93. Katakanlah -wahai Rasul-, "Wahai Tuhanku! Seandainya Engkau hendak memperlihatkan padaku azab yang Engkau ancamkan kepada orang-orang musyrik itu.
আরবি তাফসীরসমূহ:
رَبِّ فَلَا تَجۡعَلۡنِي فِي ٱلۡقَوۡمِ ٱلظَّـٰلِمِينَ
94. Wahai Tuhanku! Jika Engkau mengazab mereka sedang aku menyaksikan hal itu, maka janganlah jadikan aku termasuk golongan mereka hingga aku ditimpa azab yang juga menimpa mereka."
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَإِنَّا عَلَىٰٓ أَن نُّرِيَكَ مَا نَعِدُهُمۡ لَقَٰدِرُونَ
95. Dan sungguh, Kami kuasa untuk memperlihatkan padamu azab yang Kami ancamkan kepada mereka. Kami sama sekali tidak lemah untuk melakukannya dan melakukan hal selainnya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
ٱدۡفَعۡ بِٱلَّتِي هِيَ أَحۡسَنُ ٱلسَّيِّئَةَۚ نَحۡنُ أَعۡلَمُ بِمَا يَصِفُونَ
96. Balaslah -wahai Rasul- orang yang berbuat buruk kepadamu dengan cara dan akhlak yang lebih baik, dengan memaafkan dirinya dan bersabar terhadap celaan dan kezalimannya. Kami lebih mengetahui apa yang mereka sifatkan kepada Allah berupa tuduhan kesyirikan dan kedustaan, dan apa yang mereka sifatkan pada dirimu berupa tuduhan yang tidak pantas ada pada dirimu, seperti sihir atau kegilaan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقُل رَّبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنۡ هَمَزَٰتِ ٱلشَّيَٰطِينِ
97. Dan katakanlah, "Wahai Tuhanku! Aku berlindung kepada-Mu dari bisikan dan godaan setan.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَن يَحۡضُرُونِ
98. Dan aku berlindung pula kepada-Mu wahai Tuhanku agar mereka tidak mendekatiku dalam segala urusanku."
আরবি তাফসীরসমূহ:
حَتَّىٰٓ إِذَا جَآءَ أَحَدَهُمُ ٱلۡمَوۡتُ قَالَ رَبِّ ٱرۡجِعُونِ
99. Sehingga apabila kematian itu mendatangi salah seorang musyrik itu, dan ia menyaksikan apa yang akan menimpanya, maka ia berkata sebagai ungkapan penyesalan atas keterlambatannya dalam beramal dan kelalaiannya dari taat kepada Allah, "Wahai Tuhanku! Kembalikan aku ke kehidupan dunia.
আরবি তাফসীরসমূহ:
لَعَلِّيٓ أَعۡمَلُ صَٰلِحٗا فِيمَا تَرَكۡتُۚ كَلَّآۚ إِنَّهَا كَلِمَةٌ هُوَ قَآئِلُهَاۖ وَمِن وَرَآئِهِم بَرۡزَخٌ إِلَىٰ يَوۡمِ يُبۡعَثُونَ
100. Agar aku dapat mengerjakan amal saleh bila telah kembali ke sana." Sekali-kali tidak, permintaanmu tak akan pernah terjadi, sebab sungguh itu hanyalah dalih yang diucapkannya saja. Sebab bila ia dikembalikan ke dunia, ia pasti tidak akan memenuhi janji yang ia tuturkan. Dan mereka yang dimatikan itu akan terus berada di alam antara dunia dan Akhirat sampai pada Hari Kebangkitan, sehingga mereka tidak mungkin lagi kembali ke dunia untuk mengerjakan amal saleh yang dahulu mereka lalaikan, maupun untuk memperbaiki perbuatan buruk mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَإِذَا نُفِخَ فِي ٱلصُّورِ فَلَآ أَنسَابَ بَيۡنَهُمۡ يَوۡمَئِذٖ وَلَا يَتَسَآءَلُونَ
101. Apabila Malaikat yang bertugas meniup sangkakala telah meniupkan sangkakala untuk kedua kalinya yang mengumumkan terjadinya hari Kiamat, maka tidak ada lagi pertalian nasab dan keluarga yang mereka banggakan di antara mereka, karena masing-masing disibukkan dengan dahsyatnya kondisi hari Kiamat, dan tidak pula mereka saling bertanya satu sama lain karena sibuk dengan dirinya masing-masing.
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَمَن ثَقُلَتۡ مَوَٰزِينُهُۥ فَأُوْلَـٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡمُفۡلِحُونَ
102. Maka barangsiapa yang berat timbangan amalan kebaikannya sehingga mengalahkan timbangan amalan keburukannya, mereka itulah orang-orang yang beruntung dengan meraih apa yang mereka cita-citakan, dan terjauhkan dari apa yang mereka takuti.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَنۡ خَفَّتۡ مَوَٰزِينُهُۥ فَأُوْلَـٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ خَسِرُوٓاْ أَنفُسَهُمۡ فِي جَهَنَّمَ خَٰلِدُونَ
103. Dan barangsiapa yang ringan timbangan amalan kebaikannya sehingga dikalahkan oleh timbangan amal buruknya, mereka itulah yang merugikan diri mereka sendiri karena telah melakukan amalan yang memberi mudarat pada diri mereka dan meninggalkan amalan yang bermanfaat pada diri mereka berupa iman, dan amal saleh, tempat tinggal mereka adalah Neraka Jahanam, dan tidak akan pernah keluar darinya.
আরবি তাফসীরসমূহ:
تَلۡفَحُ وُجُوهَهُمُ ٱلنَّارُ وَهُمۡ فِيهَا كَٰلِحُونَ
104. Wajah mereka dibakar oleh api Neraka, dan dalam Neraka itu wajah mereka sangat muram sehingga bibir atas mereka mengkerut ke atas, dan bibir bawah mereka mengkerut ke bawah.
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• الاستدلال باستقرار نظام الكون على وحدانية الله.
1.     Berdalil dengan kokohnya sistem pengaturan alam semesta untuk membuktikan keesaan Allah.

• إحاطة علم الله بكل شيء.
2.     Luasnya ilmu Allah yang meliputi segala sesuatu.

• معاملة المسيء بالإحسان أدب إسلامي رفيع له تأثيره البالغ في الخصم.
3.     Menghadapi orang yang berbuat buruk dengan membalasnya dengan perbuatan baik merupakan adab Islam yang mulia, dan memiliki pengaruh positif yang sangat besar pada lawan.

• ضرورة الاستعاذة بالله من وساوس الشيطان وإغراءاته.
4.     Pentingnya memohon perlindungan kepada Allah dari bisikan dan godaan setan.


أَلَمۡ تَكُنۡ ءَايَٰتِي تُتۡلَىٰ عَلَيۡكُمۡ فَكُنتُم بِهَا تُكَذِّبُونَ
105. Lalu dikatakan kepada mereka sebagai bentuk celaan, "Bukankah ayat-ayat Al-Qur`ān telah dibacakan pada kalian tatkala di dunia, akan tetapi kalian malah mendustakannya?!"
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالُواْ رَبَّنَا غَلَبَتۡ عَلَيۡنَا شِقۡوَتُنَا وَكُنَّا قَوۡمٗا ضَآلِّينَ
106. Mereka menjawab, "Wahai Tuhan kami! Kami telah dikuasai oleh kejahatan kami sendiri yang telah Engkau tetapkan dalam ilmu-Mu, dan kami adalah orang-orang yang tersesat dari jalan kebenaran.
আরবি তাফসীরসমূহ:
رَبَّنَآ أَخۡرِجۡنَا مِنۡهَا فَإِنۡ عُدۡنَا فَإِنَّا ظَٰلِمُونَ
107. Wahai Tuhan kami! Keluarkanlah kami dari Neraka, dan kembalikan kami ke dunia, bila kami tetap kembali kafir dan sesat seperti dahulu kala, sungguh kami adalah orang-orang yang zalim kepada diri sendiri, dan tidak ada lagi alasan yang bisa kami kemukakan setelahnya."
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالَ ٱخۡسَـُٔواْ فِيهَا وَلَا تُكَلِّمُونِ
108. Allah berfirman, "Tinggallah kalian di dalam Neraka dengan penuh kehinaan dan tercela, dan janganlah kalian berbicara dengan Aku.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنَّهُۥ كَانَ فَرِيقٞ مِّنۡ عِبَادِي يَقُولُونَ رَبَّنَآ ءَامَنَّا فَٱغۡفِرۡ لَنَا وَٱرۡحَمۡنَا وَأَنتَ خَيۡرُ ٱلرَّـٰحِمِينَ
109. Sungguh dahulu ada golongan dari hamba-hamba yang beriman kepada-Ku yang selalu berdoa, "Wahai Tuhan kami! Kami telah beriman kepada-Mu, maka ampunilah dosa-dosa kami, dan curahkan rahmat-Mu pada kami, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi rahmat."
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَٱتَّخَذۡتُمُوهُمۡ سِخۡرِيًّا حَتَّىٰٓ أَنسَوۡكُمۡ ذِكۡرِي وَكُنتُم مِّنۡهُمۡ تَضۡحَكُونَ
110. Lalu kalian jadikan orang-orang beriman yang selalu berdoa kepada Tuhan mereka itu sebagai bahan ejekan yang senantiasa kalian cela, dan jelek-jelekkan, sehingga hal itu melupakan kalian dari mengingat Allah, dan kalian juga selalu menertawakan mereka dengan tujuan mengolok-olok dan mencemooh mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
إِنِّي جَزَيۡتُهُمُ ٱلۡيَوۡمَ بِمَا صَبَرُوٓاْ أَنَّهُمۡ هُمُ ٱلۡفَآئِزُونَ
111. Sesungguhnya Aku memberi orang-orang beriman itu balasan berupa Surga pada hari Kiamat kelak, karena kesabaran mereka di atas ketaatan kepada Allah, dan kesabaran mereka atas celaan dan penderitaan yang kalian tujukan kepada mereka.
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَٰلَ كَمۡ لَبِثۡتُمۡ فِي ٱلۡأَرۡضِ عَدَدَ سِنِينَ
112. Dia berfirman, "Berapa tahunkah kalian menetap di bumi? Dan berapa lama kalian melalaikan waktu kehidupan kalian di dalamnya?"
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَالُواْ لَبِثۡنَا يَوۡمًا أَوۡ بَعۡضَ يَوۡمٖ فَسۡـَٔلِ ٱلۡعَآدِّينَ
113. Mereka menjawab, "Kami tinggal di bumi sehari atau setengah hari saja. Maka tanyakan lah kepada orang-orang yang memiliki ilmu hisab/perhitungan hari dan bulan."
আরবি তাফসীরসমূহ:
قَٰلَ إِن لَّبِثۡتُمۡ إِلَّا قَلِيلٗاۖ لَّوۡ أَنَّكُمۡ كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ
114. Dia berfirman, "Kalian tidaklah tinggal di dunia kecuali hanya sebentar. Sungguh, bila kalian mengetahui sebentarnya masa kehidupan kalian di dunia, niscaya kalian akan mudah bersabar di atas ketaatan-Ku."
আরবি তাফসীরসমূহ:
أَفَحَسِبۡتُمۡ أَنَّمَا خَلَقۡنَٰكُمۡ عَبَثٗا وَأَنَّكُمۡ إِلَيۡنَا لَا تُرۡجَعُونَ
115. Maka apakah kalian mengira -wahai manusia- bahwasanya Kami menciptakan kalian secara main-main saja tanpa adanya hikmah dan maksud di balik itu, juga tanpa adanya pahala, dan azab seperti halnya binatang ternak, dan bahwasanya kalian tidak akan dikembalikan kepada Kami pada hari Kiamat kelak untuk dihisab dan diberikan balasan?!
আরবি তাফসীরসমূহ:
فَتَعَٰلَى ٱللَّهُ ٱلۡمَلِكُ ٱلۡحَقُّۖ لَآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ ٱلۡعَرۡشِ ٱلۡكَرِيمِ
116. Mahasuci Allah, Raja Yang Mengatur seluruh makhluk sekehendak-Nya, Dia lah Żat yang benar, janji-Nya benar, firman-Nya benar, tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Dia, Tuhan pemilik Arasy yang merupakan makhluk terbesar, dan siapa yang menjadi Tuhan pemilik makhluk terbesar maka Dia lah yang berhak menjadi Tuhan dan pemilik seluruh makhluk.
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَمَن يَدۡعُ مَعَ ٱللَّهِ إِلَٰهًا ءَاخَرَ لَا بُرۡهَٰنَ لَهُۥ بِهِۦ فَإِنَّمَا حِسَابُهُۥ عِندَ رَبِّهِۦٓۚ إِنَّهُۥ لَا يُفۡلِحُ ٱلۡكَٰفِرُونَ
117. Dan barangsiapa yang menyembah tuhan lain selain Allah tanpa memiliki hujah atas bukti dan hak penyembahannya (dan semua yang disembah selain Allah sama sekali tidak memiliki hujah), maka balasan amal buruknya ini ada di sisi Allah, Dia lah yang akan memberikannya balasan berupa azab atas amal buruknya tersebut, sesungguhnya orang-orang kafir itu tidak akan beruntung dengan tidak meraih apa yang mereka cita-citakan (Surga) dan rida Allah, dan tidak pula selamat dari apa yang mereka takuti (Neraka).
আরবি তাফসীরসমূহ:
وَقُل رَّبِّ ٱغۡفِرۡ وَٱرۡحَمۡ وَأَنتَ خَيۡرُ ٱلرَّـٰحِمِينَ
118. Dan katakanlah -wahai Rasul-, "Wahai Tuhanku! Ampunilah dosa-dosaku, dan curahkanlah kepadaku rahmat-Mu, sebab Engkaulah sebaik-baik pemberi rahmat pada orang yang berdosa, lalu menerima tobatnya."
আরবি তাফসীরসমূহ:
এই পৃষ্ঠার আয়াতগুলোর কতক ফায়দা:
• الكافر حقير مهان عند الله.
1.     Orang kafir itu sangat hina lagi tercela dihadapan Allah.

• الاستهزاء بالصالحين ذنب عظيم يستحق صاحبه العذاب.
2.     Mencela dan menjelek-jelekkan orang saleh merupakan dosa besar, pelakunya berhak mendapatkan azab.

• تضييع العمر لازم من لوازم الكفر.
3.     Menyia-nyiakan umur merupakan konsekuensi dari kekufuran.

• الثناء على الله مظهر من مظاهر الأدب في الدعاء.
4.     Menyanjung Allah merupakan salah satu adab dalam berdoa.

• لما افتتح الله سبحانه السورة بذكر صفات فلاح المؤمنين ناسب أن تختم السورة بذكر خسارة الكافرين وعدم فلاحهم.
5.     Ketika Allah -Subḥānahu- mengawali surah ini dengan menyebutkan sifat orang-orang mukmin yang beruntung, maka sangat cocok bila Dia menutupnya dengan menyebutkan kerugian orang-orang kafir dan ketidakberuntungan mereka.


 
অর্থসমূহের অনুবাদ সূরা: সূরা আল-মুমিনুন
সূরাসমূহের সূচী পৃষ্ঠার নাম্বার
 
কুরআনুল কারীমের অর্থসমূহের অনুবাদ - কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের ইন্দোনেশিয়ান অনুবাদ - অনুবাদসমূহের সূচী

ইন্দোনেশিয়ান ভাষায় কুরআনুল কারীমের সংক্ষিপ্ত তাফসীরের অনুবাদ, কুরআন অধ্যয়ন তাফসীর সেন্টার থেকে জারিকৃত

বন্ধ